Desember 8, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Indonesia meningkatkan diplomasi untuk menyelesaikan krisis Myanmar

BANGKOK – Untuk pertama kalinya sejak kudeta Februari lalu, militer Myanmar menghadiri konferensi internasional.

Wunna Mung Elwin, menteri luar negeri yang ditunjuk militer, menghadiri pertemuan menteri online Association of Southeast Asian Nations (ASEAN) pada 2 Maret. Beberapa peserta menyerukan penahanan pengunjuk rasa anti-kudeta di Myanmar dan pembebasan segera Aung San Suu Kyi. Pemimpin negara yang sebenarnya sampai kudeta.

Dalam konferensi tersebut, Wunna Mung Elwin mengungkapkan kekesalannya dan mengatakan tidak akan menghadiri pertemuan seperti ini lagi.

“Kami telah menyatakan keprihatinan kami atas situasi di Myanmar … dan ASEAN siap membantu Myanmar dengan cara yang positif, damai dan konstruktif,” kata negara tuan rumah Brunei dalam sebuah pernyataan.

Menteri Luar Negeri Indonesia Redno Marsudi menyerukan tindakan tanpa hambatan dalam urusan dalam negeri, tetapi menekankan pentingnya menghormati demokrasi, hak asasi manusia, dan supremasi hukum.

Piagam ASEAN, yang diadopsi oleh 10 negara anggota pada tahun 2008, menyatakan bahwa negara-negara harus menghormati prinsip tindakan tanpa hambatan terhadap urusan dalam negeri orang lain, dan “mematuhi prinsip-prinsip supremasi hukum, pemerintahan yang baik, demokrasi, dan pemerintahan konstitusional. “

Kebijakan intermiten terkadang bertentangan dengan kebijakan lain karena, ketika tata kelola konstitusional diabaikan, hal itu secara konsisten mencegah tindakan korektif dari negara anggota.

ASEAN secara historis miring tanpa henti. Didirikan oleh lima negara pada tahun 1967, kamp tersebut membutuhkan waktu lebih dari 30 tahun untuk menjadi serikat pekerja 10 negara saat ini, dengan sistem politik, tingkat perkembangan ekonomi, etnis dan agama yang sangat berbeda.

Jika kita ingin bergerak maju dengan menemukan kesamaan daripada melawan perbedaan kelompok, aturan tanpa henti adalah bijaksana.

Ketika adat istiadat kawasan mengkristal dalam piagam resmi ASEAN, ada gerakan untuk meninjau kebijakan non-stop. Sekelompok politisi senior dari negara anggota berpendapat bahwa mereka yang melanggar piagam harus dihukum.

READ  Indonesia kemungkinan akan memberlakukan pembatasan yang lebih ketat pada hari Sabtu, kata SE Asia News & Top Stories

Namun, pendatang ASEAN yang terlambat, seperti Vietnam dan Laos, memiliki masalah yang berkaitan dengan hak asasi manusia dan demokrasi, dan selain Myanmar di bawah kekuasaan militer, piagam tersebut mempertahankan kebijakan tanpa henti.

Kudeta di Myanmar – yang telah mengubah satu dekade kemajuan menuju demokrasi – telah mengungkap kelemahan di ASEAN, dengan beberapa mengejek menyebut NATO sebagai tidak ada tindakan, hanya pembicaraan.

ASEAN harus dipuji karena “berhasil mengadakan pertemuan bersama dengan Myanmar,” kata seorang duta besar. “Sulit dipercaya bahwa ASEAN secara keseluruhan terus mengadakan pertemuan di Myanmar. Fokusnya adalah bagaimana masing-masing negara bekerja sama dengan PBB dan negara-negara di luar kawasan.”

Indonesia memainkan peran penting. Presiden Joko Widodo mengusulkan ASEAN Ministerial Conference saat bertemu dengan Perdana Menteri Malaysia Muhyiddin Yassin pada 5 Februari menyusul pergantian rezim.

Atas instruksi Joko, Redno menyelenggarakan konferensi di Brunei, Singapura dan Thailand. Dia membatalkan kunjungan ke ibu kota Myanmar, Nay Pyi Taw, karena laporan media tentang kunjungannya telah memicu reaksi keras dari para pengunjuk rasa anti-kudeta, yang melihat perjalanan itu sebagai dukungan asli dari pemilihan baru yang diminta oleh militer.

Namun, pada 24 Februari, Redno Wunna bertemu Mong Elwin selama 20 menit di Bandara Internasional Tan Myung di Thailand. Dia setuju untuk menghadiri pertemuan menteri online.

