Desember 8, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Indonesia membuat rencana pajak kendaraan listrik baru yang bertujuan untuk meningkatkan industri

Indonesia berencana pergi Aturan baru untuk memberikan pengecualian pajak ke EV hibrida, Dalam upaya mempromosikan pertumbuhan kendaraan listrik di tanah air. Dalam rapat dengan DPR, Senin, Menteri Keuangan Shri Mulyani mengatakan struktur yang ada saat ini tidak adil karena tidak ada perbedaan tarif pajak antara investor yang membangun mobil listrik di Indonesia, mobil hybrid dan full listrik.

Sementara EV bertenaga baterai terus dibebaskan dari pajak barang mewah, EV hibrida plug-in akan meningkat dari 0% menjadi 5%. Hibrida penuh dan ringan akan dikenakan pajak 6% hingga 12%, naik dari batas sebelumnya 2% menjadi 12%. Selain itu, pemerintah akan memberikan manfaat tax holiday hingga 10 tahun jika produsen EV berinvestasi setidaknya Rp 5 triliun (US $ 346,2 juta) di negara tersebut.

Ambil buletin

“Rencana pajak baru mencerminkan upaya pemerintah untuk meningkatkan investasi dalam kendaraan listrik bertenaga baterai,” kata Pavono Cristiazi, mitra dan peneliti di konsultan pajak DDTC. “Lebih banyak investasi akan menjadikan Indonesia sebagai pusat manufaktur, dan itu akan berdampak pada ekonomi, menciptakan lapangan kerja, menciptakan bisnis baru di ekosistem EV dan memperluas basis pajak.”

Ini mempromosikan adopsi di antara konsumen, dan EV dari hibrida. “Tarif mewah sekarang berbeda tingkatannya. Rencana tarif yang disortir ini akan berpengaruh pada harga jual,” tambah Christiazi.

Ambisi Indonesia

Presiden Joko Widodo telah menyatakan minatnya untuk menjadikan Indonesia sebagai pemain terdepan di pasar mobil listrik global, terutama karena Indonesia merupakan produsen nikel terbesar di dunia, komponen penting untuk produksi baterai lithium ion (Li-ion). Pada tahun 2020, cadangan nikel Indonesia merupakan perkiraan 21 juta metrik ton Dari total 94 juta metrik ton di seluruh dunia.

READ  Teluk Muslim Indonesia atas penangkapan YouTuber Kristen

Indonesia menargetkan menjadi hub EV regional pada tahun 2030, dan melakukan berbagai upaya untuk meningkatkan produksinya di dalam negeri. Di tahun 2019, Widodo EV. Memperkenalkan serangkaian konsesi untuk produsen, perusahaan transportasi, dan konsumen, termasuk pengurangan bea masuk untuk kendaraan yang tidak terpasang dan semi-rakitan serta pengurangan bea masuk untuk mesin dan barang yang digunakan dalam produksi EV.

Upaya ini menarik perusahaan otomotif global seperti Toyota dan Hyundai untuk menggelontorkan miliaran dolar ke negara itu, dan ada rasa lapar akan lebih banyak. LG Energy Solution Korea Selatan dan pembuat aki mobil terbesar China Modern Ambrox Technology (CADL) juga telah setuju untuk berinvestasi di negara tersebut. Selain itu, pemerintah dilaporkan sedang melakukan pembicaraan dengan Tesla tentang investasi dalam sistem hemat energi dan telah mendekati Volkswagen untuk keterlibatan terkait EV.

Harga murah dan infrastruktur yang sangat baik

Perusahaan teknologi seperti Kozak dan Grop juga telah menyatakan komitmennya terhadap inisiatif tersebut. Grab Indonesia meluncurkan “Grandcar Electric Hyundai” pada Januari tahun lalu dan mengatakan akan terus beroperasi Lebih dari 5.000 mobil listrik, Sepeda Motor, Sepeda dan Skuter di seluruh Indonesia. Sementara itu, Kozak berencana menguji sepeda motor listrik tahun ini dan bekerja sama dengan perusahaan minyak dan gas milik negara Bertamina untuk pilot komersial di Jabodetabek.

Namun, Keikinto, asosiasi industri otomotif Indonesia, mengatakan tidak mudah mengonversi konsumen secara besar-besaran karena harga yang tinggi. Mayoritas konsumen membeli mobil antara Rp 150 juta hingga Rp 250 juta (US $ 10.386 hingga US $ 17.310), sedangkan mobil listrik saat ini dijual seharga Rp 500 juta (US $ 34.620). “Kami memiliki potensi besar untuk mobil listrik, tetapi harga perlu diturunkan secara signifikan, sehingga lebih terjangkau bagi masyarakat luas,” kata ketua Gaikindo Jongi Zukiardo. KRASIA.

Sub-infrastruktur seperti stasiun pengisian daya merupakan tantangan lain. PLN, perusahaan listrik negara, saat ini hanya mengoperasikan 37 stasiun di seluruh negeri, meskipun menargetkan 2.400 pada tahun 2025. Tsukiardo mengatakan solusi untuk dua masalah besar ini akan lebih menarik bagi konsumen.

READ  Indonesia menemukan cluster COVID-19 baru setelah merawat kru Filipina yang terkena dampak