September 27, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Hyundai dan LG bermitra untuk berinvestasi $ 1,1 miliar di pabrik baterai Indonesia

Hyundai Motor Group dan LG Energy Solution telah mengumumkan nota kesepahaman dengan pemerintah Indonesia untuk memproduksi baterai PEV di dalam negeri melalui joint venture (JV) baru. Sebagai bagian dari JV, Hyundai dan LG akan menginvestasikan total $ 1,1 miliar dalam pembangunan pabrik baterai di Karawang, dekat ibukota negara Jakarta.

Umbrella Hyundai Motor Group adalah gerakan global untuk merek-merek seperti Hyundai, Kia, Genesis, dan Ionic EVs yang akan datang. Banyak yang akan segera duduk di Platform Modular Listrik-Global (E-GMP) eksklusifnya.

Situs ini diharapkan menjadi EV pertama yang berbasis di California pada tahun 2020. Startup ini dikembangkan bersama dengan Cano, dan akan mengarah pada transisi cepat menuju PEV perusahaan otomotif.

Mei lalu, Hyundai Motor Group mengumumkan rencana untuk meluncurkan EV di Amerika Serikat pada 2025. Mengumumkan rencana untuk menginvestasikan $ 7,4 miliar dalam pertumbuhan dan produksi. Banyak EV di sepanjang jalan. Seiring peningkatan merek PEV, Hyundai tampaknya mendapatkan pasokan sel baterai lithium ion yang stabil.

LG Energy Solution adalah unit manufaktur baterai baru dari LG Group, yang dikeluarkan dari LG sem pada akhir tahun 2020.

Desember yang lalu, listrik LG Energy Solution mengatakan telah menandatangani nota kesepahaman sebelumnya dengan pemerintah Indonesia sebesar $9,8 miliar untuk memproduksi baterai di dalam negeri.

Dengan pengumuman hari ini, LG Indonesia tampaknya mengembangkan hubungan dengan pemerintah melalui pabrik baterai baru dengan Honda.

Penemuan Hyundai CADL SK
E-GMP Hyundai Motor Group

Hyundai dan LG investasikan $1,1 miliar di pabrik baterai Indonesia

SEBUAH Rilis berita dari Hyundai Indonesia secara resmi mengumumkan kerjasama baru dengan LG untuk memproduksi baterai di Karachi. $1,1 miliar akan membangun fasilitas di atas 74 hektar tanah Indonesia.

READ  Kantor Berita Emirates - UEA bahas kerjasama sepak bola dengan Persatuan Indonesia

Indonesia adalah salah satu produsen nikel terbesar di dunia, bahan utama dalam baterai EV.

Kesepakatan tersebut, selain 8,8 miliar kesepakatan LG yang disebutkan di atas, juga akan membantu menumbuhkan EVEV Mengungkapkan strategi agresif pemerintah Indonesia untuk mendukung ekosistem industri, sekaligus mentransformasi PDB-nya.

Sebagai bagian dari Nota Kesepahaman, pemerintah Indonesia telah setuju untuk menawarkan berbagai konsesi dan penghargaan kepada usaha patungan untuk mendukung operasi pabrik yang berkelanjutan.

Kedua perusahaan, yang memiliki 50% saham dalam usaha tersebut, mengharapkan pabrik baterai akan selesai pada paruh pertama tahun 2023, dengan produksi massal sel baterai lithium-ion diharapkan setahun kemudian.

Ketika konstruksi selesai pada 2024, Hyundai mengharapkan 10 gigawatt sel baterai per tahun, yang akan masuk ke lebih dari 150.000 PEV masa depan di EGMB.

FTC: Kami menggunakan koneksi otomatis yang menghasilkan pendapatan. Lebih jauh.

Kaos listrik

Berlangganan Electrek di YouTube untuk video eksklusif Dan berlangganan podcast.