Desember 5, 2022

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Fortescue Future Industries mendukung perusahaan baja Indonesia Gunung Raja Paksi di jalur dekarbonisasi

Fortescue Future Industries (FFI) dan PT Gunung Raja Paksi Tbk (GRP) – anggota dari Gunung Steel Group dan salah satu pembuat baja terbesar di Indonesia – akan mengeksplorasi bagaimana hidrogen hijau dan amonia hijau dari FFI dapat digunakan untuk mengkarbonisasi pembuatan baja GRP. Pabrik.

Ketua dan Pendiri Fortescue Dr Andrew Forrest AO dan Anggota Komite Eksekutif GRP Kimin Tanoto menandatangani Nota Kesepahaman (MOU) pada KTT B20 di Bali, Indonesia.

Menggunakan hidrogen hijau memungkinkan GRP menghasilkan baja rendah emisi, terutama di sektor hard-reduction.

Di bawah MoU, perusahaan berusaha untuk mengidentifikasi peluang yang saling menguntungkan untuk berkolaborasi dalam teknologi hidrogen hijau dan/atau amonia hijau serta peluang implementasi dan offtake.

Mereka berencana untuk memulai studi kelayakan teknis untuk mengeksplorasi peluang untuk menggunakan hidrogen hijau dan/atau amonia hijau sebagai bahan bakar alternatif, termasuk besi tereduksi langsung (DRI) dan besi briket panas (HBI). Sebagai modifikasi dari proses pembuatan baja yang ada dan yang akan datang di pabrik pembuatan baja GRP di Bekasi, Jawa Barat.

“Fortescue adalah satu-satunya perusahaan industri berat besar di dunia dengan rencana konstruksi nyata untuk mencapai titik nol yang sebenarnya, dan kami telah dengan cepat memperoleh dan mulai menerapkan teknologi yang diperlukan untuk mencapai target dekarbonisasi 2030,” kata Dr Forrest.

“Jika kita ingin memiliki dampak yang kita butuhkan untuk mengurangi emisi karbon, kita tidak bisa melakukan ini sendirian.

“Kami membutuhkan penghasil emisi lain – perusahaan seperti GRP – untuk mengikuti jejak kami dan kami berkomitmen untuk melakukan segala yang kami bisa untuk membantu mereka di jalur mereka sendiri menuju dekarbonisasi.”

Sebuah kelompok kerja yang terdiri dari staf dari kedua perusahaan akan mulai bekerja segera setelah penandatanganan MOU dengan maksud untuk menandatangani perjanjian kerangka kerja pada waktunya.

READ  Sepasang suami istri di 'Desa Gila' di Indonesia telah membuka rumah mereka untuk orang yang sakit jiwa

Mr Danoto mengatakan GRP berkomitmen untuk mengeksplorasi teknologi yang akan membantu mengurangi jejak karbonnya.

“Sebagai pemimpin dalam industri pembuatan baja, adalah tanggung jawab kita untuk memastikan bahwa tindakan yang kita ambil hari ini membentuk masa depan masa depan,” kata Danoto.

“Kami bekerja sama dengan mitra ahli untuk menggerakkan bisnis dan industri baja kami menuju masa depan yang sejahtera dan ramah lingkungan.

“Dengan pemikiran itu, GRP berkomitmen untuk mengembangkan teknologi, pengetahuan, dan keahlian yang tepat untuk menghubungkan upaya keberlanjutan dengan proses bisnis yang akan membuat strategi keberlanjutan kami lebih layak dalam jangka panjang.”

Presiden Kadin Net Zero Hub (Kadin Indonesia) Muhammad Yuriski mengatakan: “Saat ini, kami melihat bahwa perusahaan baja Indonesia seperti GRP sedang dalam perjalanan untuk mencapai nol bersih dengan berkolaborasi dengan FFI dalam penggunaan hidrogen hijau.

“Ambisi besar seperti ini perlu direspon dengan kebijakan untuk membangun ekosistem yang kondusif, seperti pajak karbon dan insentif yang kuat.

“Kami percaya MoU ini membuka jalan bagi kemitraan masa depan dengan lebih banyak pelaku industri untuk membangun ekosistem industri rendah karbon untuk generasi berikutnya di Indonesia.”

Jumlah energi hijau yang dipasok ke GRP melalui FFI akan ditentukan melalui studi kelayakan teknis. GH2 ini kemungkinan akan menjadi salah satu proyek pertama FFI di Australia.

/ rilis publik. Konten ini, yang disediakan oleh organisasi/penulis asal, mungkin bersifat tepat waktu, diedit untuk kejelasan, gaya, dan panjangnya. Pandangan dan pendapat yang diungkapkan adalah milik penulis. View Full Di Sini.