Juli 30, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Dari Jazz hingga Mozart, anak muda Indonesia meniupkan kehidupan baru ke dalam instrumen dengan senar berusia berabad-abad

Jakarta: Jari-jari Seto Noviandoro bersandar pada senar alat musik Indonesia, sementara tangan kanannya menggerakkan busur ke depan dan ke belakang.

Meskipun suaranya khas, bahkan di Jakarta, tempat alat musik itu berasal berabad-abad yang lalu, nama rebab dua senar tidak diketahui banyak orang. Bahkan mereka yang tahu cara membaca alat musik itu jarang.

Noviandoro yang berusia 23 tahun telah memamerkan bakat Kongo-nya di Instagram dan YouTube selama lima tahun terakhir, menciptakan interpretasinya sendiri tentang apa pun mulai dari lagu pop kontemporer hingga peningkatan jazz dan March Turki Mozart.

Musisi juga mengupdate lagu-lagu tradisional Betawi, mengaransemen ulang dengan ketukan modern dan menampilkannya menggunakan instrumen kontemporer seperti Kongahian dan keyboard dan bass elektrik.

“Orang-orang berpikir alat tradisional tidak relevan dengan masa lalu dan masa kini. Saya ingin menggunakan media sosial untuk memperkenalkan Kongahian kembali ke masyarakat, sehingga orang akan tahu bahwa ada alat yang disebut Petawi (komunitas) Kongahian,” kata Novandoro kepada CNA.

“Saya membuat orang tertarik dengan membaca lagu-lagu hit hari ini. Orang-orang tertarik dan merasa bahwa alat ini cocok untuk semua jenis. Pada akhirnya, mereka akan ingin tahu lebih banyak tentang alat tersebut, apa itu, dan dari mana asalnya. ”

Usahanya segera menarik musisi, artis dan produser berbakat seperti pemain jazz Topi Ario Hudomo dan komposer pemula Eka Gustivana, yang ia undang untuk berkolaborasi di panggung dan rekaman.

Bakat alami

Meskipun ayahnya adalah seorang camellian (musisi ensemble) tradisional Jawa, Novandoro mengatakan bahwa dia tidak pernah menunjukkan minat yang nyata untuk menjadi seorang musisi sejak kecil.

READ  Send Nuts: Produsen kondom Indonesia Indomi Mai Goreng membuat kondom yang enak

“Satu-satunya alasan saya bergabung dengan jurusan musik tradisional di sekolah kejuruan saya adalah karena standar saya tidak cukup baik untuk sekolah menengah reguler dan jurusan lain di sekolah,” katanya.

SMK Pariwisata No. 57 di Jakarta Selatan membuka jurusan baru musik tradisional pada saat lulus dari SMP pada tahun 2012. Tidak banyak yang tertarik dengan proyek baru, yang kemudian dengan mudah diterima oleh pemain berusia 14 tahun itu.

“Volume pertama kelas saya. Program ini sangat baru dan kami tidak memiliki guru sampai hari keempat sekolah,” kenangnya.

Baca: Desainer grafis pecinta heavy metal membuat situs web redistribusi kekayaan untuk membantu masyarakat Indonesia yang terkena dampak COVID-19

Sekolah akhirnya membawa Firman Jalot, putra maestro musik multi-instrumental Pettah Jolly Jalot, yang menjabat sebagai salah satu guru pertama proyek tersebut.

Hal pertama yang dilakukan Firman di kelas Noviandoro adalah menampilkan alat musik sederhana dari kayu sepanjang 60 cm, dengan kotak suara yang terbuat dari batok kelapa kering yang dililitkan pada kulit kambing di salah satu ujungnya, dan paruh tala lainnya. Busur melengkung secara permanen terjepit di antara dua senar alat.

Seperti kebanyakan orang di Jakarta, Novandoro belum pernah melihat alat musik seperti itu secara langsung dan akan membacanya. Sebagian besar siswa di kelasnya bahkan tidak mengetahui nama alat musik tersebut.

“Guru saya berdiri di depan kelas dan mulai memainkan alat musik itu di pinggang. Itu membuat suara yang paling indah dan lembut yang pernah saya dengar dalam hidup saya. Saya langsung ketagihan,” ujarnya.

Seto Noviandoro secara teratur mengunggah video menggunakan Kongahian untuk memainkan tidak hanya musik tradisional Pettah tetapi juga lagu pop dan peningkatan jazz. (Foto: Nivel Reida)

Noviandoro terbukti memiliki bakat alami. Gurunya, Firman, sangat terkesan dengan muridnya sehingga setahun kemudian ia mulai membawa Noviandoro untuk tampil sebagai musisi cadangan.

