Januari 28, 2023

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Dinas Perikanan Indonesia Kecam Rencana Lelang Kepulauan Kuno 100 Pulau | Indonesia

Rencana Indonesia untuk melelang hak pembangunan untuk seluruh kepulauan yang terdiri dari lebih dari 100 pulau tropis telah berubah menjadi kekacauan, kata seorang pejabat kementerian perikanan. Bersama dengan para pembela dalam mengkritik penjualan.

Sotheby’s menggambarkan Widi Reserve yang masih asli dan tak berpenghuni sebagai “salah satu ekosistem atol karang paling utuh yang tersisa di Bumi” dan akan dibuka untuk dilelang pada hari Kamis. Belum ada harga jual yang diungkapkan, tetapi calon pembeli akan diminta untuk memberikan deposit sebesar US$100.000.

Namun, Victor Gustaf Manoppo, Direktur Jenderal Tata Ruang Kelautan Kementerian Perikanan, membantah apakah izin yang sesuai telah diberikan untuk beroperasi di zona perlindungan laut di kawasan “Segitiga Terumbu Karang” timur. Indonesia.

Menjual pulau dilarang berdasarkan hukum Indonesia, jadi pembeli harus menawar saham di PT Kepemimpinan Kepulauan Indonesia (PT LII), sebuah perusahaan pengembangan Indonesia. Keseimbangan.

Manoppo mengatakan PT LII tidak memiliki persetujuan penuh dari pemerintah pusat untuk mengelola cadangan tersebut. “Berdasarkan informasi kami, PT LII saat ini belum ada [marine activity approval] untuk menggunakan perairan Kepulauan Viti, ”katanya dalam konferensi pers minggu ini.

“Menurut peraturan hukum kami, Kepulauan Vidy tidak dapat dimiliki dan diperdagangkan oleh orang asing.”

Konservasionis mengatakan pembangunan akan memutus komunitas lokal dan mengancam ekosistemnya, yang meliputi hutan hujan, hutan bakau, laguna, danau, dan terumbu karang yang merupakan rumah bagi beragam kehidupan laut.

Juru kampanye Greenpeace Afdilla Sutiel menyambut baik sikap kementerian perikanan, dengan mengatakan “harus bertindak tegas untuk menegakkan aturan yang melarang jual beli pulau, yang merupakan hak publik dan milik negara”.

“[Widi Reserve’s] “Keuntungan untuk masyarakat pesisir dan nelayan tradisional di seluruh pulau harus diprioritaskan, bukan untuk orang kaya dan investor,” katanya.

Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian membela penjualan tersebut, dengan mengatakan kepada para kritikus bahwa PT LII sedang berusaha untuk meningkatkan investasi modal. “Niatnya bukan untuk menawar [Widi Reserve],” kata Karnavian seperti dikutip CNN Indonesia. “Tujuannya adalah untuk menarik investor asing, itu bagus.”

PT LII mengatakan penjualan akan berlangsung sesuai rencana pada lelang Sotheby’s Concierge di New York pada 8-14 Desember.

Itu mendukung penjualan, dengan mengatakan dalam sebuah pernyataan: “LII memiliki hak lisensi eksklusif untuk melindungi, mengembangkan dan mengelola Widi Reserve secara berkelanjutan, memegang lebih dari 30 lisensi, izin, persetujuan dan rekomendasi pemerintah.”

Sotheby’s sebelumnya telah menangani masalah lingkungan. Charlie Smith, wakil presiden eksekutif Lelang Pramutamu Sotheby, mengatakan kepada Guardian melalui email bahwa PT LII akan “terlibat secara aktif, bukan menyerahkan keseluruhan proyek”.

Rencana perusahaan menyentuh “kurang dari 1% dari hutan hujan” dan “0,005% dari seluruh cadangan,” dengan area yang dilarang untuk turis dan tempat-tempat di mana jumlah tamu terbatas.

Tersebar lebih dari 10.000 hektar (25.000 hektar) timur laut Bali, perwakilan Sotheby menggambarkan pulau-pulau itu sebagai “kerajaan hewan dengan proporsi yang luar biasa, rumah bagi ratusan spesies langka dan terancam punah, termasuk paus biru, hiu paus, dan “spesies” yang belum ditemukan. .”

Termasuk dalam rencana pengembangan adalah landasan udara pribadi yang dapat melayani tamu dari tujuan seperti Bali, Jakarta dan Cairns.

READ  Suap mencekik peradilan Indonesia