Desember 5, 2022

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Indonesia C.Bank melindungi dari depresiasi rupiah yang berlebihan -Resmi

JAKARTA, 28 Sep (Reuters) – Bank sentral Indonesia melanjutkan “intervensi tiga kali” untuk melindungi terhadap penurunan nilai tukar rupiah yang berlebihan, dengan fokus pada intervensi di pasar forward domestik yang tidak terkirim, kata seorang pejabat, Rabu.

Eddy Sucianto, kepala departemen pengelolaan uang Bank Indonesia, mengatakan kepada Reuters bahwa bank sentral juga akan melanjutkan “Operasi Twist” di pasar obligasi, dengan fokus pada penjualan obligasi jangka pendek.

Rupee pada hari Rabu turun 0,9% menjadi 15.260 terhadap dolar, terlemah sejak April 2020.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Edi mengatakan tekanan pada rupee dan mata uang Asia lainnya disebabkan oleh kegelisahan pasar setelah laporan rencana Rusia untuk memangkas produksi minyak mereka dan laporan dovish Federal Reserve AS dan anggota OPEC+. Baca selengkapnya

“Tentu BI akan melindungi (pasar) dengan triple intervensi agar mekanisme pasar tetap terjaga dan tidak terjadi depresiasi (rupee) yang liar atau berlebihan,” katanya melalui pesan singkat.

“Tiga intervensi lebih fokus pada TNDF (domestic non-deliverable forwards) untuk mengelola ekspektasi pelaku pasar,” ujarnya.

BI menggunakan istilah “intervensi rangkap tiga” untuk kegiatannya di pasar valuta asing, TNDF, dan obligasi.

Baru-baru ini, intervensi pasar obligasinya disebut “Operation Twist”, di mana BI menjual obligasi dengan jatuh tempo lebih pendek dan membeli yang lebih lama.

Tujuannya adalah untuk meningkatkan hasil jangka pendek dan membuat obligasi lebih menarik bagi investor asing, membantu pemerintah mempertahankan biaya pinjaman yang relatif rendah untuk pinjaman jangka panjang.

Langkah BI di pasar obligasi akan tergantung pada perkembangan pasar, kata Edi.

BI telah menaikkan suku bunga dua kali sejak Agustus dengan total 75 basis poin untuk mengendalikan inflasi domestik dan mendukung rupee. Baca selengkapnya

READ  Bulu Tangkis: Dina-Berly Ingin Tiru Rekor Duo Indonesia

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Laporan oleh Gayatri Suryo Editing oleh Ed Davis

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.