Juli 23, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Di Aceh, Indonesia, sebuah hutan yang dulunya terisolasi menjadi tuan rumah bagi wisatawan lokal yang menaiki perahu bambu.

Di Aceh, Indonesia, sebuah hutan yang dulunya terisolasi menjadi tuan rumah bagi wisatawan lokal yang menaiki perahu bambu.

  • Di wilayah semi-otonom Aceh, masyarakat adat menciptakan kembali perahu bambu yang mereka gunakan untuk melakukan perjalanan ke hilir untuk menjual jasa pariwisata ke pemukiman perkotaan terdekat.
  • Hutan Samar Klang dulunya berada di luar perekonomian Indonesia hingga akses jalan raya memungkinkan penduduk setempat melakukan perjalanan ke dataran tinggi.
  • Organisasi nirlaba Katahati bekerja dengan perempuan di Samar Klang untuk memasarkan produk hutan non-kayu dan mendukung inisiatif ekowisata masyarakat.

Benar Meria, Indonesia – Sampai saat ini, desa Samar Kilang di distrik Benar Meria, Indonesia, dekat ujung utara Pulau Sumatera, sebagian besar terputus dari masyarakat Indonesia. Dibutuhkan setidaknya satu hari berjalan kaki untuk sampai ke sini dari pusat distrik Simpang Tika Redelong, yang berjarak 70 kilometer (43 mil). Jadi para petani yang menanam jagung, padi, nangka, buah durian dan hasil bumi lainnya menggunakan perahu bambu untuk mengangkut hasil panen mereka ke kabupaten tetangga di Aceh Utara dan Aceh Timur.

“Kami mengumpulkan bambu pilihan dari hutan dan kemudian mengikatnya dengan tali sabut kelapa atau ijuk,” kata sesepuh suku Samar Gilang Aman Tris Mongabe kepada Indonesia.

“Kami merancang dek di kapal agar hasil pertanian tidak basah.”

Pada tahun 2020, jalan baru dibangun sehingga rakit tidak diperlukan lagi untuk transportasi pertanian. Sementara itu, jalan tersebut juga membawa wisatawan lokal ke Samar Klang untuk menghabiskan waktu di alam. Keluarga berkendara dari kota yang relatif sibuk di sepanjang jalan pantai yang sibuk untuk menikmati saat-saat tenang di sungai.

Hal ini menginspirasi pemuda inovatif seperti Alif Mudin, 27 tahun, untuk mengadaptasi alat transportasi tradisional masyarakat ke perekonomian baru.

“Kami sudah menyiapkan tempat duduk di kapal,” ujarnya kepada Mongabay Indonesia.

READ  Pendiri superapp Gojek menggunakan reformasi gaya teknologi untuk 'mengganggu' sekolah-sekolah di Indonesia

Arung Jeram Bambu yang dikelola Alif bersama pemuda Samar Kilang lainnya, kini dibuka untuk bisnis setiap akhir pekan dan hari libur.

Setiap perahu memuat dua atau tiga tamu, ditambah seorang pemandu yang dipersenjatai dengan perahu untuk mengarahkan perahu melewati bebatuan dan pusaran air. Nantinya, juru masak di komunitas menyiapkan hidangan ChentalMakanan penutup yang manis.

Penyuluhan pertanian komunitas umbi Samar. Foto oleh Junaidi Hanafiah/Mongabay Indonesia.
Rakit merupakan alat transportasi utama masyarakat Samar Klang untuk menyeberangi Sungai Kala Meria.
Rakit merupakan alat transportasi utama masyarakat Samar Klang untuk menyeberangi Sungai Kala Meria. Foto oleh Junaidi Hanafiah/Mongabay Indonesia.

Di jalan

Pembangunan jalan di dalam hutan merupakan isu yang sangat sensitif dan seringkali menimbulkan konflik antara pembuat kebijakan dan kelompok lingkungan hidup.

Dari tahun 2002-2023, Ben Meria kehilangan 7.310 hektar (18.060 acre) hutan tua, menurut data dari Global Forest Watch. Lebih dari sepertiga Total kehilangan tutupan pohon di kabupaten tersebut selama periode tersebut.