Freeman memperkenalkan Noviandoro kepada veteran jazz Duviki Dharmavan, yang pada saat itu ingin berkolaborasi dengan musisi tradisional untuk festival jazz besar.

Baca: Di Lalu Lintas Jakarta, Relawan Sepeda Motor Bantu Anyam Ambulans Lewati Kemacetan

“Selama latihan, saya diminta untuk meningkatkan solo Kongahian. Aku tidak tahu apa yang harus dilakukan. Saya baru setahun belajar Kongahiyan,” ujarnya, dan akhirnya Firman masuk menggantikan Noviandoro di grup.

Meski tidak tampil di Jazz Festival, pengalaman tersebut menyadarkannya bahwa Kongahyan adalah alat musik serbaguna yang cocok untuk berbagai genre musik.

“Sebagai seorang musisi saya merasa Anda harus fleksibel dalam beradaptasi dengan perubahan yang terjadi saat Anda terbang, mengingat apa yang dilakukan pemain lain dan bersedia untuk berkembang,” katanya.

Setahun setelah bertemu Dharmavan, ia mendapat kesempatan kedua untuk berkolaborasi dengan pemain jazz dan tampil di konser dan festival besar. Saat ini, Noviandoro bekerja sebagai musisi penuh waktu.

Menjaga bisnis tetap hidup

Tidak ada yang yakin kapan Kongahyan pertama kali ditemukan – beberapa sejarawan percaya itu pertama kali muncul pada abad ke-15, sementara yang lain percaya itu bertahan lama.

Namun, semua orang setuju bahwa Kongahian, bersama dengan saudara kandungnya yang besar dan bersuara rendah, Tehian dan Sukong, dimodelkan setelah Erhu Cina dibawa ke Nusantara oleh para pedagang dari daratan Cina.

(Dikeluarkan oleh) Kongahyan04

Model Kongahyan dianggap mengikuti Erhu, yang dibawa ke Indonesia oleh pedagang Cina berabad-abad yang lalu. (Foto: Nivel Reida)

Erhu juga menjadi inspirasi untuk instrumen lain, Repab, yang ditemukan di masyarakat Sunda dan Jawa di bagian lain Jawa.

Sementara Repop relatif terlindungi dengan baik, hal yang sama tidak dapat dikatakan tentang alat dengan string Petawi.

“Mungkin karena tidak ada yang mengajari mereka. Di Jawa Barat dan Yogyakarta (provinsi), ada sekolah dan lembaga yang didedikasikan untuk melestarikan warisan musik mereka dan mengajarkannya kepada generasi seniman berikutnya. Untuk beberapa alasan, kami tidak memilikinya,” kata Novandoro.

“Jujur, saya sangat iri dengan provinsi lain.”

Baca: ‘Saya Sebaik Manusia’ – Aktivis Aceh Juara Megabona Sanctuary Conservation

Musisi percaya bahwa musik tradisional Jakarta menghadapi situasi ayam dan telur. “Tidak ada yang mengajari orang alat ini karena tidak ada yang tertarik. Tidak ada yang tertarik karena tidak ada yang mengajari mereka tentang itu,” katanya.

Noviandoro ingin mengubah itu melalui media sosial.

“Saya suka menggunakan media sosial untuk mengenalkan Kongahian kembali ke masyarakat, sehingga masyarakat mengetahui alat Kongahian, dan Betawi (masyarakat) memiliki alat yang disebut Kongahyan, Tehian dan Sukong,” katanya.

Noviandoro mengaku melihat banyak orang seusianya mulai tertarik dengan alat tersebut. “Saya tidak ingin mengatakan bahwa ini hanya terjadi karena apa yang saya lakukan di media sosial. Musisi lain bekerja keras untuk mempromosikan Kongahian dengan cara mereka sendiri, ”katanya.

“Saya berharap lebih banyak orang akan memilih Kongahian untuk pertama kalinya. Tidak ada yang akan membuat saya lebih bahagia.”

(Dikeluarkan oleh) Kongahyan05

Fleksibilitas Seto Noviandoro dalam memainkan genre musik yang berbeda dengan orang Kongo telah memberinya kesempatan untuk berkolaborasi dengan musisi, seniman, dan produser berbakat. (Foto: Nivel Reida)

“Saya ingin budaya dan musik Petawi dikenal tidak hanya di Indonesia tetapi juga di dunia internasional. Saya berharap budaya Betawi bisa mendapatkan pengakuan global yang layak. Tapi sebelum itu, kita harus mulai menghargai dan melestarikannya terlebih dahulu.”