Juni 14, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Fuller membuka keunggulan 3 pukulan pada Hari ke-2 Indonesian Masters

ROYAL JAKARTA GOLF CLUB, JAKARTA, india – Gaganjeet Fuller dari India jelas menjadi pemain yang harus dikejar setelah membuka rekor 4-under 67 untuk hari kedua berturut-turut di BNI Indonesian Masters yang dipersembahkan oleh TNE.

Setelah mencatatkan 12-under di Royal Jakarta Golf Club pada ajang final Seri Internasional tahun ini, Fuller menempatkan dirinya di posisi untuk menang untuk kelima kalinya di Indonesia.

Dia adalah Richard D. dari Kanada. Dia memimpin Lee (67) dengan 3 dan Amerika Patrick Reed (68) dengan 4.

Fuller memimpin setelah 63 kemarin dan memulai awal yang menjanjikan hari ini dengan empat birdie dalam delapan birdie pertamanya.

Mengenai keberhasilannya di Indonesia, ia berkomentar: “Saya pribadi berpendapat bahwa hal ini bisa jadi disebabkan oleh cuaca, bisa jadi ada hubungannya dengan lapangan hijau, rumput, ukuran fairways, atau ukuran lapangan kasar.”

Ia melakukan bogey pada pukulan pertamanya minggu ini dengan sembilan pukulan dan satu lagi dengan pukulan 17, namun satu-satunya kesalahan yang dilakukan oleh pemenang 10 kali Asian Tour tersebut lebih banyak dilakukan oleh pegolf India tersebut.

“Saya menggiring bola dengan baik kemarin dan hari ini,” kata pegolf asal Amritsar yang melakukan chip dua kali hari ini.

“Saya pikir salah satu faktor yang membuat saya berada di posisi 12 under setelah dua putaran adalah kemampuan mengemudi saya. Saya pikir saya hanya melewatkan dua fairways dalam dua putaran terakhir, dan semakin banyak fairways yang Anda pukul, semakin banyak peluang yang Anda dapatkan. lebih dekat ke bendera, dan itulah yang saya lakukan kemarin dan hari ini.

“Tujuannya adalah untuk tetap pada saat ini. Tujuannya pada dasarnya adalah untuk tetap berada di zona, tetap fokus, terus bekerja keras. Terus lakukan apa yang saya coba lakukan.”

READ  Indonesia merilis studi FLEGT untuk mendukung perdagangan kayu legal

Kemenangan terbaru Fuller di Asian Tour terjadi di Mantri Indonesia Open pada Agustus tahun lalu – kemenangan ketiganya di ajang tersebut. Ia pertama kali merasakan kesuksesan di tanah Indonesia 14 tahun yang lalu pada Undangan Presiden Indonesia, dan berdasarkan performanya sejauh ini pada minggu ini, kemenangan lain di sini tampaknya akan segera diraih.

Mengenai keberhasilannya di Indonesia, ia berkomentar: “Saya pribadi berpendapat bahwa hal ini bisa jadi disebabkan oleh cuaca, bisa jadi ada hubungannya dengan lapangan hijau, rumput, ukuran fairways, atau ukuran lapangan kasar.”

Tiga pukulan kemudian, Lee sekali lagi memenangkan gelar pertamanya di Asian Tour dalam enam tahun.

Lee secara konsisten tampil kompetitif selama dua musim terakhir, termasuk finis ketiga di Hong Kong Open akhir pekan lalu – pencapaian terbaiknya tahun ini sejak ia menempati posisi ketiga di Shinhan Donghae Open pada bulan September.

Setelah memenangkan Solaire Open pada tahun 2014 dan Shinhan Donghae Open pada tahun 2017, ia berharap kepercayaan dirinya yang baru terhadap putter akan terus berlanjut hingga akhir pekan karena ia dapat meraih kemenangan ketiganya di Asian Tour.

“Akhirnya saya kembali lagi dan lagi,” kata pria berusia 33 tahun itu.

“Untuk kembali ke bentuk semula, itulah kunci permainan saya. Saya bisa memukulnya dengan sangat baik dan jika saya bisa melakukan putt, saya bisa turun jauh.

“Perubahannya sangat berbasis set-up dan eye line. Minggu ini dan minggu lalu tampaknya berhasil.

Memulai dari sembilan hole terakhir, Lee memulai dengan baik ketika ia melakukan eagle dari jarak 20 yard pada par-lima ke-12.

Dia berkata: “Saya sangat senang, itu adalah dorongan yang bagus dan memberi saya sedikit kepercayaan diri.”

READ  Permintaan impor gandum Indonesia menurun

Dia memulai pada tanggal 18 dan membuat tiga birdie.

Reed, juara Masters 2018, telah meraih dua dari empat pertandingan terakhirnya. Setelah dua hari bekerja dengan baik, bintang LIV Golf League itu mengaku berharap bisa berbuat lebih baik.

“Itu adalah hari yang mengecewakan bagi anak di bawah tiga tahun,” katanya.

“Ini adalah hari-hari di mana tingkat energi sedikit rendah, saya tidak bisa menghindari banyak pukulan iron, banyak pukulan tee yang sedikit diblok. Ya, saya memukul banyak bola di dalam 20 kaki dan tidak melakukan apa pun, dan akhirnya saya melakukannya dan keadaannya sedikit lebih baik untuk hari itu.

“Tingkat energi agak rendah pagi ini, tapi selain itu saya banyak melihat diri saya sendiri, tapi hari ini saya seperti Dr. Jekyll dan Mr. Hyde.”

Seungtaek Lee dari Korea (65), Micah Lauren Shin dari Amerika (66), Gun Sarongkul dari Thailand (68) dan Zach Murray dari Australia (68) berada di urutan keempat di belakang Fuller.

Andy Ogletree dari Amerika sepertinya akan melewatkan potongan pertamanya musim ini. Namun, ia menghasilkan jenis golf yang membuatnya memenangkan International Series Order of Merit tahun ini dengan lima birdie dalam tujuh hole terakhir. Dia menyelesaikan dengan tiga di bawah 65, membuat pemotongan menjadi dua di bawah, yang terendah dalam 11 edisi turnamen.

Juara bertahan Charit Suwannarut dari Thailand harus mundur pada hari sebelumnya setelah menderita migrain.

Kredit foto: Pariwisata Asia