Oktober 17, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Indonesia lebih dari 54.000 infeksi COVID baru pada hari Rabu | Suara Amerika

Indonesia, negara terbesar keempat di dunia, adalah hotspot terbaru dari varian delta COVID-19 yang bergerak cepat dan sangat menular.

Lebih dari 54.517 infeksi virus corona baru dilaporkan pada hari Rabu, rekor satu hari baru, dan 991 kematian. Rumah sakit di Pulau Jawa kebanjiran pasien yang terinfeksi dan anggota keluarga akan menemukan tangki oksigen untuk perawatan isolasi di rumah.

Tingkat COVID-19 harian di Indonesia sudah mulai lebih tinggi dari India, dan variasi ini pertama kali terdeteksi. India mengalami letusan dahsyat awal tahun ini, dengan lebih dari 400.000 kasus meningkat setiap hari pada awal Mei, dan sekarang telah turun menjadi 40.000.

Menurut Associated Press, sekitar 1,5 juta dosis vaksin modern dua dosis akan tiba di Indonesia dari Amerika Serikat pada Kamis, dalam tiga juta dosis yang tiba pada Minggu. Dari 270 juta penduduk negara itu, hanya 15 juta yang telah divaksinasi penuh terhadap COVID-19.

Mengunci di negara bagian Victoria, Australia

Letusan variasi delta terus mendatangkan malapetaka di Australia, di mana pihak berwenang di negara bagian selatan Victoria memberlakukan penguncian langsung lima hari pada hari Kamis karena jumlah kasus baru naik menjadi 18 dalam dua hari.

Perdana Menteri Victoria Daniel Andrews mengatakan enam juta penduduk, termasuk Melbourne, ibu kota negara bagian, hanya bisa meninggalkan rumah karena alasan medis, pekerjaan penting, sekolah, toko kelontong, kebugaran, dan vaksinasi. Penguncian Tahun ini merupakan penguncian ketiga di negara bagian Victoria dan kelima sejak wabah dimulai.

File – Pekerja penting berjalan melewati tanda ‘Pahlawan Pakai Masker’ pada hari pertama penguncian tujuh hari untuk mencegah penyebaran virus corona (COVID-19) pada 28 Mei di Melbourne, Victoria, Australia. , 2021.

“Kami berharap kami tidak harus berurusan dengan masalah ini, tetapi ini sangat menular, ini adalah tantangan bagi kami, kami harus melakukan ini,” kata Andrews kepada wartawan di Melbourne. “Anda hanya memiliki satu kesempatan untuk bekerja keras dan melaju cepat.”

Perintah perlindungan terbaru untuk negara bagian Victoria datang sehari setelah negara tetangga New South Wales memperpanjang penguncian saat ini di ibu kotanya Sydney dua minggu lagi.

Orang-orang menunggu di luar Pusat Vaksin Corona Virus Disease (COVID-19) di Sydney Olympic Park di Sydney, Australia pada 14 Juli 2021.

Penguncian pertama kali diberlakukan pada 26 Juni setelah seorang pengemudi limusin bandara Sydney diuji untuk mendukung varian yang membawa awak penerbangan internasional. Lebih dari 800 orang telah terpengaruh, termasuk 97 infeksi baru yang dilaporkan pada hari Rabu.

Dua orang tewas dalam ledakan saat ini.

Lima juta penduduk Sydney diizinkan meninggalkan rumah hanya untuk bekerja, kebugaran, belanja penting atau alasan medis, sementara sekolah dan banyak bisnis penting ditutup.

Australia sebagian besar telah berhasil mengendalikan penyebaran COVID-19 melalui upaya penguncian yang agresif, mencatat total hanya 31.513 kasus yang dikonfirmasi dan 912 kematian, menurut Pusat Sumber Daya Virus Corona Johns Hopkins. Tetapi karena peluncuran kampanye vaksinnya yang lambat dan persyaratan yang membingungkan terkait dengan vaksin astrogenik dua-suntikan, vaksin ini terbukti rentan terhadap wabah baru, menjadikannya vaksin yang dominan dalam stok.

Secara keseluruhan, Johns Hopkins mengatakan Australia telah memvaksinasi lebih dari 9,4 juta orang, atau kurang dari 10%, dari populasinya yang berjumlah lebih dari 25 juta.

Jumlah global epidemi COVID-19 saat ini mencapai 188,4 juta, termasuk lebih dari 4 juta kematian.

READ  Green-books.org mempromosikan pendidikan lingkungan di sekolah-sekolah di seluruh Indonesia