Desember 8, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Iklim yang tepat untuk kerjasama Indonesia-AS

Indonesia merasa sedikit terabaikan. Kunjungan Wakil Presiden AS Kamal Harris baru-baru ini ke Vietnam dan Singapura telah menimbulkan spekulasi bahwa Indonesia bukan prioritas bagi pemerintahan Biden. “Peras lagi, Joe?“Baca berita utama lokal. Beberapa minggu yang lalu, Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin meninggalkan Indonesia dalam rencana perjalanannya selama perjalanan ke Asia Tenggara.

Penyebaran Govt-19 di Indonesia tentu tidak dihadiri oleh dua tokoh senior Amerika. Ini akan dianggap cukup adil bahwa Filipina juga dalam penyebaran Pemerintah-19 yang luas dan Austin berhasil berhenti di Manila.

Tetapi akan lebih bijaksana untuk menafsirkan ketidakhadiran diplomatik ini sebagai sinyal bahwa Indonesia tidak lagi penting bagi kebijakan luar negeri AS. Dua stadion, Dalam perdagangan dan perubahan iklim, Menggarisbawahi peluang yang semakin besar bagi Amerika Serikat dan Indonesia untuk bekerja sama.

Selama satu dekade terakhir, neraca perdagangan kedua negara menunjukkan tren positif. Seperti yang dinyatakan di dalamnya Statistik terbaru, Dengan surplus perdagangan hampir US $ 28 miliar, Indonesia membanggakan surplus perdagangan barang. AS melompati sebagai mitra dagang terbesar keempat Indonesia setelah China, Singapura dan Jepang Tempat kedua di tahun 2020, Di bawah Cina.

Dimana hubungan ekonomi ini dapat diperpanjang terletak pada masalah lingkungan. Pemerintahan Biden telah menyatakan Isu lingkungan akan menjadi acuan Untuk kebijakan perdagangannya. Setelah pelantikannya, Biden tidak hanya bergabung kembali dengan Perjanjian Iklim Paris, tetapi juga mengadakan pertemuan puncak virtual pada bulan April untuk menandai upayanya untuk mendapatkan kembali kepemimpinan AS dalam upaya perubahan iklim global. Ada Indonesia Di tengah-tengah Negara yang diundang.

Presiden Indonesia Joko Widodo berbicara selama tangkapan layar video pada 22 April selama KTT para pemimpin virtual tentang iklim (melalui Gedung Putih / Bloomberg Getty Images

Meskipun produk Indonesia ditujukan untuk mengkritik kerusakan lingkungan yang mencurigakan selama produksi, Indonesia sebenarnya lebih baik daripada banyak sumber impor AS. Rekor Indonesia mendukung permintaan iniKode kinerja lingkungan”(EPI), skala peringkat yang disusun oleh Universitas Yale dan Columbia bekerja sama dengan Forum Ekonomi Dunia dan Pusat Penelitian Gabungan di Uni Eropa. Indeks, diterbitkan setiap dua tahun sejak 2006, a Aksi utama Mengevaluasi kinerja lingkungan di berbagai bidang kebijakan.

READ  Studi tentang karang purba di Indonesia mengungkapkan gempa paling lambat yang pernah tercatat

Isu lingkungan Titik referensi Jika pemerintah AS serius untuk memastikan kerja sama perdagangan dengan negara lain, Indonesia harus melihat potensi yang lebih besar.

Menurut EPI 2020, fokus Indonesia pada kelestarian lingkungan lebih tinggi dibandingkan tiga negara (China, Vietnam, dan India). Secara kolektif Sejauh ini telah menyumbang hampir seperempat dari semua impor AS. Prestasi Indonesia Berada di peringkat 116China, Vietnam dan India masing-masing berada di peringkat 120, 141 dan 168. Indeks tersebut menunjukkan bahwa Indonesia memiliki kinerja terbaik dibandingkan dengan mitra dagang AS lainnya – mulai dari kualitas udara hingga sumber daya air – hingga 11 isu dengan 32 indikator lingkungan.

Titik referensi masalah lingkungan Jika pemerintah AS serius dalam memastikan kerja sama perdagangan, Indonesia harus melihat potensi besar dalam menggunakan catatannya dalam kinerja lingkungan untuk menarik pemerintahan Biden.

Dasar untuk ini sudah berlangsung. Amerika Serikat sedang mengembangkan kerja sama dengan Indonesia dalam perubahan iklim Penciptaan Dari Kelompok Kerja Iklim Bersama. Gugus tugas tersebut bertujuan untuk menjajaki peluang dalam empat tema, yaitu: (i) membayangkan ambisi iklim menuju nol emisi bersih; (ii) modal alam dan jasa ekosistem untuk penggunaan lahan, kehutanan, lahan basah dan zona laut; (iii) mengelola konversi energi terbarukan; Dan (iv) dana tetap dan campuran.

Juga, posisi Indonesia sebagai co-chair Koalisi Menteri Keuangan untuk Aksi Iklim, Baru-baru ini bertemu selama pertemuan Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional 2021 pada bulan April, harus dipertimbangkan oleh pemerintahan Biden jika Amerika Serikat berusaha menggunakan semua forum untuk menyebarkan agenda perubahan iklimnya. Indonesia dapat berperan sebagai jembatan antara Amerika Serikat dengan negara lain, terutama negara berkembang.

READ  Indonesia Juara Turnamen Panahan Kuda di Turki

Misalnya, keputusan pemerintahan Biden untuk bergabung dengan koalisi pada bulan April akan memungkinkan Amerika Serikat untuk bekerja lebih erat dengan Indonesia dalam menangani pendanaan iklim, yang menjadi perhatian banyak negara di dunia. Indonesia dan Amerika Serikat sudah bekerja sama di bidang ini, menerapkan apa yang dianggap sebagai transaksi kredit yang sukses Hukum Hutan Tropis dan Terumbu Karang (TFCA) proyek, Utang Indonesia dikurangi dengan imbalan langkah-langkah terkait keamanan. Tujuannya adalah untuk melestarikan keanekaragaman hayati dengan melestarikan mata pencaharian penduduk setempat dan menyediakan model yang dapat digunakan di tempat lain di dunia.

Mempertimbangkan kemungkinan dan potensi kerja sama Indonesia-AS di bidang perdagangan dan perubahan iklim, kedua negara saling membutuhkan. Gerakan geopolitik di kawasan juga mendorong Indonesia dan Amerika Serikat untuk bekerja sama. Hakikat kerjasama tidak boleh ditentukan semata-mata oleh ada tidaknya seorang pejabat. Hubungan positif yang terus dipelihara akan menentukan masa depan.