Mei 26, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Dorongan untuk lebih banyak kandidat perempuan dalam pemilihan umum di Indonesia menghadapi serangan balik

Dorongan untuk lebih banyak kandidat perempuan dalam pemilihan umum di Indonesia menghadapi serangan balik

JAKARTA – Hampir setiap partai politik Indonesia gagal mengalokasikan setidaknya 30 persen kursi yang diperebutkan dalam pemilu 2024 untuk kandidat perempuan, sebuah kemunduran bagi dorongan negara untuk tindakan gender yang afirmatif selama dua dekade.

Undang-Undang Pemilihan Dewan Perwakilan Rakyat tahun 2003 memperkenalkan tindakan afirmatif dengan menetapkan bahwa partai politik dapat mencalonkan calon majelis mereka di setiap daerah pemilihan.

Dari 18 partai yang mengajukan daftar calon anggota Dewan Perwakilan Rakyat ke Komisi Pemilihan Umum (KPU), hanya Partai Persatuan Indonesia (Perinto) yang memenuhi kuota 30 persen anggota legislatif perempuan di 84 daerah pemilihan secara nasional. Menurut Aliansi Masyarakat Sipil untuk Representasi Perempuan.

“Hal ini mencegah perempuan menggunakan hak konstitusional mereka untuk memilih,” kata Hadar Nafis Ghome, seorang anggota koalisi, kepada The Straits Times..

Mr Hadar, direktur eksekutif Jaringan untuk Demokrasi dan Integritas Pemilu, mengatakan partai politik dapat mengajukan kurang dari 30 persen calon legislatif perempuan yang ditetapkan karena aturan baru oleh Komisi Pemilihan disahkan pada bulan April. Daerah pemilihan diberikan.

Berdasarkan aturan ini, jika suatu daerah pemilihan memiliki empat calon, jumlah minimum calon perempuan yang akan diajukan dapat dikurangi menjadi satu, sehingga mengurangi keterwakilan perempuan menjadi 25 persen. Ketentuan tersebut juga mempengaruhi daerah pemilihan dengan tujuh, delapan dan sebelas calon.

Mr Hadar memperkirakan bahwa 290 kursi hilang untuk perempuan karena masing-masing partai menghilangkan satu kursi untuk kandidat perempuan di setiap daerah pemilihan.

Mr Hadar, mantan komisioner KPU, mencatat bahwa aturan baru melanggar Undang-Undang Pemilu 2008 dan menghancurkan tindakan afirmatif untuk mempromosikan partisipasi perempuan dalam politik.

“Kami percaya bahwa proses politik yang inklusif dan adil akan menghasilkan kebijakan yang mengedepankan keadilan bagi semua. Menurunnya jumlah perempuan yang berpartisipasi dalam pemilu akan mempengaruhi pembuatan kebijakan,” katanya.

READ  LMEWEEK-Freeport sedang dalam pembicaraan awal untuk memperpanjang hak tembaga Indonesia melampaui tahun 2041

Sekitar 240,8 juta orang di Indonesia, negara demokrasi terbesar ketiga di dunia, akan melakukan pemungutan suara pada 14 Februari 2024 untuk memilih presiden, anggota parlemen, dewan legislatif daerah, dan dewan perwakilan daerah.

Negara ini pertama kali memperkenalkan kuota 30 persen pada tahun 2004 pemilu, dan pada tahun 2009 menyempurnakan ketentuan bahwa satu dari setiap tiga caleg harus perempuan. Pemilihan.

Hanya ada 61 anggota parlemen perempuan dari total 550 orang yang berkuasa pada tahun 2004 – 11 persen dari total. Namun, jumlahnya naik menjadi 120 Wanita – atau 20.9 Persentase 575 anggota parlemen yang memilih – pada 2019.

Hal ini memungkinkan Indonesia menduduki peringkat 105 dari 193 negara dalam hal keterwakilan perempuan di parlemen oleh Inter-Parliamentary Union, sebuah organisasi global parlemen nasional, pada tahun 2022.

Di negara seperti Indonesia, di mana lima dari setiap 100 anak perempuan di atas 15 tahun buta huruf pada tahun 2020, partisipasi perempuan yang lebih besar dalam politik dipandang penting untuk mengatasi masalah terkait gender.