Mei 26, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Pemerintah berencana membuang limbah radioaktif ke laut Indonesia

Pemerintah berencana membuang limbah radioaktif ke laut Indonesia

Pemerintah pusat telah mengumumkan rencana untuk membuang bahan radioaktif, minyak, dan bahan beracun lainnya dalam jumlah yang tidak diungkapkan ke Laut Timor, 155 km lepas pantai Indonesia.

Rencana penonaktifan akan membongkar Northern Endeavour, anjungan minyak dan gas terapung besar yang ditarik melalui perairan Indonesia ke “lokasi yang dirahasiakan” di Asia. Proyek mengakui risiko tumpahan minyak besar selama proses ini.

Departemen tampaknya berusaha menghindari pengawasan dengan diam-diam memposting panggilan untuk pengajuan rencana minggu lalu – lebih cepat dari anggaran – dengan tenggat waktu besok (12/05/23). Tidak ada pemangku kepentingan yang diberitahu dan tidak ada konsultasi yang dilakukan.

Friends of the Earth Australia (FoEA) mendesak untuk memperpanjang tenggat waktu itu, sehingga para pemangku kepentingan memiliki waktu untuk mencerna ratusan halaman dokumen ilmiah, dan memberikan waktu untuk debat publik yang tepat tentang rencana tersebut.

“Ini keterlaluan,” kata juru kampanye gas fosil lepas pantai FoEA, Geoff Waters.

“Ketika perusahaan bahan bakar fosil perlu menonaktifkan aset, mereka menghadapi pedoman ketat untuk menonaktifkan dan meminta nasihat dari regulator industri.”

“Dengan penonaktifan Northern Endeavour di tangan Departemen Lingkungan federal, semua pedoman keselamatan itu keluar dari jendela,” kata Jeff Waters.

“Praktik terbaik dunia adalah bahwa situs-situs tua dan terkontaminasi ini dibawa ke tempat pemecah pantai dan tempat daur ulang, di mana limbah beracun dicegah agar tidak terlepas ke lingkungan.”

“Friends of the Earth menuntut batas waktu penyerahan segera diperpanjang atau dibuka kembali dan tidak ada bahan nuklir atau racun lain yang dibuang ke laut.”

Geoff Waters mengatakan anjungan itu perlu ditarik ke perairan Australia yang aman dan dirawat sampai dapat didaur ulang di darat.

READ  Kemitraan Indonesia-Belanda Kembangkan Kapasitas Kaltim

“Pembayar pajak Australia menghadapi tagihan $60-$80 miliar selama beberapa tahun mendatang untuk penonaktifan, dan 14 Sydney Harbour Bridges memerlukan pusat daur ulang khusus untuk memproses baja yang harus dibuang industri ke dasar laut.”

Latar belakang

Pemerintah federal telah mengumumkan rencana untuk menonaktifkan anjungan minyak dan gas terapung Northern Endeavour di Laut Timor. Tolong baca ini Ringkasan satu halaman: https://epbcpublicportal.awe.gov.au/all-referrals/project-referral-summary/?id=d3ffad57-b117-ed11-b83e-00224818a9ae

Rencana tersebut termasuk membuang bahan radioaktif dalam jumlah yang dirahasiakan, termasuk uranium dan torium, serta minyak dan hidrokarbon lainnya, merkuri dan racun lainnya, ke laut 155 km lepas pantai Indonesia dan Timor Leste.

Sambil mengakui risiko tumpahan minyak besar dalam prosesnya, pemerintah berencana untuk menarik anjungan terapung di lepas pantai beberapa pulau di Indonesia ke lokasi Asia yang dirahasiakan, yang kami khawatirkan akan menjadi lapangan fracking yang kotor dengan sedikit tenaga kerja atau dampak lingkungan. standar.

Pemerintah mengumumkan rencana tersebut minggu lalu karena media fokus pada anggaran, dan pengajuan publik ditutup Jumat ini. Tidak ada pemangku kepentingan yang diberitahu atau dikonsultasikan. Meskipun pedoman baru NOPSEMA mengikuti keputusan Barossa, tidak ada pemilik tradisional yang diajak berkonsultasi. [Note that control of the decommissioning of the Northern Endeavour is in the hands of the Environment Minister and not NOPSEMA, which is the industry watchdog].

Dalam pengajuan kami (akan diterbitkan besok), FoEA akan menanyakan:

  • FoEA meminta perpanjangan batas waktu pengajuan proposal ini. Panjang dan kompleksitas proyek dan lampirannya. Sembilan hari kerja (selama periode anggaran) bukanlah waktu yang cukup bagi pemangku kepentingan untuk mencerna informasi dan merumuskan tanggapan yang memadai.
  • Departemen harus diberi mandat untuk mengingatkan para pemangku kepentingan tentang rencana tersebut dan melakukan konsultasi yang berarti dengan pemilik tradisional dan pemangku kepentingan lainnya, terutama sehubungan dengan keputusan Barossa dan perubahan selanjutnya dalam pedoman Nopsema. Konsultasi harus melibatkan pemilik tradisional Pulau Timor dan pemerintah Indonesia dan Timor Leste.
  • Jangan membuang radioaktif atau bahan beracun lainnya ke laut. Praktik terbaik dunia, yang dilakukan di Laut Utara, melihat aset lepas pantai didaur ulang di halaman khusus, yang mencegah racun keluar ke lingkungan.
  • Semua bahan radioaktif harus dibuang ke darat di fasilitas limbah nuklir khusus di bawah pengawasan otoritas yang sesuai.
  • Northern Endeavour tidak boleh ditarik ke tempat pemecah batu di luar negeri di mana standar lingkungan dan kondisi kerja lebih rendah daripada di Australia.
  • Northern Endeavour akan ditarik ke lokasi yang aman di perairan Australia dan dipelihara hingga pusat daur ulang aset kelautan khusus dibangun di Australia.
  • Pungutan penonaktifan sementara harus diperpanjang dan ditingkatkan untuk membayar fasilitas penonaktifan dan daur ulang dengan praktik terbaik dunia di Australia untuk memenuhi biaya penonaktifan Northern Endeavour dan aset warisan lepas pantai di Australia sebesar $60-$80 miliar.
READ  Awan melayang di atas pekerja migran Indonesia di Arab Saudi karena mengganggu jemaah COVID-19

Lebih banyak latar belakang cerita

/ rilis publik. Konten ini, yang disediakan oleh organisasi/penulis asal, dapat disesuaikan dengan waktu dan diedit untuk kejelasan, gaya, dan panjangnya. Mirage.News tidak mengambil posisi atau pihak perusahaan, dan semua pendapat, posisi, dan kesimpulan yang diungkapkan di sini semata-mata milik penulis.