April 23, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Indonesia dan AS berupaya membangun ketahanan terhadap ekstremisme

Indonesia dan AS berupaya membangun ketahanan terhadap ekstremisme

JAKARTA (Andara) – Pemerintah Indonesia dan AS berupaya membangun ketahanan masyarakat terhadap ekstremisme di Asia Tenggara melalui Lokakarya Regional ASEAN-AS ke-3 tentang Pencegahan dan Penanggulangan Ekstremisme Kekerasan (P/CVE).

Ini adalah ketiga kalinya SOMTC Indonesia dan pemerintah AS akan bersama-sama menjadi tuan rumah lokakarya ASEAN-AS tentang P/CVE, kata Komjen Polisi Raiko Amelsa Daniel dalam pernyataannya di sini. Selasa

SOMTC adalah singkatan dari ASEAN Senior Officials Meeting on Transnational Crime.

Daniel mengatakan dua lokakarya sebelumnya telah dilakukan dengan baik, mengidentifikasi pendekatan dan praktik yang baik untuk mengembangkan strategi dan kebijakan nasional.

“Termasuk pengembangan rencana aksi nasional untuk mencegah dan mengendalikan ekstremisme berbasis kekerasan yang mengarah pada terorisme,” imbuhnya.

BNPT, ketua ASEAN Senior Officials Group, dan pemerintah AS juga menjadi tuan rumah lokakarya dari 6-7 Juni 2023.

Sekitar 80 peserta dari negara anggota ASEAN, perwakilan mitra, pakar, akademisi, organisasi internasional, dan organisasi masyarakat sipil dijadwalkan menghadiri pertemuan tahunan tersebut.

Daniel mengatakan pertemuan antara Indonesia dan pemerintah AS akan berkontribusi pada pengembangan strategi dan kebijakan nasional untuk mencegah ekstremisme.

Ia mengatakan, pertemuan tersebut akan membahas beberapa isu penting antara lain upaya penanggulangan terorisme, perkembangan terorisme global dan regional serta pertukaran informasi mengenai situasi terkini negara-negara ASEAN.

Penguatan perspektif pemuda dan perempuan, pemberdayaan masyarakat, respon dini dan kemitraan dalam merespon kampanye ekstrimisme kekerasan atau Early Warning Early Response (EWER) dan tantangan online lainnya juga akan dibahas dalam pertemuan tersebut.

Sementara itu, Direktur Misi Pembangunan Regional USAID untuk Asia, Dr. Steven Olive juga menggarisbawahi pentingnya keterlibatan berbagai pemangku kepentingan dalam membangun ketahanan masyarakat terhadap kelompok ekstremis kekerasan.

READ  Indonesia: Bahaya mengintai di tambang emas ilegal

“Oleh karena itu, workshop tahun ini mengangkat tema ketangguhan masyarakat, kapasitas masyarakat mengantisipasi, beradaptasi, bertahan dan sembuh bersama secara cepat,” ujarnya.

Pertemuan tersebut akan menghasilkan beberapa rekomendasi, khususnya tentang peningkatan kekuatan masyarakat, terutama perempuan dan generasi muda, untuk memerangi ekstremisme kekerasan, yang akan dilaksanakan bersama oleh negara-negara ASEAN, pemerintah AS, mitra, dan lembaga donor.

Semua peserta akan berpartisipasi dalam Pertemuan 3rd Work Plan Multidisiplin Task Force (MTF) Bali tentang Implementasi Rencana Kerja Bali (2019–2025) dan Pertemuan Mitra ASEAN ke-3 pada 8 dan 9 Juni.

Berita terkait: Indonesia, Australia membangun ketahanan masyarakat terhadap ekstremisme
Berita terkait: Indonesia mempresentasikan strategi penanggulangan terorisme di forum ASEAN
Berita terkait: Indonesia-Belgia menandatangani kesepakatan untuk meningkatkan kontra-terorisme

Diterjemahkan oleh: Pudu Inda Savitri, Katriana
Editor: Aziz Kurmala
Hak Cipta © ANTARA 2023