Oktober 7, 2022

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Kemewahan berpadu dengan keberlanjutan di Gran Melia Lombok saat Invest Islands mendorong ekonomi hijau Indonesia

Dengan solusi desain inovatif, energi terbarukan, proyek komunitas, dan banyak lagi, perkembangan baru yang menakjubkan terjalin mulus ke lanskap di sepanjang pantai selatan Lombok yang menakjubkan.

Lombok, Indonesia – Saat masyarakat di seluruh dunia berjuang melawan peningkatan perubahan iklim dan degradasi lingkungan, mencapai “ekonomi hijau” tidak pernah menjadi lebih penting – terutama di wilayah kepulauan yang sedang berkembang. Konsepnya sederhana: membuat model pembangunan yang ramah lingkungan dan menyalurkan kembali manfaatnya kepada masyarakat. Di pulau Lombok, Indonesia, sebuah perusahaan berpikiran maju menjalin pendekatan berkelanjutan ini ke dalam setiap aspek operasinya.

Investasikan pulau, perusahaan investasi real estat terkemuka di Lombok, yang sepenuhnya terlibat dalam ekonomi hijau. Tidak hanya untuk menciptakan proyek perumahan yang menakjubkan dan mencerminkan warisan budaya pulau; Itu dilakukan dengan cara yang selaras dengan alam dan meningkatkan kualitas hidup masyarakat setempat.

Berinvestasi adalah contoh utama dari aksi pulau Gran Melia Lombok, salah satu proyek resor paling spektakuler dan ramah lingkungan di Asia Tenggara, saat ini mulai terbentuk di pantai selatan pulau itu. Resor bintang lima ini adalah mahakarya gaya tinggi, desain berdampak rendah yang berpadu sempurna dengan lingkungan tropis di Teluk Torok, menghadap ke Samudra Hindia dan dibingkai oleh tanjung zamrud dan sawah. Enam puluh delapan persen dari 16 hektar lereng bukit dan bagian depan pantai dipertahankan sebagai ruang hijau, dan tidak ada aspek konstruksi yang menjulang di atas garis pohon.

Keberlanjutan terintegrasi ke semua area properti, mulai dari penggunaan bahan organik lokal di kamar dan vila mewahnya hingga perlengkapan dan perlengkapan hemat energi di seluruh area publik dan halaman belakang. Tangkapan air hujan dan sistem air abu-abu akan menyediakan irigasi alami sepanjang tahun, dan pemanas air tenaga surya akan memastikan pasokan air panas yang konstan. Energi terbarukan, termasuk panel surya, akan memberi daya pada seluruh properti.

READ  Paralimpiade Tokyo: Shutler Tarun Dillon kalah dari peraih medali perunggu Chettiavan dari Indonesia | Olimpiade

Plastik sekali pakai adalah salah satu tantangan terbesar yang dihadapi dunia saat ini, dan sementara banyak perusahaan perhotelan telah membuat janji nol plastik, Invest Islands mengambil langkah lebih jauh dengan memanfaatkan sampah plastik secara praktis. Memulung sampah dari pantai-pantai indah Lombok, Invest Islands memanfaatkannya untuk menciptakan “batu bata ramah lingkungan” yang inovatif, yang dibuat oleh penduduk setempat dan dibeli oleh perusahaan untuk digunakan di propertinya. Kuat, tahan air dan ringan, batu bata inovatif ini merupakan bahan bangunan yang ramah lingkungan sekaligus menghasilkan pendapatan bagi penduduk desa.

Invest Islands Foundation, sebuah badan amal yang berdedikasi, telah didirikan untuk memberikan pendidikan dan kesempatan kerja kepada orang-orang Aborigin, dan untuk memastikan bahwa manfaat dari program mereka tersebar jauh dan luas. Komitmen sosial jangka panjang ini memberikan layanan kesehatan dan pendidikan bagi keluarga kurang mampu, termasuk membangun sekolah baru.

“Saya pikir perusahaan real estate dan badan amal dapat berjalan beriringan,” dijelaskan Kevin Teaser, CEO & Co-Founder Invest Islands. “Menurut definisinya, bisnis investasi properti harus membawa modal dalam jumlah besar ke daerah. Modal ini, bila dibelanjakan dengan benar, tidak hanya menguntungkan investor, tetapi juga semua pemangku kepentingan – terutama mereka yang berada di dalam komunitas lokal yang tinggal di sekitar proyek kami.

Bagi Melia Hotels International, sebuah perusahaan perhotelan global yang terkenal, operasi Invest Islands sangat selaras dengan nilai-nilainya sendiri. Melia terus menjadi pemimpin dalam keberlanjutan dan menduduki peringkat nomor satu di S&P Global Corporate Sustainability Assessment (CSA) pada tahun 2019 dan 2020, sementara peringkat nomor satu di Eropa pada tahun 2021. Ini mencetak gol pertama dalam hal strategi iklimnya.

READ  Menteri BUMN Eric Tohir membuka Pertamina Pride

Bahan-bahan lokal yang alami telah digunakan di seluruh desain dan konstruksi vila-vila INSPIRAL
“Sepanjang sejarah kami, kami sangat percaya pada pariwisata sebagai mesin untuk mengembangkan komunitas. Tiga puluh lima tahun yang lalu, kami membuka hotel pertama kami di Bali dan memulai perjalanan internasional kami. Sejak saat itu, kami sangat merasakan Indonesia sebagai destinasi. Polusi dan limbah merupakan salah satu tantangan lingkungan utama di Indonesia. Kami bekerja untuk mengurangi limbah dan plastik sekali pakai dalam operasi kami. Intinya, Gran Melia Lombok akan menjadi salah satu hotel paling berkelanjutan di Asia Tenggara. mengungkapkan Enrique OrtizWakil Presiden Operasi Global untuk EMEA & Asia Pasifik.

Gran Melia Lombok memiliki dupleks lereng bukit yang indah dan hunian dengan satu, dua dan tiga kamar tidur, termasuk suite tenda Cama Maroko, vila minimalis Aurora, hunian bergaya LA Residenza Bauhaus, dan rumah mewah ramah lingkungan Inspiral. Penjualan sudah dimulai sebelum peluncuran 2025. Proyek ini telah membuat gelombang di industri perhotelan, dinobatkan sebagai “Pengembangan Hotel Mendatang Terbaik” di Indonesia dan “Pengembangan Perhotelan Terbaik” di Asia di PropertyGuru Property Awards.