Juni 25, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Ford menggunakan sumber Indonesia untuk material baterai

PT Vale Indonesia Tbk dan Zhejiang Huayou Cobalt Co. adalah pembuat mobil global Ford Motor Co. setuju, membentuk kolaborasi tiga arah untuk memajukan produksi nikel yang lebih berkelanjutan di Indonesia dan membantu membuat baterai kendaraan listrik lebih terjangkau.

Festival ini mengumumkan proyek-proyek besar

Ketiga perusahaan tersebut melakukan penyertaan modal pada proyek High Pressure Acid Leaching (HPAL) Blok Pomalaa melalui kesepakatan definitif yang dirayakan hari ini dalam acara yang dihadiri oleh Presiden RI Joko Widodo.

Proyek HPAL Blok Pomala akan mengolah bijih yang dipasok oleh PD Vale Indonesia dari tambang Blok Pomala untuk menghasilkan PLTMH. Pabrik HPAL akan beroperasi di bawah naungan PT Kolaka Nickel Indonesia di Kawasan Industri Pomala Black Nickel di Kolaka, Sulawesi Barat Daya, Indonesia. Tunduk pada persetujuan peraturan, proyek tersebut dapat menghasilkan hingga 120 kiloton nikel per tahun dalam bentuk endapan hidroksida campuran (MHP), produk nikel berbiaya rendah yang digunakan dalam baterai EV dengan katoda kaya nikel.

Untuk proyek HPAL Blok Pomalaa, persiapan awal lokasi telah dimulai dan konstruksi penuh diharapkan dapat dimulai tahun ini, dengan operasi komersial dimulai pada tahun 2026. Kolaborasi ini akan menyediakan bahan yang diperlukan untuk transisi industri otomotif ke EV, mengembangkan sektor manufaktur EV di Indonesia, dan mendukung rencana Ford untuk menghasilkan tingkat produksi dua juta EV pada akhir tahun 2026 dan berkembang lebih jauh dari waktu ke waktu. Jika Anda adalah bagian dari produksi tersebut, berikut adalah beberapa hal yang perlu dipertimbangkan saat membuat keputusan.

Skema pemrosesan tiga arah

Program pemrosesan nikel tiga arah dan perjanjian pasokan terpisah sedang dikembangkan dengan Ford dan Huawei untuk bahan aktif katoda perintis yang penting untuk membuat baterai lithium-ion, bersama dengan sumber nikel Ford lainnya, akan berkontribusi secara signifikan untuk mendukung tujuan produksi EV-nya. Pada akhir tahun 2026.

READ  AS Hibah $2,49 Juta untuk Ibu Kota Indonesia - BenarNews

Sementara itu, pencahayaan Ford memecahkan masalah yang tidak dimiliki oleh kendaraan lain.

“Kerangka kerja ini memberi Ford kendali langsung atas cara kami mendapatkan nikel yang kami butuhkan — salah satu cara dengan biaya terendah di industri — dan memastikan bahwa nikel ditambang sejalan dengan sasaran keberlanjutan perusahaan kami dan diukur berdasarkan standar ESG yang tepat,” kata Lisa Drake , wakil presiden Ford Model e EV Industrialisasi. Bekerja sama, Ford membantu membuat EV lebih mudah diakses oleh jutaan orang dan melakukannya dengan cara yang membantu melindungi manusia dan planet dengan lebih baik.”

“Kesepakatan ini bukan tentang apa yang kami tambang – tetapi bagaimana kami melakukannya,” kata Febriany Eddy, CEO PT Vale Indonesia. “Kami menanamkan standar lingkungan, sosial, dan tata kelola kami dalam segala hal yang kami lakukan. Hasilnya, produsen mobil global Ford dan prosesor mineral global terkemuka Huayou memiliki kolaborasi unik untuk berinvestasi dalam proyek ini. Kolaborasi global ini sejalan dengan visi Indonesia untuk membangun kendaraan listrik domestik. Ini adalah PT Making Vale kontributor utama untuk memenuhi tantangan dekarbonisasi dunia, investasi ini akan menciptakan manfaat ekonomi lokal dan memastikan pemanfaatan sumber daya nikel Indonesia secara optimal.

