Juli 13, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Komite Parlemen Indonesia Menyetujui Anggaran Lebih Tinggi sebesar 6 Miliar untuk tahun 2024

Komite Parlemen Indonesia Menyetujui Anggaran Lebih Tinggi sebesar $216 Miliar untuk tahun 2024

Pemandangan udara kawasan bisnis Sudirman di Jakarta, Indonesia pada 25 Oktober 2017. REUTERS/Beawiharta/File Foto Dapatkan hak lisensi

  • Anggaran memproyeksikan defisit fiskal sebesar 2,29% PDB
  • Pertumbuhan ekonomi ditetapkan sebesar 5,2% vs. 5,1% pada perkiraan tahun 2023
  • Finmin menyoroti kenaikan harga minyak mentah global
  • Ekonom telah memperingatkan bahwa harga pangan akan naik akibat efek El Nino

JAKARTA, 19 September (Reuters) – Komite DPR Indonesia pada hari Selasa menyetujui pengeluaran anggaran pemerintah yang lebih tinggi sebesar $216 miliar pada tahun 2024 untuk mendukung pertumbuhan ekonomi, tetapi beberapa analis mengatakan penyangga pengeluaran yang lebih besar diperlukan untuk menghadapi kejadian cuaca buruk.

Anggaran Presiden Joko Widodo pada tahun 2024, yang merupakan tahun terakhir masa jabatannya, menargetkan pengeluaran sebesar Rp3.325,1 triliun ($216,27 miliar), naik 6,45% dari perkiraan tahun 2023, yang mencerminkan subsidi energi yang lebih tinggi seiring dengan naiknya harga minyak dunia.

Defisit fiskal tahun depan diperkirakan sebesar 2,29% PDB dan dengan proyeksi tahun ini sebesar 2,3% PDB, pertumbuhan ekonomi 2024 meningkat menjadi 5,2%.

Usulan Anggaran Pembiayaan disetujui oleh Panitia Anggaran yang diketuai oleh Abdullah.

Menteri Keuangan Shri Mulyani Indravati menyoroti risiko kenaikan harga minyak mentah global pada anggaran tahun depan.

“Ketidakpastian global masih akan menghantui kita, sehingga anggaran negara harus terus melindungi masyarakat dari guncangan apa pun,” kata Shri Muliani.

Komite menyetujui kenaikan total subsidi energi sebesar 2% menjadi Rs 189,1 triliun dibandingkan rencana awal sebesar Rs 185,9 triliun.

Kepala Ekonom Bank Permata Joshua Burdate mengatakan peningkatan belanja lebih lanjut mungkin diperlukan karena dampak cuaca El Nino, yang menyebabkan musim kemarau panjang dan berdampak pada hasil panen.

READ  Sektor pulp Indonesia telah mengurangi deforestasi hingga 85% sejak 2011, tetapi bergantung pada perkebunan bit yang intensif karbon

“…Langkah-langkah tambahan mungkin diperlukan untuk mengantisipasi dampak El Niño terhadap harga pangan masyarakat,” katanya, mengacu pada bantuan tunai tahunan pemerintah untuk pembelian pangan.

Joshua mengatakan, puncak inflasi pangan akibat El-Nino bisa terjadi pada semester I 2024.

Inflasi tahunan Indonesia sedikit meningkat menjadi 3,27% pada bulan Agustus, namun tetap berada dalam kisaran target bank sentral sebesar 2% hingga 4% pada tahun ini.

Untuk tahun 2024, anggaran mengasumsikan inflasi yang lebih rendah sebesar 2,8% dan 3,1% pada perkiraan tahun 2023, dan pertumbuhan ekonomi yang sedikit lebih tinggi sebesar 5,2% dibandingkan dengan 5,1% pada perkiraan tahun 2023.

Keputusan komite anggaran diharapkan akan disahkan melalui pemungutan suara parlemen yang lebih luas.

($1 = 15.375.0000 rupee)

Laporan oleh Stefano Suleiman; Penyuntingan oleh Kanupriya Kapoor, Martin Petty dan Sri Navaratnam

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Dapatkan hak lisensiMembuka tab baru