Oktober 8, 2022

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Indonesia membutuhkan pelatihan teknis yang dapat diberikan oleh Australia dan mitra Quad-nya

Australia dan negara-negara Quad lainnya berkomitmen untuk meningkatkan keterlibatan mereka dengan Asia Tenggara dan Pasifik. Jelas bahwa bantuan pembangunan ekonomi harus berada di garis depan dalam keterlibatan baru ini. Namun, investasi skala besar dan proyek infrastruktur—bila diperlukan—sulit.

Buah paling rendah dari kemitraan untuk Australia adalah penyediaan pelatihan digital kejuruan jangka pendek di wilayah tersebut. Kita harus mulai dengan tetangga kita Indonesia. Idealnya, kami akan bermitra dengan negara Quad lainnya.

Saat kami berdebat Kertas Bagi National Defence College Universitas Nasional Australia, ini adalah salah satu peluang langka di mana keharusan strategis Australia selaras dengan kemampuannya dan apa yang sebenarnya diinginkan oleh tetangganya.

Kebutuhan Indonesia akan pendidikan digital sangat besar. Kami menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk mewawancarai pejabat pemerintah, akademisi, dan pebisnis Indonesia. Mereka sangat jelas tentang apa yang mereka inginkan dari Australia, QUAD, dan lainnya—pengembangan kapasitas dunia maya. Ini tidak mengejutkan. Para pemimpin Indonesia sering mengutip data Bank Dunia Negara ini membutuhkan sembilan juta pekerja tambahan di sektor teknologi informasi dan komunikasi pada tahun 2030 untuk mendukung ekonomi digital yang berkembang pesat di kawasan ini.

Orang yang diwawancarai sangat jelas tentang sifat pelatihan: jangka pendek, skala besar dan teknis. Mereka ingin cepat mengembangkan orang-orangnya untuk berkontribusi pada revolusi digital Indonesia.

Hal ini berbeda dengan pengembangan keterampilan yang ditawarkan Australia saat ini. Australia menawarkan program pengembangan kapasitas khusus siber, berorientasi pada kebijakan (non-teknis) di Asia Tenggara dan Pasifik. Ini menawarkan beasiswa pascasarjana jangka panjang di berbagai bidang, termasuk 10 beasiswa yang baru-baru ini diumumkan bagi orang Indonesia untuk mengejar gelar master atau doktoral di Australia.

READ  Buccaneer telah meningkatkan IPO menjadi $ 1,5 miliar, masalah terbesar di Indonesia

Inisiatif-inisiatif ini disambut baik di negara-negara penerima dan memberikan banyak manfaat. Tetapi karena Australia berencana untuk memperluas keterlibatan Internetnya, kita perlu menghabiskan sumber daya tambahan yang direncanakan untuk kawasan itu untuk apa yang diinginkan kawasan itu.

Alasan strategis untuk jenis keterlibatan ini dengan Indonesia juga jelas. Artikel terbaru kami untuk Carnegie Endowment for International Peace menunjukkan bahwa Huawei telah menjadi mitra keamanan siber tepercaya di Indonesia. Perusahaan China memasok Indonesia dengan berbagai perangkat keras telekomunikasi, termasuk peralatan 5G. Namun di luar itu, Huawei melatih ribuan orang Indonesia setiap tahun. Pelatihan biasanya berjangka pendek, terfokus secara teknis, dan ditawarkan kepada semua lapisan masyarakat, dari pejabat pemerintah hingga pelajar pedesaan.

Pemerintah China sekarang mengikuti perusahaannya. Secara global, Cina sedang dalam tahap awal mendirikan sekolah kejuruan yang disebut Lokakarya Luban di puluhan negara untuk melatih siswa dalam mata pelajaran seperti TIK. Yang pertama dikembangkan di Thailand pada tahun 2016. Sejauh ini, sudah dilaporkan Melatih lebih dari 1.000 pelajar Thailand dan 8.000 di Asia Tenggara, termasuk Indonesia. Bengkel Luban pertama di Indonesia didirikan pada Desember 2017.

Ini adalah Cina Tidak populer Di Indonesia, atau sebagian besar wilayah dalam hal ini. Indonesia lebih memilih alternatif. Seperti yang dikatakan oleh seorang agen politik di Indonesia kepada kami: ‘Kami sedang menunggu Quad bergerak maju.’ Namun, tetap saja, tidak ada demokrasi liberal yang kaya yang menawarkan tingkat alternatif pelatihan teknis yang berkelanjutan dan berkelanjutan.

Adalah kepentingan Australia dan Quad untuk memberikan alternatif. Kami tidak ingin Indonesia hanya mengandalkan satu negara untuk pengembangan teknologi atau keterampilan terkait. Kami tidak dapat berbuat banyak untuk mencegah berlanjutnya keterlibatan China, tetapi kami dapat memastikan kepercayaan yang lebih seimbang di Indonesia. Ada permintaan besar di pihak Indonesia yang tidak dapat dipenuhi oleh China, Australia, atau Quad.

READ  Menunjukkan bagaimana loker ilegal dapat diubah menjadi pekerjaan yang subur sebagai cara untuk menyelamatkan hutan Indonesia

Itu sesuai dengan kekuatan kita. Australia melakukan pelatihan kejuruan dengan baik. Dan mendirikan pusat pelatihan kejuruan di Indonesia membutuhkan biaya yang lebih murah daripada banyak proyek infrastruktur besar. Pengiriman juga sederhana. Proyek infrastruktur mengalami berbagai masalah, seperti korupsi, pemilik tanah lokal yang tidak puas, dan masalah lingkungan.

Ini adalah kesempatan untuk membawa negara-negara Quad lainnya ikut serta. AS dan Jepang akan mendukung pendidikan digital jangka pendek di Indonesia. Kedua negara memiliki perusahaan yang mampu. Keterlibatan pihak swasta akan semakin memperkuat program tersebut.

Latihan di seluruh industri akan menunjukkan bahwa Australia dan anggota Quad lainnya tertarik pada kerja sama praktis, tergantung pada kebutuhan negara di kawasan kita. Australia dan sekutu serta mitranya tidak boleh meninggalkan tugas menjembatani kesenjangan keterampilan kawasan dengan China dan raksasa teknologinya.

Ada kasus pengembangan yang menarik untuk memberikan pelatihan teknis ke Australia dan negara-negara Quad lainnya, tetapi itu juga akan menjadi penyebab strategis yang sulit untuk menahan salah satu tetangga terdekat kita yang sangat bergantung pada teknologi dan pelatihan China.