Penelitian menunjukkan bahwa penyebab utama deforestasi adalah pembangunan jalan karena memungkinkan para penebang untuk dengan mudah mengakses daerah-daerah yang sebelumnya terpencil.

“Itu di Sumatera bagian tengah yang mempunyai populasi gajah sumatera yang sangat terancam punah (Gajah terbesar di Sumatera), Harimau (Panthera tigris Sumatera) dan flora dan fauna endemik lainnya menjadikan kawasan ini unik secara global, Menurut sebuah penelitian tahun 2019.

Misalnya, sebagian besar sumber daya panas bumi di Indonesia – suatu bentuk energi yang bersih dan berlimpah – terletak di kawasan hutan lindung, sehingga menimbulkan pertanyaan kompleks mengenai pertukarannya.

Namun, banyak komunitas penghuni hutan di Indonesia yang beralih ke penebangan hutan karena tekanan biaya hidup yang lebih besar dibandingkan pertumbuhan ekonomi berbasis uang tunai. Komunitas-komunitas terpencil ini seringkali menghadapi tekanan ekonomi individual, seperti tingginya biaya bahan bakar yang disebabkan oleh jarak dari layanan publik.

Hal ini menimbulkan tantangan bagi pemerintah daerah yang bertanggung jawab untuk meningkatkan standar hidup sekaligus memastikan perlindungan lingkungan. Seringkali organisasi nirlaba kecil namun berdedikasi yang memasuki ruang tersebut dengan ide-ide inovatif untuk mendorong pembangunan ekonomi, seperti inisiatif agroforestri atau ekowisata.

READ  Gempa sedang hingga 4,7 88 km barat Dopelo, Indonesia larut malam / Volcano Discovery

Sejak tahun 2020, Katahati mendampingi Samar Kilang dalam memasarkan hasil hutan non kayu yang dihasilkan oleh perempuan masyarakat.

“Kami juga mendukung kegiatan pemuda Samar Gilang yang ingin memperbaiki lingkungan,” kata juru bicara Katahati Kat Guri Dalila.

Pada suatu hari yang mendung di bulan Mei, Alif dan tiga temannya memandu empat perahu yang dibangun oleh masyarakat Samar Gilang. Pengunjung yang mengenakan jaket pelampung berwarna oranye duduk di kursi lipat dan memandang ke hutan yang menjulang tinggi di tepi Sungai Kala Meria.

“Para tamu kami suguhi adrenalin dan pemandangan sungai yang indah,” kata Alif.

Lanskap di sekitar Samar Kilang harus tetap utuh untuk menjamin keberlanjutan perusahaan di masa depan.

“Dengan adanya lingkungan, kiranya hutan terlindungi dan masyarakat akan menjaga hutan,” kata Dalila Mongabe kepada Indonesia. “Ekosistem sangat bergantung pada pengelolaan sungai dan hutan.”

Gambar Spanduk: Arung jeram bambu merupakan kegiatan di tepi sungai Cala Maria sambil menikmati keindahan alam. Foto oleh Junaidi Hanafiah/Mongabay Indonesia.

Kisah ini dilaporkan dan pertama kali diterbitkan oleh tim Mongabay di Indonesia Di Sini pada kita situs indonesia pada tanggal 3 Juni 2024.

Untuk pertama kalinya, pemerintah Indonesia mengakui hutan leluhur di Aceh – namun hanya sedikit

Mengutip:

miskin, ee, kasta, ay. IM, Imron, MA, & Kelly, M. J. (2019). Jalan Menuju Deforestasi: Dampak Marginal pada Ekosistem Lokal di Sumatera, Indonesia. PLOS SATU, 14(7), e0217540. doi:10.1371/jurnal.pone.0217540

Pengembangan Masyarakat, Konservasi, Kebudayaan, Ekowisata, Lingkungan Hidup, Hutan, Komunitas Adat, Budaya Adat, Masyarakat Adat, Sungai, Masyarakat Adat, Perjalanan, Hutan Tropis

Aceh, Asia, Indonesia, Asia Tenggara, Sumatera

Mencetak