April 12, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Calon presiden Indonesia berencana untuk menentang hasil resmi pemilu di tengah tuduhan penipuan

JAKARTA (AP) — Kubu dua calon presiden Indonesia yang tampaknya kalah dalam pemilu bulan lalu mengatakan kemarin bahwa mereka berencana untuk menggugat hasil resmi di Mahkamah Konstitusi dengan tuduhan penipuan yang meluas.

Masyarakat Indonesia pada tanggal 14 Februari melakukan pemungutan suara untuk memilih pengganti Presiden Joko Widodo, yang akan menjalani masa jabatannya yang kedua dan terakhir. Pemilu ini merupakan pertarungan tiga arah antara Menteri Pertahanan saat ini, Prabowo Subianto, dan dua mantan gubernur provinsi, Anees Baswedan dan Kanchar Pranovo.

Subianto adalah mantan jenderal yang terkait dengan pelanggaran hak asasi manusia di masa lalu dan mendapat dukungan diam-diam dari presiden saat ini, karena putra Widodo mencalonkan diri sebagai wakil presiden Subianto.

Subianto mengklaim kemenangan pada hari pemilu setelah penghitungan tidak resmi menunjukkan dia menang dengan hampir 60 persen suara.

Hingga Kamis, KPU resmi memperoleh 78 persen suara, dengan Subianto 58,82 persen, Basvedan 24,50 persen, dan Pranovo 16,68 persen. Basvedan dan Pranovo menolak untuk menyetujuinya dan menuduhnya melakukan kecurangan dalam pemilu.

Seorang petugas pemilu mengadakan pemungutan suara di Jakarta, Indonesia. Foto: A.P

Proses penghitungan suara resmi, yang panjang dan melelahkan, dapat memakan waktu hingga 35 hari – waktu maksimum yang diperbolehkan oleh Undang-Undang Pemilu – dan Komisi Pemilihan Umum diperkirakan akan mengumumkan pemenang resminya pada tanggal 20 Maret.

“Saya sekarang sedang mempersiapkan petisi untuk diajukan ke Mahkamah Konstitusi,” kata Dotung Mulya Lubis, pengacara terkemuka yang mewakili Branovo dan rekannya Mohamed Mahfoud. “Ini adalah satu-satunya jalan hukum untuk menyelesaikan perselisihan pemilu dan kami memerlukan banyak saksi dan ahli untuk memberikan kesaksian.”

Lupis mengatakan ada penyimpangan pemilu sebelum, selama dan setelah pemilu, namun mencatat bahwa kelompoknya mengalami kesulitan dalam memberikan kesaksian di pengadilan, dengan alasan adanya intimidasi dari para pejabat. Ia mengakui bahwa akan sulit untuk berhasil menantang hasil pemilu dengan margin kemenangan sebesar itu.

READ  Industri EV China yang sedang berkembang mengubah Indonesia menjadi lebih buruk

“Tidak mungkin bisa dibuktikan, jadi kalau kita bicara sengketa pemilu, yang kita bicarakan bukan hanya hasil pemilu, tapi proses pemilu sebelum pemilu. kata Lupis kepada wartawan asing pada konferensi pers kemarin.

Dia mengatakan putra Widodo, Gibran Rakabuming Raqqa, juga mengalami pelecehan. Mahkamah Konstitusi mengesampingkan batasan usia minimal 40 tahun bagi calon pencalonan Raka yang berusia 37 tahun.

Ketua Mahkamah Agung saat ini adalah saudara ipar Widodo dan dipecat oleh komite etik karena gagal mengundurkan diri dan melakukan perubahan pada menit-menit terakhir terhadap persyaratan pencalonan pemilu. Tim sukses Baswedan dan cawapresnya, Muhaimin Iskandar, menyatakan akan mengajukan perkara ke Mahkamah Konstitusi ketika masa pendaftaran sengketa pemilu yang berlangsung selama tiga hari dibuka, sehari setelah pemenang diumumkan.