Juni 14, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Fiji, Perdana Menteri PNG menunjuk utusan ke Indonesia untuk masalah Papua – BeritaBenar

Fiji, Perdana Menteri PNG menunjuk utusan ke Indonesia untuk masalah Papua – BeritaBenar

Organisasi Bangsa-Bangsa Melanesia telah menunjuk perdana menteri Fiji dan Papua Nugini sebagai utusan khusus untuk Indonesia mengenai “masalah mendesak” konflik yang telah berlangsung puluhan tahun di negara Asia Tenggara dengan penduduk asli Papua.

Menurut pernyataan pemerintah Fiji pada hari Rabu, mandat mereka adalah bertemu dengan presiden Indonesia untuk membahas masalah-masalah di provinsi Papua – yang berjarak 760 kilometer (472 mil). Berbatasan dengan Papua Nugini dan sering disebut sebagai Papua Barat.

Perdana Menteri Fiji Chithiveni Rabuka “yakin inisiatif ini merupakan langkah maju yang penting,” kata pernyataan itu. Dikatakan bahwa pemerintah negara-negara Melanesia “mencapai konsensus bahwa mengirimkan utusan menteri dibandingkan dengan utusan birokrasi akan menjadi pendekatan yang lebih efektif untuk menyelesaikan masalah Papua Barat”.

Indonesia bulan lalu Dibatalkan Sebuah pertemuan regional mengenai situasi hak asasi manusia di provinsi Papua diadakan karena para pemimpin tingkat tinggi negara-negara Melanesia tidak hadir.

Kelompok Ujung Tombak Melanesia, yang mencakup Fiji, Papua Nugini, Kepulauan Solomon, Vanuatu dan Gerakan Kemerdekaan Kanak Kaledonia Baru, mengikuti keputusan pada bulan Agustus untuk menolak keanggotaan dalam organisasi payung kelompok kemerdekaan Papua.

Rabuka dan para menteri senior dari kelompok Spearhead bertemu awal pekan ini di Kepulauan Cook, tempat Forum Kepulauan Pasifik yang beranggotakan 18 negara mengadakan pertemuan puncak tahunannya. Papua Nugini diwakili dalam pertemuan tersebut oleh Wakil Perdana Menteri John Rosso.

Perdana Menteri Fiji Chithiveni Rabuka berbicara kepada wartawan saat konferensi pers bersama dengan Perdana Menteri Selandia Baru Chris Hipkins di Gedung Parlemen di Wellington pada 7 Juni 2023. [Marty Melville/AFP]

Pada pertemuan bulan Agustus, para pemimpin Melanesia menegaskan kembali kedaulatan Indonesia atas wilayah Papua dan setuju untuk menciptakan ruang dialog dengan Jakarta, kata sebuah pernyataan. Beberapa analis mengatakan pendekatan tersebut mencerminkan keberhasilan upaya Indonesia Untuk menciptakan pengaruh Jumlah penduduk, ukuran ekonomi, dan kekuatan militernya jauh lebih kecil dibandingkan negara-negara Kepulauan Pasifik.

READ  Beyond Bali: Come Cisco Pamerkan Masakan Indonesia di Redwood Peninsula | Pakar makanan semenanjung

Joko Widodo adalah Presiden Indonesia dikunjungi Pada bulan Juli, Papua Nugini menjanjikan 55 juta kina ($15 juta) untuk meningkatkan rumah sakit di Port Moresby, termasuk kamar mayat yang sangat penuh sesak, dan 2.000 beasiswa untuk belajar di perguruan tinggi dan universitas di Indonesia.

Perdana Menteri Papua Nugini James Marab mengatakan selama kunjungan Widodo bahwa ia ingin meningkatkan perdagangan dengan Indonesia ke level terendah dalam beberapa dekade.

Milisi Papua yang bersenjata buruk – yang secara kolektif dikenal sebagai Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat – telah berperang sejak awal tahun 1960an ketika Indonesia merebut bagian barat pulau New Guinea dari Belanda. Gerakan kemerdekaan non-kekerasan yang terpisah dianggap sebagai pengkhianatan oleh pihak berwenang Indonesia yang memenjarakan para pemimpin penting.

Masyarakat Papua, yang secara budaya dan etnis berbeda dari masyarakat Indonesia lainnya, mengatakan bahwa mereka tidak diberi hak untuk menentukan masa depan mereka. Pemerintahan Indonesia diresmikan pada tahun 1969 melalui referendum yang disponsori PBB di mana lebih dari 1.000 warga Papua diperbolehkan memilih.

Pembunuhan dan pelanggaran yang terdokumentasi dan diduga dilakukan oleh militer dan polisi Indonesia sejak tahun 1960an hingga saat ini – impunitas dan eksploitasi sumber daya alam serta kemiskinan yang meluas – telah memicu kebencian terhadap rezim Indonesia.

AP23268689240683.jpg
Perdana Menteri Papua Nugini James Marab (kiri) dan Perdana Menteri Samoa Fiam Naomi Matafa mendengarkan KTT Forum Kepulauan AS-Pasifik di Ruang Timur Gedung Putih, 25 September 2023, di Washington. [Evan Vucci/Associated Press]

Frank Maganue, generasi kedua diaspora Papua Barat yang cukup besar di Papua Nugini, mengatakan bahwa dialog tersebut disambut baik, namun Rabuka dan Marabe tidak boleh segan-segan mendesakkan hak rakyat Papua Barat untuk menentukan nasib sendiri dan hak-hak mereka sebagai masyarakat adat. .

“Ini adalah pembicaraan yang harus mereka bawa ke hadapan Presiden Indonesia,” kata Maganue, sekretaris jenderal Partai Kongres Nasional Rakyat Papua Nugini.

READ  Dailybox, brand F&B asal Indonesia yang menghadirkan masakan Indonesia halal untuk warga Singapura

Konferensi Gereja-Gereja Pasifik mengatakan diskusi antara Indonesia dan para utusan harus melegitimasi United Liberation Movement for West Papua (Gerakan Pembebasan Bersatu untuk Papua Barat), sebuah organisasi payung dari kelompok-kelompok kemerdekaan.

Sekretaris Jenderal Wali Amanat James Bhagwan mengatakan sekelompok elit, termasuk perwakilan masyarakat sipil, harus menjadi bagian dari proses duta transparansi.

Rabuka mengatakan peran duta besar tersebut merupakan perpanjangan dari upayanya untuk mempromosikan konsep Samudera Pasifik. Zona Damai.

Pernyataan Fiji mengatakan peran duta besar tersebut memenuhi undangan Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia PBB untuk Negara-negara Kepulauan Pasifik pada tahun 2019 untuk melakukan misi di wilayah Papua.

Dikatakan bahwa kelompok ujung tombak Melanesia “berkomitmen untuk menemukan solusi damai dan diplomatis terhadap masalah Papua Barat dan berharap dapat terlibat dalam diskusi yang bermakna dengan Indonesia untuk mengatasi masalah mendesak ini”.