Dengan populasi 260 juta, Indonesia menganggap dirinya sebagai pemimpin ASEAN sejati dan telah memainkan peran terintegrasi dalam menyelesaikan masalah regional.

Myanmar bergabung dengan ASEAN pada 1997 setelah AS menjatuhkan sanksi. Keanggotaannya sebagian besar karena dukungan dari Presiden Indonesia saat itu Suharto, yang bersikeras bahwa Myanmar tidak boleh diisolasi. Ketika sengketa perbatasan Thailand-Kamboja meletus pada tahun 2011, Indonesia menengahi gencatan senjata tersebut.

READ  Informasi Gempa: Mac Sedang. 4.3 Gempa

Pada 2017, Redno mengunjungi Bangladesh, tempat pengungsi Muslim Rohingya melarikan diri dari Myanmar.

Intervensi Indonesia sebagian harus disalahkan. Pada tahun 1996, sebelum masuknya Myanmar ke ASEAN, politisi Timor Leste Jose Ramos-Horta dan Uskup Katolik Roma Carlos Philip Simeone Pelo dianugerahi Penghargaan Nobel Perdamaian atas kerja mereka untuk kemerdekaan. Ramos-Horta kemudian menjabat sebagai Presiden dan Perdana Menteri Timor Leste.

Soeharto khawatir jika AS dan Eropa dibiarkan campur tangan di Myanmar, mereka akan mengalihkan kritiknya kepada Indonesia atas penindasan di Timor Timur.

Indonesia adalah pemimpin ASEAN selama konflik perbatasan Thailand-Kamboja. Menjadi negara yang sangat Muslim, Rohingya sekarang memantau situasi dengan cermat.

Tetapi setelah perubahan rezim Myanmar, Redno tampaknya sering meluncurkan siaran pers ke organisasi berita lokal. Joko “harus cukup termotivasi oleh pemerintahannya untuk menghilangkan citra kediktatoran yang tumbuh untuk terlibat aktif dalam masalah Myanmar,” kata Ken Michi, seorang profesor di Sekolah Pascasarjana Studi Asia-Pasifik di Universitas Vasada. .

Pemerintahannya telah mengambil tindakan drastis terhadap kekuatan oposisi seperti Muslim radikal. Michi mengatakan kudeta di Myanmar adalah kesempatan baik bagi presiden untuk menghentikan kritik bahwa Indonesia “mundur dari demokrasi … dan kembali ke era Suharto.”

Tetapi reaksi publik terhadap posisi pemerintah adalah masalah yang berbeda.

“Masyarakat Indonesia memiliki sedikit simpati untuk Suu Kyi … Banyak orang di Indonesia percaya bahwa Suu Kyi membiarkan Tatmada tetap berkuasa. [Myanmar military] Untuk menganiaya Rohingya, ”kata Rizal Sukma, seorang peneliti senior untuk penelitian strategis dan internasional Indonesia.

Djokovic telah terpojok dalam menangani epidemi, dengan Pachidar Alam, perwakilan dari think tank Indonesia AsiaConsult Associates, mengatakan tugas terbesar presiden adalah menghidupkan kembali ekonomi dengan mencegah penyebaran infeksi Pemerintah-19. Alam mengatakan Myanmar bukanlah masalah prioritas tinggi bagi Djokovic.

READ  Mengamankan Masa Depan Indonesia dengan Membangun Respons Iklimnya - Opini

Djokovic mungkin ingin menggunakan krisis Myanmar untuk mendapatkan poin politik, kesalahpahaman dan dia bisa menghadapi kemunduran besar.

Amerika Serikat, Eropa dan Jepang sedang mencoba menyusun strategi untuk melindungi kepentingan ekonomi mereka di Myanmar. Orang Indonesia berada dalam situasi yang sama.

Joko, seorang politikus yang menjadi pembuat furnitur, menjadi presiden setelah menjabat di pemerintah daerah. Dia pernah mengakui bahwa dia tidak pandai berdiplomasi – sejak menjabat pada tahun 2014, dia mengundurkan diri dari Sidang Umum PBB setiap bulan September. Dia menyampaikan pidato pertamanya kepada tubuh tahun lalu melalui video yang direkam sebelumnya yang disiarkan secara online.

Namun krisis di Myanmar adalah krisis ASEAN. Sebagai kekuatan utama di kawasan, Joko harus memainkan peran kunci dalam mendorong kerja sama dan mencapai kemajuan diplomatik.