Oktober 8, 2022

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

INDOPACOM, Komandan Indonesia bertemu untuk final live-fire Super Garuda Shield

John Aquilino, Komandan Komando Indo-Pasifik A.S., menerima sambutan hangat dari Kepala Staf Angkatan Bersenjata Indonesia Jenderal Muhammad Antiga Perkasa saat keduanya bertemu pada hari Jumat, 12 Agustus 2022, di area pelatihan militer terbesar di Indonesia. (Seth Robson/Bintang dan Garis)

AREA PELATIHAN BATURAJA, Indonesia — Komandan tertinggi AS di Indo-Pasifik bergabung dengan panglima angkatan bersenjata Indonesia di atas menara lima lantai pada hari Jumat ketika pasukan mereka menembakkan kembang api yang mematikan, termasuk rudal anti-tank anti-tombak dan senapan mesin.

Artileri meledak di kejauhan dan helikopter tempur AH-64 Apache menembus langit.

Latihan lapangan dua minggu di Sumatera oleh 2.000 tentara AS dan 2.000 tentara Indonesia dan kontingen yang lebih kecil dari selusin negara lain adalah acara tembakan langsung terbesar di Super Garuda Shield. Latihan dimulai pada 1 Agustus dan secara resmi akan berakhir pada hari Minggu.

Kepala Komando Indo-Pasifik Laksamana. John Aquilino tiba pagi itu di Baturaja, daerah pelatihan militer terbesar di Indonesia, dan disambut oleh Jenderal Muhammad Antika Perkasa dari Tentara Nasional Indonesia.

Aquilino kemudian mengambil kalimat yang sudah dikenal dalam komentarnya kepada wartawan.

Perdamaian dan kemakmuran di kawasan itu “telah ada selama 80 tahun dan didukung oleh tatanan berbasis aturan,” katanya. “Latihan ini adalah bagian dari itu.”

Hal ini juga memperkuat hubungan antara militer kedua negara karena musuh potensial di kawasan, terutama China, menjadi lebih agresif.

Super Garuda Shield tumpang tindih dengan serangkaian latihan selama seminggu oleh angkatan bersenjata China di sekitar Taiwan, yang mencakup artileri tembakan langsung dan rudal balistik. Latihan China 3 Agustus dimulai pada 4 Agustus dan berakhir pada Kamis sebagai tanggapan atas kunjungan Ketua AS Nancy Pelosi ke Taiwan.

Beijing menghentikan latihannya pada hari Rabu dengan sebuah kertas putih yang membenarkan penggunaan kekuatan untuk mencaplok Taiwan, sebuah negara demokrasi yang berpemerintahan sendiri, ke daratan.

“Apa yang kami coba hindari adalah mengganggu stabilitas aktivitas China di Taiwan,” kata Aquilino. “Setiap hari kami berusaha mencegah perang.”

Berkasa mengatakan kepada wartawan bahwa pasukannya dapat bekerja dengan siapa saja yang memiliki tujuan yang sama.

Komandan, yang belajar di Universitas Harvard dan National War College di Amerika Serikat, mengatakan kepada Stars and Stripes bahwa pelatihan bersama meskipun ada kendala bahasa menciptakan persahabatan antara tentara Amerika dan Indonesia.

Area pelatihan Baturajah sebanding dengan Pusat Pelatihan Kesiapan Gabungan di Fort Polk, La., kata Perkasa, yang membantu mengembangkan pegunungan Sumatera selama tugas sebelumnya sebagai kepala staf militer Indonesia.

“Adalah tugas Angkatan Darat untuk mempersiapkan diri untuk kontinjensi di masa depan,” katanya. “Kita tidak tahu apa yang akan terjadi di masa depan.”

Spc. Matthew Morales, 26, dari San Antonio, Texas, dan Sersan. Joan Shifflett, 23, dari Charlottesville, Va., seorang prajurit infanteri dengan Tim Tempur Brigade ke-3 Angkatan Darat AS, menghabiskan hari Jumat mengemudikan personel di sekitar area pelatihan dengan kendaraan taktis Tagore.

Tagore dikembangkan untuk medan datar Sumatra, yang menurut Shifflett lunak setelah hujan.

“Ini jauh lebih baik daripada Humvee,” katanya tentang kendaraan all-wheel-drive bergaya buggy Dune dengan suspensi yang kokoh. “Aku hanya terjebak sekali.”

Dia tertarik melihat peluncur roket Morales, Javelin dan AT-4 dan Carl Gustaf khusus yang menyerang tank.

Shifflett mengatakan dia terpesona oleh pemandangan militer AS dan helikopter Apache Indonesia yang menembak di atas kepala.