Juni 19, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Kerja sama kendaraan listrik Thailand-Indonesia mulai melejit

Kerja sama kendaraan listrik Thailand-Indonesia mulai melejit

Penulis: Ankara Rahario, Universitas Kepresidenan

Mantan menteri pariwisata Indonesia pernah menyebut Thailand dan Indonesia.Mitra sparring‘. Ini berlaku tidak hanya untuk pariwisata tetapi juga untuk sektor lain, terutama manufaktur otomotif. Pergeseran menuju kendaraan listrik (EV) telah mengubah persaingan kedua negara di sektor ini. Kedua negara menyambut EV baterai penuh lebih antusias daripada jenis lain seperti hibrida.

Banyak merek mobil besar, termasuk Toyota, Nissan dan Honda, telah mengoperasikan pabrik manufaktur di Asia Tenggara selama beberapa dekade. Namun di ruang EV, pemain baru muncul dari Grup Hyundai Korea Selatan dan Grup SAIC-GM China. Keduanya sudah berinvestasi di Indonesia, sedangkan Thailand berhasil menggaet produksi EV Eropa.

Kedua negara mendorong lebih banyak investasi dalam produksi EV. Untuk mencapai tujuan investasi mereka, mereka memiliki Menerapkan serangkaian kebijakan berfokus pada menarik investasi dan merangsang permintaan EV di pasar domestik mereka.

Indonesia memiliki populasi yang besar dan banyak orang Kendaraan domestik Penjualan, konversi ke EV ditentukan oleh a Kurangnya infrastruktur pendukung dan pendapatan per kapita lebih rendah dari Thailand. Indonesia memiliki keuntungan besar – bijih nikel yang melimpah. Menarik di tahap awal pengembangan EV karena sumber daya alam ini bisa dijual ke produsen baterai. Misalnya, LG Chem berinvestasi Hyundai melayani permintaan EV yang terus meningkat di Indonesia.

Thailand memiliki pasar domestik yang kecil, tetapi pasar ekspor luar negeri yang besar berkat populasinya yang besar Perjanjian Perdagangan Bebas. Thailand mulai membangun migrasi EV lebih awal dari Indonesia, memberi mereka langkah awal dalam menciptakan ekosistem EV yang lebih baik.

Kedua negara bertujuan untuk menarik lebih banyak investasi, tetapi pasokan investasi terbatas. Beberapa perusahaan memiliki modal yang cukup untuk memenuhi minat yang meningkat dalam investasi EV. Ketertarikan ini terbukti Terutama di EropaAda peningkatan permintaan untuk elektrifikasi.

READ  Gunung Merapi Indonesia Meletus Menyemburkan Abu Panas - Xinhua

Alih-alih bersaing sebagai satu-satunya produsen EV di kawasan, Indonesia dan Thailand harus mempertimbangkan kerja sama – baik melalui perjanjian bilateral atau melalui penggunaan ASEAN.

Salah satu faktor kunci yang mendorong pertumbuhan manufaktur otomotif di ASEAN adalah ukuran pasarnya. Produksi mobil otomotif di Asia Tenggara terutama disebabkan tingginya permintaan di kawasan tersebut. Pada 2022, hanya 22 persen dari total produksi Diekspor ke luar daerah.

Namun, tingkat adopsi EV di wilayah tersebut tetap rendah 1 persenMeskipun pertumbuhan 2022 sangat menggembirakan. Industri EV di Asia Tenggara masih dalam masa pertumbuhan. Manufaktur mesin pembakaran internal masih jauh dari mencapai level yang sama.

Pada tahun 2023, Thailand Subsidi diperkenalkan US$2000 hingga US$4300 tergantung kisaran baterai EV. Indonesia juga memperkenalkan pengurangan pajak pertambahan nilai 1 persen. Kebijakan subsidi yang diperkenalkan diharapkan dapat mempercepat adopsi EV di kedua negara.

Bukan rahasia lagi jika perkembangan industri otomotif di Indonesia dan Thailand semakin membaik Aktor non-negara, terutama pembuat mobil Jepang. Tetapi sektor EV yang berkembang menantang industri yang ada dan industri mesin pembakaran internal telah menunjukkan sedikit keinginan untuk merangkul elektrifikasi. Alih-alih mengambil kursi penumpang, pemerintah Indonesia dan Thailand seharusnya mengambil kursi pengemudi dalam mendorong regionalisasi industri EV.

Tidak seperti kendaraan bermesin pembakaran, yang bahan bakarnya diimpor sementara bahan bakarnya diproduksi di dalam negeri, EV dan baterainya biasanya diproduksi di negara yang sama, sehingga memperpendek rantai pasokan. Merupakan hal yang umum bagi pembuat mobil untuk berinvestasi di ruang yang sama dengan produsen baterai. Hal ini menyebabkan kedua negara memandangnya sebagai zero-sum game untuk menarik investor tanpa menyadari adanya peluang kerjasama melalui ASEAN.

READ  Sumber Daya Manusia Kunci Mewujudkan Indonesia Emas 2045: Presiden

Investor EV utama di wilayah ini berasal dari China, Jepang, dan Korea Selatan. Negara-negara tersebut juga berada dalam kerangka kerja sama ASEAN+3 yang sama, yang memberikan banyak kesempatan untuk mengembangkan pendekatan yang terkoordinasi dengan baik untuk pengembangan EV yang akan menguntungkan Indonesia dan Thailand serta negara anggota ASEAN lainnya.

Kerja sama sejauh ini terbatas dan untuk mengintensifkan. Ada peluang bagi Thailand dan Indonesia untuk bekerja sama dan memanfaatkan keunggulan satu sama lain di industri EV. Salah satu jalan yang bisa mereka tempuh adalah membagi produksi sehingga Indonesia dapat fokus pada produksi baterai – yang memiliki keunggulan dalam sumber daya alam – dan Thailand, yang memiliki pasar EV yang lebih matang, dapat membangun kendaraan tersebut.

Jalur ini akan memastikan elektrifikasi industri otomotif yang berkelanjutan di wilayah tersebut dengan memfokuskan kembali sumber daya masing-masing negara dan mengurangi biaya produksi dan harga EV. Ini akan mendorong adopsi EV di kawasan ini dan mempertahankan daya saing di pasar global. Menghentikan kebiasaan memandang investasi sebagai permainan zero-sum akan sangat menguntungkan kedua negara dalam transisi mereka ke industri yang lebih berpusat pada EV. Platform penting untuk kerja sama ini adalah KTT ASEAN mendatang pada paruh kedua tahun 2023.

Ankara Rahario adalah dosen di Universitas Kepresidenan Indonesia.