April 23, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Indonesia melarang pertukaran barang di media sosial – Wakil Menteri

Indonesia melarang pertukaran barang di media sosial – Wakil Menteri

JAKARTA, 13 September (Reuters) – Indonesia berencana melarang transaksi barang di media sosial berdasarkan peraturan perdagangan baru, kata wakil menteri perdagangan pada sidang parlemen pada hari Selasa.

Para menteri telah berulang kali mengatakan bahwa e-tailer di negara dengan ekonomi terbesar di Asia Tenggara ini menggunakan harga predator di platform media sosial untuk mengancam pasar offline.

Peraturan perdagangan saat ini secara spesifik belum mencakup transaksi langsung di media sosial.

“Media sosial dan perdagangan sosial tidak dapat digabungkan,” kata Wakil Menteri Perdagangan Gerry Sambuka kepada parlemen, dengan menggunakan contoh penjual yang menggunakan fitur “langsung” pada platform video pendek TikTok untuk menjual barang.

“Perubahan terhadap peraturan perdagangan yang berlaku saat ini akan secara tegas dan tegas melarang hal ini,” kata Sambuca.

Sebagai tanggapan, TikTok percaya bahwa memisahkan media sosial dan e-commerce ke dalam platform yang berbeda akan menghambat inovasi dan pemerintah akan memberikan kesetaraan bagi perusahaan.

“Ini akan merugikan pedagang dan konsumen Indonesia,” kata juru bicara TikTok Indonesia Anggini Setiawan kepada Reuters, Rabu.

TikTok, yang memiliki 2 juta penjual di Indonesia, sebelumnya mengatakan pihaknya tidak berencana meluncurkan bisnis lintas batas di Indonesia, karena para pejabat khawatir dorongan e-commerce perusahaan tersebut dapat membanjiri negara tersebut dengan produk-produk Tiongkok.

Facebook Meta (META.O), yang juga memiliki fitur pasar di situsnya, tidak menanggapi permintaan komentar Reuters melalui email.

TikTok dimiliki oleh perusahaan teknologi Tiongkok, ByteDance. Perusahaan mengatakan aplikasinya memiliki 325 juta pengguna aktif di Asia Tenggara setiap bulannya, 125 juta di antaranya berada di Indonesia. Perusahaan mengklaim TikTok Shop memiliki 2 juta usaha kecil di Indonesia.

Indonesia, dengan populasi lebih dari 270 juta jiwa, menangani transaksi e-commerce senilai hampir $52 miliar tahun lalu, menurut data dari perusahaan konsultan Momentum Works. Dari jumlah tersebut, 5% terjadi di TikTok, terutama melalui live streaming.

READ  Kesusahan Litbang Indonesia | Forum Asia Timur

Sektor e-commerce Indonesia diperkirakan akan tumbuh hingga $95 miliar pada tahun 2025, menurut Laporan Industri 2022 dari Google Alphabet, Temasek Holdings, dan Bain & Company.

Pernyataan Devi Kurniavati; Pelaporan tambahan oleh Stefanno Sulaiman; Disunting oleh Alex Richardson

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Dapatkan hak lisensiMembuka tab baru