Januari 28, 2023

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Gunung api kiamat di lepas pantai Indonesia bisa menimbulkan kekacauan

Sebuah gunung berapi di lepas pantai Indonesia dapat menjatuhkan ekonomi global dan bahkan dapat meletus, demikian peringatan para ahli.

Gunung Merapi terletak 1.129 mil dari Selat Malaka dan digambarkan sebagai choke point dunia.

Jalur air itu melihat 90.000 kapal melewati kanal sempit setiap tahun membawa biji-bijian, minyak mentah, dan segala jenis barang yang dapat dipasarkan.

Gunung berapi setinggi 9.000 kaki itu menembakkan awan abu 21 mil di atas jalurnya yang memasok 40 persen perdagangan dunia, dan menyelimuti Bumi selama tiga tahun selama musim dingin vulkanik.

Penurunan suhu yang dramatis dapat menyebabkan kekurangan pangan global, inflasi, dan ketidaknormalan iklim, menurut peringatan mengerikan dari para peneliti Universitas Cambridge.

Bencana-bencana ini merugikan dunia sekitar $2,51 triliun.

Sebuah tim di University of Cambridge telah merilis sebuah laporan yang merinci kemungkinan skenario kiamat ketika Gunung Merabi bangun dengan marah. Digambarkan adalah letusan Gunung Merabi tahun 2006

Gunung Merapi saat ini dalam keadaan tidak aktif dan mengalami bencana letusan pada tahun 1006 yang memusnahkan seluruh kerajaan Hindu yang pernah bermukim di Jawa Tengah.

Letusan besar terakhir gunung berapi terjadi pada tahun 2010, mengirimkan abu vulkanik lebih dari 2.000 kaki ke bawah kawah dan menewaskan 353 orang.

Sebuah tim di University of Cambridge telah menerbitkan sebuah laporan yang merinci kemungkinan skenario kiamat saat Gunung Merabi terbangun dengan hiruk pikuk.

Awan abu terbawa bermil-mil jauhnya dari gunung berapi ke berbagai bandara di Indonesia, Malaysia dan Singapura, menghentikan semua operasi penerbangan.

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada tahun 2021, wilayah tersebut merupakan salah satu wilayah udara tersibuk di dunia. Alam.

READ  Di Indonesia, gelombang kematian COVID-19 di rumah menciptakan strategi baru

Ini akan menghentikan pariwisata di semua negara, menelan biaya miliaran dolar – industri senilai $3,35 miliar untuk Indonesia saja.

Laura Money, ahli vulkanologi di Pusat Studi Risiko Eksistensial Universitas Cambridge, mengatakan. BBC Volcanic Explosive Index (VEI) empat hingga enam sudah cukup untuk mengganggu saluran perdagangan – dengan indeks tertinggi naik menjadi delapan.

Namun letusan Gunung Merabi juga akan berdampak pada belahan dunia lainnya.

“Suhu rata-rata global turun 1°C hingga tiga tahun, mengakibatkan kelainan iklim yang parah yang menyebabkan kekurangan pangan global,” ungkap University of Cambridge. Laporan.

‘Pola curah hujan yang tidak dapat diprediksi dan suhu musim panas yang luar biasa rendah menyebabkan gagal panen besar-besaran di seluruh dunia, yang menyebabkan harga pangan lebih tinggi dan inflasi global yang lebih tinggi pada bulan-bulan musim panas di tahun kedua.

Gunung berapi ini dekat dengan Selat Malaka, yang melihat 90.000 kapal melewati saluran sempit setiap tahun membawa biji-bijian, minyak mentah, dan segala jenis barang berharga.

Gunung berapi ini dekat dengan Selat Malaka, yang melihat 90.000 kapal melewati saluran sempit setiap tahun membawa biji-bijian, minyak mentah, dan segala jenis barang berharga.

Gunung Merapi, yang menyelimuti Bumi dalam musim dingin vulkanik selama tiga tahun, menyemburkan awan abu 21 mil di atas jalur yang memenuhi 40 persen perdagangan global.

Gunung Merapi, yang menyelimuti Bumi dalam musim dingin vulkanik selama tiga tahun, menyemburkan awan abu 21 mil di atas jalur yang memenuhi 40 persen perdagangan global.

‘Hanya pada awal tahun ketiga setelah wabah, kemajuan teknologi mengatasi krisis dan membantu mengatur kembali pasokan dan permintaan pangan global.’

Wilayah ini juga aktif secara vulkanik, dengan banyak pusat vulkanik di kepulauan Indonesia, seperti Gunung Sinabung (VEI 4) dan Gunung Toba di Sumatera dan Gunung Merapi di Jawa Tengah (VEI 4).

Gunung Semeru, juga dikenal sebagai Mahaneru, telah meletus beberapa kali selama beberapa abad terakhir.

Namun, letusan terakhirnya terjadi pada Desember 2022, mengirimkan kepulan asap setinggi lebih dari satu mil.

READ  Covid-19: 3.225 orang terinfeksi setiap hari di Indonesia

Letusan gunung tertinggi di Indonesia, Gunung Semeru, mendorong pihak berwenang untuk menyiagakan masyarakat sekitar.

Letusan besar terakhir gunung berapi terjadi pada tahun 2010 (foto), yang mengirimkan abu vulkanik lebih dari 2.000 kaki ke dalam kawah dan menewaskan 353 orang.

Letusan besar terakhir gunung berapi terjadi pada tahun 2010 (foto), yang mengirimkan abu vulkanik lebih dari 2.000 kaki ke dalam kawah dan menewaskan 353 orang.

Gunung Tambora mengalami salah satu letusan terbesarnya pada tahun 1815, membunuh tanaman hingga ke Eropa. Hal ini mengakibatkan kekurangan pangan di seluruh dunia.

“Korban tewas dari peristiwa 1815 adalah 11.000 dari aliran piroklastik dan lebih dari 100.000 dari kekurangan pangan selama dekade berikutnya,” laporan Layanan Data dan Informasi Satelit Lingkungan Nasional di situs web mereka.

Letusan Tambora berkekuatan VEI7, tetapi letusan gunung berapi yang dahsyat ini terjadi setiap beberapa ratus tahun sekali.

Meskipun tidak ada yang dapat dilakukan untuk mencegah bencana alam mencapai Selat Malaka, ada cara yang mungkin untuk mengirimkan sistem peringatan dini dan tanda untuk memperingatkan masyarakat tentang bencana yang akan datang.