September 28, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Ketika Indonesia mencoba membantu India, para pejabat memperingatkan orang-orang untuk tidak mengurangi perlindungan terhadap virus – secara nasional

Vincent Fabian Thomas

Jakarta
Sel, 13 Mei 2021

2021-05-13
16:57

0920e6703081f028872405a526499fee
1
Nasional
# COVID19, COVID-19, Indonesia, #Indonesia, India, #India, Help, #Assistance
Gratis

Indonesia mengirim pasokan medis ke India, membantu negara Asia Selatan itu untuk memiliki kematian COVID-19 tertinggi ketiga di dunia, menenggelamkan sistem perawatan kesehatannya untuk memerangi pemberontakan dahsyat dalam kasus COVID-19.

Karena India menghadapi kekurangan oksigen untuk pasien yang dirawat di rumah sakit di tengah pemberontakan COVID-19, bantuan tersebut memiliki 200 konsentrasi oksigen, kata Menteri Luar Negeri Redno Marsudi. Bantuan tersebut diharapkan diterima oleh Palang Merah India di Delhi pada hari Selasa.

“Karena kami mengikuti perkembangan epidemi di India termasuk kebutuhan mendesak akan oksigen, kami berharap bantuan ini akan membantu dalam menangani epidemi ini,” kata Redno dalam konferensi pers, Rabu.

Bantuan ini merupakan paket kedua bagi India sejak 1.400 tabung oksigen dikirimkan pada Senin. Ini juga berfungsi sebagai cara untuk menarik dukungan bagi pemerintah Indonesia karena India terus memasok bahan baku medis, terutama dalam menghadapi meningkatnya permintaan dan gangguan rantai pasokan global pada awal epidemi. Hingga saat ini, India telah berkontribusi lebih dari 30 persen terhadap impor bahan baku medis Indonesia.

Baca juga: Lebih dari 4.000 orang India meninggal karena COVID-19 di hari kedua

Di sisi lain, sebagai negara penghasil utama vaksin AstraZeneca, India diyakini memiliki kunci untuk mengakhiri epidemi sesegera mungkin. Hingga 22 Maret, India telah memasok 60,4 juta vaksin ke 76 negara, termasuk Indonesia, meskipun diumumkan akan segera dilarang memenuhi kebutuhan dalam negeri karena meningkatnya kasus.

“Indonesia berterima kasih atas dukungan India selama wabah ini. Sekarang saatnya menunjukkan dukungan kita,” kata Redno.

READ  Indonesia telah memiliki tiga kapal selam sejak invasi Tiongkok

Juru bicara satuan tugas COVID-19 nasional Viku Adisasmito memperingatkan masyarakat Indonesia untuk waspada karena negara itu akan berakhir seperti India, terutama menyusul klaim pihak berwenang Indonesia untuk menekan jumlah kasus baru serendah mungkin.

Kekhawatiran Viku Meskipun banyak orang Indonesia telah mencoba untuk kembali ke kampung halaman mereka untuk liburan Idol Fitri, mereka tetap berusaha untuk bertemu kerabat dan keluarga mereka meskipun ada pemerintah. Pulang ke rumah (Penggusuran) Larangan untuk mencegah peningkatan kasus baru setelah Idul Pitri.

“Kondisi di India sangat relevan. Rumah sakit tidak bisa lagi membawa pasien baru, tenaga kesehatan dan persediaan medis menurun,” kata Viku dalam jumpa pers, Selasa.

“Kami tidak ingin kasus COVID-19 memburuk lagi di Indonesia jika kami tidak melakukan apa-apa untuk menghentikannya. Pulang ke rumah, Kasus COVID-19 cenderung meningkat lagi, yang sama buruknya dengan di India. ”

Baca juga: Ribuan Kembali Hentikan Penggusuran Idol Fitri

Reuters melaporkan bahwa pemerintahan Perdana Menteri India Narendra Modi telah banyak dikritik karena mengizinkan upacara keagamaan dan pertemuan politik.

Varian India yang dikenal sebagai B.1.617 dikatakan telah memperburuk situasi di India. Baru-baru ini, Organisasi Kesehatan Dunia menyatakannya sebagai varian yang menjadi perhatian, yang berarti virus itu mungkin lebih menular daripada jenis virus korona lainnya, meskipun dampak penuhnya terhadap kondisi India belum jelas.

Badan Kesehatan Dunia (WHO) menyebutkan virus tersebut telah ditemukan di 44 negara, termasuk Indonesia.

Baca juga: Varian baru mengungkap lubang di saluran komunikasi

Pemerintah sejauh ini telah mengidentifikasi total 10 kasus terkait P1.617 yang terakumulasi di Sumatera Selatan dan Kalimantan Tengah, kata Menteri Kesehatan Pudi Gunadi Sadiq kepada wartawan, Senin.

READ  Indonesia / Volcano Discovery, 78 km sebelah timur Dopelo, gempa 4.4 sedang

“Belakangan ini semakin banyak kasus impor baru yang datang dari India di Indonesia,” ujarnya.