Desember 5, 2022

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Indonesia C. Bank melihat tekanan terhadap rupee bersifat sementara-otoritatif

JAKARTA, 29 Sep (Reuters) – Tekanan pada rupiah Indonesia kemungkinan akan bersifat sementara, seorang pejabat senior bank Indonesia mengatakan pada hari Kamis, memperkirakan mata uang akan menguat untuk mencerminkan nilai fundamentalnya akhir tahun ini.

Edi Susianto, kepala departemen pengelolaan uang BI, mengatakan kepada Reuters bahwa bank sentral akan memprioritaskan kebijakan yang mendukung mekanisme pasar dan tidak memerlukan kontrol modal.

Rupee mencapai titik terlemahnya sejak April 2020 pada hari Rabu karena mata uang global berada di bawah tekanan di tengah reli dolar AS.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Edi memperkirakan nilai tukar rupiah akan stabil di akhir tahun untuk mencerminkan prospek ekonomi Indonesia yang kuat, tetapi menolak memberikan penilaian BI tentang fundamentalnya.

“Saya yakin begitu volatilitas dan sentimen di pasar mereda, kita akan mencapai nilai fundamental (rupiah),” katanya.

Namun, ia memperkirakan lebih banyak volatilitas di pasar valuta asing dalam beberapa minggu mendatang, didorong oleh spekulasi tentang berapa banyak lagi Federal Reserve akan menaikkan suku bunga AS.

Secara terpisah, Presiden Indonesia Joko Widodo pada hari Kamis menyalahkan kebijakan fiskal baru Inggris, yang mencakup pemotongan pajak yang tajam, karena memperburuk volatilitas di pasar yang sudah gelisah.

Presiden mengatakan penurunan rupiah sekitar 7% sepanjang tahun ini lebih baik dari mata uang Asia lainnya.

BI memandu pasar keuangan menggunakan “tiga intervensi”, mengacu pada kegiatan di valuta asing (FX), domestik non-deliverable forward (DNDF) dan pasar obligasi.

TNTF memiliki aktivitas pasar yang dominan di mana transaksi diselesaikan dalam rupiah, yang membatasi penggunaan cadangan devisa BI untuk intervensi, katanya.

“Dalam lingkungan saat ini, kita harus cerdas dalam mengelola cadangan devisa kita,” kata Eddy, seraya menambahkan bahwa intervensi bank sentral lain terkadang gagal membalikkan depresiasi mata uang.

READ  Hubungan yang kuat dengan Indonesia untuk meningkatkan aktivitas iklim

Cadangan devisa Indonesia mencapai $132,2 miliar pada akhir Agustus, terendah sejak Juni 2020 dan di bawah $12,7 miliar pada akhir 2021.

BI telah melakukan apa yang disebutnya “Operasi Twist” di pasar obligasi dalam beberapa bulan terakhir, menjual obligasi jangka pendek dan membeli obligasi jangka panjang.

Edi mengatakan penjualan obligasi jangka pendek telah memperlambat arus keluar modal pada September, dengan BI tidak membeli banyak obligasi jangka panjang karena pembelian oleh dana pensiun dan perusahaan asuransi.

BI saat ini memegang 1.300 triliun rupee ($85,33 miliar) obligasi pemerintah, yang sebagian besar diperoleh selama periode pelonggaran pandemi.

Edi tidak merinci Operation Twist, namun mengatakan secara netto, kebijakan abstraksi BI harus dipatuhi.

Tahun ini, BI telah menaikkan suku bunga dua kali dengan total 75 basis poin dan memperketat aturan likuiditas perbankan.

($ 1 = 15.235.000 rupee)

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Gayathri Suryo dan Stefano Suleiman melaporkan; Diedit oleh Kanupriya Kapoor, Ed Davis

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.