Mei 26, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Jake Miller dan Enia Bastianini membahas penyebab kecelakaan latihan MotoGP Indonesia

Jake Miller dan Enia Bastianini membahas penyebab kecelakaan latihan MotoGP Indonesia

Pembalap KTM itu terjatuh dua kali selama latihan hari Jumat di Mandalica tetapi masih menjadi yang tercepat kesembilan, dengan Aleix Espargaro berada di puncak timesheets.

Pada satu titik dia menangkap Bastianini yang bergerak lambat dan mengangkat tangannya ke udara, tersandung saat dia terjatuh di sesi Miller. Miller bangkit kembali di atas kerikil dan menunjuk dengan marah ke arah Bastianini, tapi kemudian menerima kesalahannya.

Ketika ditanya apakah Bastianini telah melakukan segala cara untuk menghindari insiden tersebut, Miller menjawab: “Tidak, tentu saja tidak.

“Saya punya Vini di depan saya. Dia menempatkan Vini di pojok tadi.

“Kemudian saya memutuskan untuk berhenti di puncak tikungan berikutnya…

“Itu tidak ideal. Di awal sesi itu, saya sebenarnya bisa menghindarinya. Tapi bagaimanapun, saya punya putaran yang bagus dan berada dalam ritme.”

Mengomentari kecelakaan tersebut, Bastianini menjawab: “Saya tidak tahu. Saya angkat tangan karena ada masalah dengan throttle.

“Jack jatuh tanpa aku.

“Saya berada di jalur lain. Saya tidak tahu…”

Miller: Begitu saya mencapai klimaks, dia berkata ‘tidak lagi’

Miller mengatakan tentang kecelakaan berikutnya pada hari Jumat: “Kedua adalah kesalahan saya. Saya berjuang keras sepanjang sesi untuk menghentikan motor di Tikungan 1, untuk mengontrol kecepatan.

“Flying lap pertama adalah salah satu yang terbaik bagi saya. Saya agak terlalu lama dan, di sana, melewatkan puncaknya.

“Lalu aku menjadi terlalu cepat, jadi aku melepaskannya. Saya berkata: ‘Oke, selanjutnya, saya akan mencoba memaksa motornya ke atas’.

“Segera setelah saya mencapai klimaks, dia berkata ‘tidak lagi’.

“Tapi motornya bekerja dengan baik. Kami memiliki pengendaraan yang bagus, cengkeraman yang sangat bagus, di bagian belakang. Ini semua tentang bermain dengan keseimbangan dan menguasai bagian depan.

READ  Lifting minyak Indonesia 2022 meleset dari target, proyek yang terhenti berharap untuk dilanjutkan

Bastianini ‘hancur secara mental’

Bastianini kembali beraksi di Mandalica karena patah tulang tangan dan pergelangan kaki, comeback terbarunya di tahun pertama yang dilanda cedera sebagai pebalap pabrikan Ducati.

Dia keluar dari latihan pada hari Jumat, finis di urutan ke-20 di timesheets di depan Alex Rins.

“Saya hancur secara mental,” katanya, mengacu pada kelelahan setelah hari Jumat. “Akhirnya saya baik-baik saja, lengan saya tidak sakit dan kaki saya baik-baik saja.

“Saya cepat sejak awal. Di FP2 agak kurang. Selain kecelakaan, saya senang.

“Saya terjatuh di out-lap dan saya tidak mengerti apa yang terjadi. Saya sedikit lelah di akhir sesi.

“Saya membalap putaran demi putaran. Itu bagus. Dengan ban lunak, waktu putaran saya tetap sama. Aneh, saya harus mencoba lagi besok, untuk memahami ban dengan lebih baik.

Satu-satunya perbedaan adalah ban depan motornya.

Ditanya apakah dia yakin bisa menyelesaikan akhir pekan, Bastianini berkata: “Pertanyaan selanjutnya! Saya tidak tahu! Saya harap saya bisa melakukannya. Saya tidak tahu apakah saya bisa tampil bagus sepanjang balapan. Mungkin ya tapi itu bukan jaminan.”