Desember 5, 2022

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Kehadiran UEA Akan Berdampak Positif di KTT G20: Dubes RI – Berita

Pertemuan mendatang akan fokus pada pemulihan yang kuat dan berkelanjutan, yaitu ketahanan pangan dan energi



Foto disediakan

Foto disediakan

Diposting oleh: Jum 7 Okt 2022, 18:03

Terakhir Diperbarui: Jumat 7 Oktober 2022, 18:05

Saat Indonesia bersiap untuk menjadi tuan rumah KTT G20 di Bali November ini, Duta Besar Indonesia untuk UEA Husin Bagis telah menekankan perlunya negara-negara memiliki komitmen terpadu untuk saling bekerja sama untuk mengatasi berbagai tantangan dunia saat ini.

Gotong royong itulah yang orang Indonesia sebut “Gotong Royong”, yang artinya setiap orang memikul beban yang sama, jadi kita semua harus bekerja sama untuk mencapai tujuan yang terbatas dan bersama yaitu dunia yang sejahtera dan damai. Inilah pesan yang coba kami sampaikan melalui G20,” kata Baghis Waktu kuliah.

Dalam edisi ke-17 yang akan diselenggarakan pada 15-16 November, KTT G20 akan fokus pada tiga bidang prioritas yang menjadi kunci pemulihan yang kuat dan berkelanjutan, yaitu ketahanan pangan dan energi, penguatan infrastruktur kesehatan global, dan transformasi digital. . “Untuk menghadapi tantangan global, setiap negara perlu membangun kerja sama di tingkat multilateral dan bilateral,” kata Dubes.

Jalan menuju pemulihan

“Memang pandemi telah memukul kita dengan keras, terutama dalam pertumbuhan ekonomi. Meski Indonesia yakin akan jalur pertumbuhan ekonomi positif, setelah pandemi banyak tantangan yang akan mempengaruhi pertumbuhan,” kata Bagis.

Isu-isu itu, katanya, termasuk kerawanan pangan dan energi serta perubahan iklim. “Itulah sebabnya Indonesia terlibat aktif dalam upaya mencapai perdamaian antara Rusia dan Ukraina, dan memastikan pasokan pangan tidak lagi terputus, serta peran aktif Indonesia dalam COP UNCCC.”

READ  Wang memenangkan emas angkat besi ke-6 China

“Sebagai forum yang dibentuk dalam menanggapi krisis global, kami percaya bahwa G20 akan menjadi forum yang tepat untuk kerja sama ekonomi internasional.”

Duta Besar mengungkapkan pentingnya partisipasi UEA dalam KTT, terutama karena UEA berada di garis depan masalah prioritas yang dihadapi dunia. “Kami berharap UEA akan berkontribusi untuk mencapai hasil nyata di G20 tahun ini untuk memberi manfaat bagi ekonomi global. Kita semua tahu bahwa UEA memang salah satu negara terkemuka dalam tiga isu prioritas (arsitektur kesehatan global, transformasi digital, dan energi berkelanjutan). transisi).

Kemitraan yang signifikan antara UEA dan Indonesia adalah penandatanganan Indonesia-UEA CEPA (Comprehensive Economic Partnership Agreement) pada 1 Juli 2022. Hal ini diharapkan dapat meningkatkan neraca perdagangan antara kedua negara sebesar $10 miliar selama beberapa tahun ke depan. “IUAE CEPA diharapkan dapat menjadi entry point Indonesia ke UEA sebagai hub untuk meningkatkan ekspor ke negara-negara tujuan ekspor potensial seperti Timur Tengah, Afrika, Asia Tengah dan Asia Selatan,” jelas Bagis.

Berdasarkan perjanjian ini, Indonesia akan mendapatkan 0% (bebas bea) atas ekspor emas, ban, suku cadang, suku cadang mobil, aki mobil, aki solar, minyak sawit, perhiasan, kertas, karet dan rempah-rempah.

“Selain ikatan ekonomi yang kuat, Indonesia, negara berpenduduk Muslim terbesar di dunia, dan Uni Emirat Arab menyoroti nilai-nilai umum Islam moderat dan kemauan untuk bekerja sama untuk mempromosikan toleransi dan memerangi ekstremisme agama,” tambah Baghis.

Jalan menuju COP27

Baik Indonesia dan UEA berkomitmen untuk mengatasi lingkungan dan perubahan iklim, misi dan kepedulian bersama bagi kedua negara, dan area kerja sama yang berkembang.

READ  “Volume buah-buahan kita yang diimpor ke Indonesia menunjukkan pertumbuhan positif setiap tahun”

“Tidak ada negara yang kebal dari dampak perubahan iklim. Di Indonesia, kita pernah mengalami cuaca buruk dengan curah hujan dan suhu yang tinggi. Hal ini memiliki konsekuensi luas bagi lingkungan Indonesia dan meningkatkan ketahanan pangan dan air, hilangnya lahan di wilayah pesisir, dan risiko kesehatan.

“Saya senang bahwa kolaborasi kami dengan UEA ada di hutan bakau, yang menyediakan penghalang alami bagi masyarakat pesisir dan seluruh ekosistem dari gelombang badai, banjir, dan erosi.”

Sebuah Memorandum of Understanding (MoU) tentang Program Pengembangan Mangrove ditandatangani pada 15 Februari 2021, dan kedua belah pihak sedang dalam proses pengaturan untuk implementasi, kata Bagis.

“The Mangrove Consortium adalah proyek yang bertujuan untuk mendukung dan mempromosikan lahan basah sebagai solusi perubahan iklim melalui penanaman mangrove, studi kolaboratif dan penelitian.

“Pemimpin [from both countries] Terus berkolaborasi dalam bidang transfer pengetahuan dan teknologi untuk transisi hijau dan pengelolaan sampah. Kedua negara sepakat untuk mencapai tujuan dan tonggak pencapaian yang dinyatakan pada KTT Pemimpin G20 di Sharm El Sheikh dan pada COP 27,” pungkasnya.