September 28, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Inggris, Indonesia merangsang upaya global untuk meningkatkan perdagangan berkelanjutan dan melindungi hutan – Komentar

Zach Goldsmith dan Aloe Dohong

London / Jakarta
Selasa, 1 Juni 2021

2021-06-01
03:00

6281d9f905b49edfeb97b8e90301383e
2
Komentar
Inggris, Indonesia, COP 26, Iklim, Konferensi, Hutan, STG
Gratis

Hutan dunia penting bagi kehidupan dan mata pencaharian jutaan orang di seluruh dunia. Pada akhirnya, umat manusia semua bergantung pada hutan dunia, mengatur iklim global, menyediakan udara dan air segar, dan menjaga keseimbangan ekologi merupakan prasyarat untuk kehidupan di bumi.

Hutan berada di dekat lautan sebagai penyimpan karbon global terbesar, serta mendukung 80 persen keanekaragaman hayati wilayah daratan dunia dan banyak ekonomi. Sekitar 50 persen tanah Indonesia berhutan, tiga kali luas Inggris Raya, dan lebih dari 3 juta orang bekerja langsung di lapangan. Sebagai perbandingan, hanya 39 persen Uni Eropa yang berhutan.

Meskipun Indonesia dan beberapa negara lain telah berhasil mengurangi deforestasi, dunia masih kehilangan hutan dengan laju yang mengkhawatirkan. Diperkirakan bahwa kami kehilangan setara dengan tiga puluh lapangan sepak bola setiap menit. Penyebab utama deforestasi, bersama dengan produksi pertanian, terutama komoditas, dan kehutanan dan penggunaan lahan lainnya, bertanggung jawab untuk menghasilkan hampir seperempat dari seluruh emisi gas rumah kaca.

Skala krisis membutuhkan tindakan global yang mendesak, jadi PBB yang sangat penting tahun ini. Sebagai ketua Konferensi Iklim COP26, Inggris menganggap alam sebagai pusat responsnya terhadap perubahan iklim.

Tidak ada cara yang dapat diandalkan untuk mencapai emisi nol bersih pada tahun 2050, atau PBB tanpa benar-benar melindungi dan memulihkan alam dalam skala yang belum pernah terjadi sebelumnya. Tujuan pembangunan berkelanjutan harus dipenuhi, yaitu bergerak menuju konservasi hutan dan penggunaan lahan pertanian berkelanjutan.

READ  Gempa berkekuatan 4,3 skala Richter mengguncang Indonesia / Volcano Discovery

Sebagai bagian dari upaya global tersebut, Inggris meluncurkan Dialog (Fakta) Hutan, Pertanian dan Komoditas pada Februari 2021 untuk membangun konsensus di antara berbagai negara tentang rencana aksi yang akan melindungi hutan dan mata pencaharian serta menyediakan penggunaan lahan yang berkelanjutan. Dan mempromosikan perdagangan dan pertumbuhan.

Setelah bertahun-tahun menjalin kemitraan yang kuat, kami senang Inggris dan Indonesia setuju untuk bergabung dalam dialog ini dan bekerja dengan banyak negara dengan antusias dalam agenda ini.

Pada tanggal 15 April, menteri dari seluruh dunia, termasuk di Brasil dan Uni Eropa, bertemu untuk meluncurkan inisiatif tersebut. Pembicaraan tersebut dihadiri oleh perwakilan negara produsen dan konsumen utama Utara, Selatan, Timur dan Barat. 21 negara menandatangani pernyataan bersama, yang menetapkan tantangan dan kebijakan untuk bekerja sama.

Inti dari kebijakan tersebut adalah pengakuan akan skala tantangan yang ada di hadapan kita, dan tanggung jawab yang kita miliki untuk memutuskan hubungan antara perdagangan penting barang dan deforestasi dan degradasi lahan.

Saat kita pulih dari COVID-19, kita masing-masing memiliki peluang unik untuk mengubah komunitas, sistem ekonomi, dan rantai pasokan kita.

Sebagai salah satu dari tiga negara donor teratas di dunia, Inggris telah berjanji untuk menginvestasikan 3 3 miliar (US $ 4,25 miliar) dalam Dana Iklim Internasional selama lima tahun ke depan untuk mengurangi deforestasi global, melestarikan keanekaragaman hayati yang berharga dan mendukung masyarakat. Percayai hutan untuk mata pencaharian mereka.

Indonesia telah membuat kemajuan luar biasa dalam mengurangi deforestasi dan memastikan bahwa itu adalah sumber penghidupan yang produktif bagi mereka yang bergantung padanya.

Bersama-sama, Inggris dan Indonesia telah menghasilkan perubahan yang berarti. Misalnya, kemitraan tersebut mengarah pada pembentukan badan nasional untuk memverifikasi keabsahan ekspor kayu – Kehutanan, Hukum, Tata Kelola dan Rencana Perdagangan, yang menjadikan Indonesia negara pertama di dunia yang memenuhi syarat untuk akses prioritas. Pasar Inggris bernilai $ 200 juta setahun dan pasar UE senilai $ 1 miliar setahun. Mari kita periksa tujuan penerapan prinsip yang sama pada bahan berbahaya hutan.

READ  Investor mendirikan situs infrastruktur pertama di Indonesia

Jika kami berhasil, kami akan membuka peluang besar dalam perdagangan senilai $ 5 triliun setahun pada tahun 2030, kepada jutaan orang yang telah bergantung pada pertanian dan kehutanan untuk mata pencaharian mereka.

Inggris baru-baru ini mengeluarkan undang-undang untuk membalikkan sistem subsidi penggunaan lahannya sehingga semua pembayaran di masa depan akan bergantung pada dampak lingkungan yang baik. Sebagai pemimpin COP, ini menciptakan aliansi negara-negara yang telah berjanji untuk melakukan hal yang sama, dan hasilnya sangat besar.

50 besar negara penghasil makanan menghabiskan $ 700 miliar setahun – empat kali lipat anggaran bantuan global – untuk mensubsidi penggunaan lahan yang sebagian besar merusak. Jika mereka juga berjanji untuk beralih ke organisasi yang menghargai petani sebagai pembantu lingkungan, itu hanya dapat mengubah pasar global demi keberlanjutan.

Menghubungkan ekonomi kita dengan dunia yang terbatas dan rapuh tempat kita bergantung tidak diragukan lagi merupakan tantangan utama di zaman kita, tetapi kita memiliki alat untuk melakukannya. Selebihnya adalah pilihan politik. Saat kami menghitung bulan menuju COP26, kami berharap lebih banyak negara akan bergabung dalam upaya Inggris dan Indonesia untuk membersihkan rantai pasokan global dan mengakhiri deforestasi.

***

Jack Goldsmith adalah Menteri Pasifik dan Lingkungan. Alu Dohong adalah Wakil Menteri Lingkungan Hidup dan Hutan Indonesia.