Proyek kontrak berlanjut

Kesepakatan itu menyusul pendaratan blok Pomalaa PT Vale Indonesia pada November lalu. Blok tersebut merupakan proyek strategis nasional yang diperkirakan akan berinvestasi hingga Rp 67,5 triliun dan menciptakan 12.000 lapangan pekerjaan konstruksi.

“Huayou adalah perusahaan berbasis teknologi yang merupakan produsen terkemuka produk baterai energi baru ramah lingkungan, rendah karbon, berstandar ESG tinggi. Kolaborasi strategis ini merupakan salah satu proyek unggulan di bawah Belt and Road Initiative dan Global Maritime Fulcrum Synergy; itu akan memanfaatkan sumber daya nikel dan kobalt Indonesia untuk kemajuan Huayou Dengan terhubung dengan produsen EV melalui efisiensi dan teknologi HPAL, ini adalah model bisnis yang ideal dari rantai nilai EV dan akan berkontribusi besar bagi pengembangan ekosistem industri EV Indonesia. proyek ini akan diproses lebih lanjut menjadi bahan baterai Li-ion nikel sulfat, kobalt sulfat dan ternary PCAM,” kata Dr. George Fang, Senior Vice President Huayou. perkembangan sosial Indonesia dan industri EV global serta rantai pasokannya.”

READ  Indonesia membutuhkan pelatihan teknis yang dapat diberikan oleh Australia dan mitra Quad-nya

Proyek tersebut diluncurkan oleh Menteri Negara Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Bandjai. Dalam sambutannya, Menteri Luhut mengatakan blok Pomalaa merupakan batu loncatan untuk pengakuan Indonesia sebagai produsen mineral berkualitas tinggi untuk ekosistem EV global.

Indonesia adalah pemasok utama

“Kemitraan ini mengukuhkan PT Vale Indonesia sebagai pemasok utama dan juara nikel berkelanjutan dan rendah karbon, berdasarkan sejarah 55 tahun kami sebagai mitra utama dan komitmen untuk memberikan manfaat sosial ekonomi yang langgeng bagi Indonesia dalam perjalanannya menjadi pusat penting bagi rantai nilai EV global,” kata Vale Energy. kata Deshni Naidoo, Komisaris Utama dan Wakil Presiden Eksekutif, PT Vale, Transition Metals.

Berikut adalah beberapa hal yang perlu diingat saat mengisi daya EV Anda. Tidak harus menakutkan.

Morgan Stanley & Co. LLC bertindak sebagai penasihat keuangan Ford sehubungan dengan transaksi tersebut, sementara Standard Chartered menyediakan layanan serupa kepada Huawei.

Mark Stern telah menjadi penulis otomotif sejak 1971, dan editor berita biasa berkata, “Anda adalah editor mobil baru kami,” dan membuang sekitar 27 pon barang otomotif di meja saya. Menjadi gearhead dari hari-hari awal saya, saya berada di surga. Sebagai seorang remaja, saya menghabiskan banyak waktu. Dari sana, itu adalah garis lurus ke kolom pertama saya untuk koran “You Know,” perusahaan yang saya tangani dengan setia selama 32 tahun. Banyak orang tidak tahu bahwa saya juga mengkomputerisasi dokumen untuk sebagian besar penghasilan saya saat menulis Yan. Tulisan terbaik saya selalu tentang mobil. Karya saya telah muncul di Popular Mechanics, Mechanics Illustrated, Autoweek, Superstock, Trailer Life, Old Cars Weekly, Special Interest Autos, dll. Anda dapat mengikuti saya di: Twitter Atau Facebook.

READ  Tim wushu Indonesia akan berlatih di China jelang SEA Games