September 27, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Indonesia mengevaluasi kesehatan ikan untuk meningkatkan perencanaan berkelanjutan

  • Indonesia menilai kesehatan perikanan laut di 11 zona penangkapan ikan di seluruh negeri.
  • Penilaian ini diharapkan dapat membantu pembuat kebijakan mengembangkan model perikanan tangkap laut yang berkelanjutan dan terencana yang dapat digunakan di zona penangkapan ikan negara tersebut.
  • Indonesia merupakan salah satu penghasil ikan laut terbesar di dunia dan memiliki keanekaragaman hayati laut yang tinggi.

Jakarta – Indonesia mengevaluasi spesies ikan bernilai komersial di seluruh perairannya untuk meningkatkan pengelolaan berkelanjutan perikanan terbesar di dunia.

Kementerian Perikanan negara itu menilai kesehatan penduduk di 11 zona penangkapan ikan di nusantara. Temuan ini diharapkan dapat membantu pembuat kebijakan mengidentifikasi area dengan spesies ikan yang sehat, tangguh, atau ditangkap secara berlebihan.

Indonesia adalah produsen pelayaran terbesar kedua setelah China, memanen 84,4 juta metrik ton makanan laut pada tahun 2018. Berdasarkan Perairan negara ini mendukung keanekaragaman hayati laut tertinggi di dunia untuk Organisasi Pangan dan Pertanian PBB (FAO), dan mempekerjakan sekitar 12 juta orang Indonesia di industri perikanan.

“Penilaian ini merupakan langkah awal yang paling penting dalam mengambil keputusan selanjutnya,” kata Annastasia Rita Tsiana, pejabat di divisi operasi kementerian, dalam webinar 27 Juli.

zona perikanan Indonesia. Gambar milik Kementerian Kelautan dan Perikanan Indonesia.
Indonesia adalah produsen alat tangkap maritim terkemuka di dunia. Gambar milik Kementerian Kelautan dan Perikanan Indonesia.

Annastasia mengatakan Kementerian Analisis Kesehatan Perikanan akan membantu menentukan zona penangkapan ikan mana yang diizinkan untuk penangkapan ikan skala besar dan tradisional dan area mana yang perlu dilindungi karena penangkapan ikan yang berlebihan. Dia mengatakan, data tersebut akan menentukan alokasi panen untuk setiap jenis ikan, jumlah kapal, dan jenis alat tangkap yang diizinkan beroperasi di setiap zona penangkapan.

Annastasia mengatakan timnya telah mengumpulkan dan memverifikasi data selama tiga bulan terakhir, tetapi tidak mengharapkan kapan mereka akan menyelesaikan evaluasi dan merilis temuan mereka.

READ  Hotel dijual di Indonesia percaya pada prospek percaya diri untuk industri ini

“Mengumpulkan data tidak mudah karena ada perbedaan data dan disimpan di mana-mana,” katanya.

Namun, kata Annastasia, Kementerian Perikanan sudah mengembangkan model pengelolaan baru untuk diujicobakan di beberapa zona penangkapan ikan. Dia mengatakan proposal itu untuk menetapkan beberapa zona sebagai tempat pemancingan dan pembibitan.

Kami akan mencoba mengelola beberapa zona penangkapan ikan menggunakan konsep kami “perikanan tangkapan terukur”, ”kata Annastasia.

Idenya bertujuan untuk menjembatani kesenjangan kekayaan antara komunitas nelayan di seluruh Indonesia, kata Mohammed Saini, kepala kementerian perikanan kelautan. Pengamat industri menunjukkan bahwa industri perikanan di Indonesia bagian barat jauh lebih berkembang daripada di bagian timur negara ini, meskipun banyak kapal sering beroperasi di pasca-perairan. Sebagian besar hasil tangkapan dari seluruh Indonesia masih berlabuh di pelabuhan-pelabuhan utama pulau Jawa bagian barat.

Jaini mengutip perahu dari pantai utara Jawa, angkatan laut terbesar di negara itu, menuju ke timur untuk menangkap ikan di Laut Arafura, perairan antara New Guinea dan Australia, dan kemudian memancing di Jawa. Jane mendesak nelayan tradisional dan skala kecil untuk bergandengan tangan dengan operator kapal besar dan nelayan untuk membantu menumbuhkan industri perikanan negara.

Pemerintah telah bekerja selama bertahun-tahun untuk meningkatkan stok ikan, terutama di bawah mantan Menteri Perikanan Susie Budjiyastu, yang menjabat dari 2014 hingga 2019. Pada tahun 2016, Komisi Nasional Penelitian Sumber Daya Perikanan Laporan Zona penangkapan ikan Indonesia telah habis atau dieksploitasi sepenuhnya. Pada tahun 2018, perkiraan resmi untuk total perikanan negara itu menunjukkan peningkatan 5% selama dua tahun sebelumnya, yang oleh para ahli perikanan paling dikaitkan dengan upaya Susie untuk mencegah kapal penangkap ikan asing ilegal dari laut negara itu.

READ  Indonesia / Volcano Discovery, Ternate, gempa 4,4 SR dekat Maluku Utara

“Kami berusaha menyelesaikan ketimpangan di sektor perikanan dengan konsep penangkapan ikan yang terukur ini,” kata Saini.

Keanekaragaman hayati laut Indonesia adalah salah satu yang terkaya di dunia. Gambar milik Kementerian Kelautan dan Perikanan Indonesia.

Masukan: Gunakan formulir ini Kirim pesan ke penulis posting ini. Jika Anda ingin memposting komentar umum, Anda dapat melakukannya di bagian bawah halaman.

Ekosistem Pesisir, Konservasi, Lingkungan, Hukum Lingkungan, Kebijakan Lingkungan, Perikanan, Perikanan, Pengelolaan, Penangkapan Ikan Ilegal, Kelautan, Konservasi Laut, Ekosistem Laut, Kelautan, Penangkapan Ikan Berlebihan, Regulasi, Keberlanjutan


tombol cetak
Mencetak