April 24, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

‘Cintai olahraga ini dengan hati’ – gadis pantai Indonesia bersemangat tentang masa depan

‘Cintai olahraga ini dengan hati’ – gadis pantai Indonesia bersemangat tentang masa depan

Pada bulan Agustus, Indonesia akan menjadi tuan rumah ANOC World Beach Games edisi kedua di Bali.

Bola tangan pantai adalah salah satu dari 14 olahraga yang akan dipresentasikan pada acara akhir tahun ini di belakang Kejuaraan Bola Tangan Pantai Asia Pria dan Wanita AHF 2023 yang dimainkan di pulau itu bulan lalu.

Sebagai negara tuan rumah, tim putra dan putri Indonesia secara otomatis lolos ke kedua acara tersebut, memberi mereka kesempatan berharga untuk mendapatkan pengalaman berharga dari dan bersaing dengan rival kontinental dan global mereka di dalam dan di luar lapangan.

“Ini tentang melanjutkan warisan Indonesia di mata dunia,” jelas pelatih putri Indonesia Rika Attia kepada ihf.info ketika ditanya apa artinya menjadi tuan rumah acara besar tersebut.

Dan Athiya perlu tahu.

Pada tahun 2008, Bali menjadi tuan rumah edisi pertama Asian Beach Games, yang membuat Indonesia memulai debutnya di panggung bola tangan pantai dunia – dengan Atya di tim putri. Tim wanita muncul kembali di edisi 2010, tetapi mereka tidak berhasil meraih kemenangan di kedua kesempatan tersebut.

Tapi pertunjukannya lebih dari sekadar permainan.

“Kita akan selalu mengingat tahun 2008 karena Indonesia menjadi tuan rumah Asian Coast Games dengan tujuan cepat pulih dari krisis saat itu,” kata Athiya tentang gempa Sulawesi 2018 di Tanah Air.

“Sekarang kembali ke World Beach Games. Indonesia kembali menyelenggarakan game tersebut dengan tujuan menjadikan game sebagai alat pemersatu bangsa, mempercepat pemulihan pascapandemi yang dirasakan di seluruh dunia. Saya mengikuti perkembangan pantai bola tangan. Dari dulu sampai sekarang.”

ANOC World Beach Games mewakili bagian utama dari rencana Komite Olimpiade Indonesia untuk memperkuat upayanya menjadi tuan rumah Olimpiade 2036 di Nusantara, acara olahraga besar lainnya yang berhasil diselenggarakan negara di Asian Games 2018.

READ  Pusat Promosi Perdagangan Indonesia Mengumumkan Pameran Tahunan; Menyoroti dukungan konsisten Arab Saudi

Sekarang, dua tim bola tangan pantai mereka bersiap untuk pertandingan lain di kandang sendiri.

“Kamp pelatihan kami dimulai pada bulan Mei,” jelas Athiya. “Mencari pemain terbaik di Indonesia memang tidak mudah karena Indonesia begitu luas dan memiliki banyak wilayah yang jauh, sehingga kompetisinya sedikit, tapi kami berusaha mengumpulkan pemain terbaik di negara kita.

“Perjalanan kita luar biasa, tapi kita juga tahu bahwa kita telah melalui pandemi covid di seluruh dunia. Sekarang kita harus bersiap sebagai tuan rumah dan bekerja keras melawan semua negara lain; ini luar biasa. [for us]. Kami sedang berlatih tetapi kami menyadari bahwa kapasitas kami masih kurang dari negara lain.

Namun setiap perjalanan memiliki tahapan, dan ketika Indonesia pertama kali tampil di Kejuaraan Bola Tangan Pantai Wanita Asia bulan lalu, Athiya dan timnya sedang menempuh jalan mereka sendiri.

Ini adalah pertandingan pertama melawan Hong Kong dengan skor 2-0. Itu memastikan perunggu dalam acara empat tim yang dimenangkan oleh pembangkit tenaga listrik kontinental Vietnam, di depan Filipina, sementara Indonesia melakukan pertandingan pembukaan mereka dalam adu penalti.

“Pertandingan pertama kami melawan Filipina adalah pertandingan yang sangat bagus,” katanya dalam pertandingan tersebut saat mereka memenangkan set pertama 17:16, kalah di set kedua 12:14, dan akhirnya kalah dalam adu penalti 4:9.

“Kami tidak ingin kehilangan cita rasa kemenangan setelah melihat tim putra memenangkan pertandingan pembuka di hari pertama (menang 2-1 atas China). Kami sangat bersemangat dan percaya diri bisa meraih kemenangan itu. Kami tergelincir. sedikit di detik-detik terakhir melawan tim Filipina yang kuat.

“Tim Vietnam luar biasa,” tambah Atia soal kualitas yang mereka hadapi di kandang sendiri bulan lalu. “Mereka adalah tim yang sudah lama berlatih dan memiliki teknik yang sangat sempurna. Mereka sangat disiplin dalam bertahan dan sangat kompak dalam menyerang. Mereka bermain dengan sangat nyaman, menarik dan indah di setiap pertandingan.

READ  Abu vulkanik memaksa penutupan bandara dan evakuasi di Sumatera Barat, Indonesia

“Kami adalah teman dekat, dan saya sering mendiskusikannya dengan para pemain kami saat sarapan atau makan malam, tetapi sebagai tim wanita muda tanpa banyak pengalaman, kami memiliki semangat dan kepercayaan diri, dan semangat luar biasa dari penonton yang telah mendukung kami. Setiap pertandingan .”

Pelatih bola tangan Denmark Toni Kjer, yang membantu mengawasi tim putra dan putri di Kejuaraan Kontinental, mulai bermain bola tangan pada usia sembilan tahun di Thisted, Denmark, dan kemudian mulai melatih pada usia 15 tahun.

Dan bola tangan telah memungkinkan dia untuk memulai perjalanan yang luar biasa. Seorang pelatih bola voli dalam ruangan di Denmark selama bertahun-tahun, dia telah mengawasi tim di Kepulauan Faroe dan Norwegia, dan telah melatih tim nasional wanita Thailand dan tim pria dan wanita Kenya serta pilihan junior pria mereka.

Sebagai siswa pertukaran di Ghana pada pertengahan 1980-an, dia bekerja dengan Asosiasi Bola Tangan untuk menyiapkan kurikulum bagi siswa dan bekerja dengan pelatih di Argentina dan Greenland, dan di Singapura pada pertengahan 2010-an.

Dengan bola tangan pantai, dia bekerja di Denmark dan Norwegia di level klub hingga 1996 selama musim panas Eropa dan sekarang berada di Indonesia 26 tahun kemudian.

“Tur bola tangan pantai Denmark dimulai pada tahun 1996 dan kami naik kereta,” Kjaer menjelaskan kepada ihf.info tentang perjalanan bola tangan yang luar biasa.

Jauh kemudian, pada Oktober 2022, saya bekerja sebagai pelatih dalam ruangan di Jawa Tengah, Indonesia, tetapi dengan tim bola tangan pantai kecil. Kemudian saya mendapat undangan untuk bergabung dengan tim Indonesia.
Kejuaraan Bola Tangan Pantai Federasi Bola Tangan Asia Tenggara 2022
https://www.ihf.info/media-center/news/thailands-men-and-women-dominate-home-sand-south-east-asian-beach-champs Dan, untungnya, mereka juga ingin saya kembali . . Untuk Kejuaraan Asia dan World Beach Games.”

READ  Kepercayaan Diri Shin Tae-yong Bantu Timnas Indonesia U-23 Bidik Piala Asia U-23 2024

Pertumbuhan dari waktu ke waktu dan hanya dalam 15 tahun, olahraga di Indonesia telah tumbuh secara eksponensial, tetapi ada banyak kompetisi di depan mata, termasuk Pesta Olahraga Asia Tenggara 2025 di Thailand pada bulan Desember.

“Handball sudah dikenal di Indonesia sejak tahun 2008 dan mulai berkembang dengan baik setiap tahun mengikuti perkembangan Kejuaraan Asia Tenggara, Asia dan Dunia,” jelasnya.

“Di Indonesia, sosialisasi bola tangan dimulai dari dunia akademik, kemudian kompetisi antar sekolah, kemudian berlanjut ke kompetisi nasional. Akan dikembangkan untuk mencari pemain nasional di setiap sekolah dan daerah sesuai usia dan event. Diikuti.”

Athiya dan para pemainnya akan memiliki banyak kerja keras dan latihan antara sekarang dan Agustus, tetapi itu tidak menghentikannya untuk berpikir tentang apa yang akan terjadi di masa depan.

“Saya memiliki impian yang berbeda untuk permainan ini,” katanya.

“Sebagai atlet putri, cita-cita saya adalah menjaga timnas putri Indonesia tetap mengikuti kompetisi internasional dan dunia. Sebagai pelatih, cita-cita saya adalah terus melatih atlet-atlet terbaik saya dengan sepenuh hati. Dan sebagai seorang ibu, melalui kerja keras dan bola tangan. , cita-cita saya adalah melanjutkan olahraga ini, untuk terus mencintai anak-anak saya yang mengajari saya untuk mencintai dengan hati dan bermain dengan gembira.

“Saya berharap semua mimpi ini dapat terwujud dengan dukungan pemerintah (Indonesia), dan kami mengharapkan dukungan dan bantuan untuk kami sebagai negara berkembang, dan membantu kami mengembangkan olahraga bola tangan dengan baik di negara kami.”

Foto: Konfederasi Bola Voli Asia