Maret 1, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Bisakah Indonesia’s Just Energy Transition Partnership (JETP) berhasil?

Bisakah Indonesia’s Just Energy Transition Partnership (JETP) berhasil?

Jika Indonesia menggunakan kelebihannya dan menyerukan kemauan politik untuk transisi konkret dari batu bara, transisi yang lebih hijau dan lebih adil berada dalam genggamannya.

Meninggalkan batu bara adalah kunci tujuan dekarbonisasi Indonesia: setelah deforestasi, batu bara adalah penyumbang emisi gas rumah kaca terbesar kedua. Menurut Badan Energi Internasional, Indonesia memproduksi lebih dari 60 persen listriknya dengan membakar batu bara. Akuntansi 200 MtCO2 (setara metrik ton karbon dioksida) – sekitar 80 persen emisi pembangkit listrik. Sudah saatnya prakarsa global muncul untuk membantu memecahkan masalah batu bara yang mengerikan di negara ini.

Kemitraan Transisi Energi Adil (JETP) diumumkan pada 26Th Konferensi Para Pihak (COP26) adalah mekanisme pembiayaan yang disediakan oleh negara maju untuk membantu negara berkembang yang bergantung pada batu bara mewujudkan transisi energi. Hingga saat ini, Afrika Selatan, Indonesia, dan Vietnam masing-masing telah berkomitmen sebesar US$8,5 miliar, US$20 miliar, dan US$15,5 miliar, dalam pembiayaan yang mencakup pinjaman lunak dan berbasis pasar, hibah, jaminan, dan investasi oleh perusahaan publik dan swasta. . Intinya, Indonesia, the Penghasil batubara terbesar ketiga Di dunia, JETP mendapatkan bagian terbesar dari tas tersebut. Pada bulan Februari, Sekretariat JETP Indonesia hadir mempersiapkan Di Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (Kementerian ESDM) mengkoordinasikan pemangku kepentingan dan mengkoordinasikan pengembangan proyek JETP dengan dukungan dari Asian Development Bank.

Saat beroperasi sebagai model baru pendanaan iklim, JETP menuai kritik. Hanya sedikit yang mengkhawatirkan kesediaan negara penerima untuk mengirimkan Jalur yang ditentukan sendiriHirarki Batubara s. Adapun Afrika Selatan, banyak yang mengangkat masalah ini Konservasi Energi. Afrika Selatan mengalami pemadaman listrik dan pemadaman harian, dan beralih ke sumber energi baru lebih sulit daripada menjalankan pembangkit listrik tenaga batu bara yang ada. Selain itu, industri batu bara 200.000 pekerja dipekerjakan, kira-kira setara dengan 1 persen pekerjaan formal Afrika Selatan. Di Indonesia, batu bara merupakan kekuatan ekonomi – ekspor batu bara berencana mencapai 465 juta ton (Mt) pada tahun 2023 dengan harga US$70-78/Mt. Bahkan bisnis berkontribusi Puluhan crores dalam penerimaan negara bukan pajak.

Meski dikritik, antusiasme transisi energi Indonesia tetap tinggi.

Di Indonesia, kekhawatiran tentang implementasi JETP terutama adalah jadwal dan kejelasan tentang bagaimana menghentikan penggunaan batu bara untuk pembangkit listrik secara bertahap. Meski negara segera berjanji untuk menghentikan pembangunan pembangkit listrik berbahan bakar batu bara baru setelah pengumuman JETP pada 2023, Indonesia akan tetap melaksanakan 117 bangunan Pembangkit listrik tenaga batu bara baru sudah dalam proses. Juga, tidak ada komitmen yang terlibat Pemutusan apa yang disebut tanaman penangkaran atau pembangkit listrik berbahan bakar batu bara yang tidak terhubung ke jaringan tetapi digunakan untuk pembangkit listrik. Berdasarkan kebijakan saat ini, batubara diperkirakan masih mendominasi bauran energi Indonesia Juga pilih Emisi karbon dalam beberapa dekade mendatang.

READ  Masalah dengan rencana Indonesia untuk menarik 'pengembara digital' - Duta Besar

Meski dikritik, antusiasme transisi energi Indonesia tetap tinggi. Berbeda dengan Afrika Selatan yang masih berjuang dengan ketahanan energi, Indonesia memiliki prospek energi yang lebih baik. Perusahan Listrik Negara (PLN), perusahaan milik negara yang memonopoli pasokan listrik, terancam produksinya. Kekuatan lebih dari yang dibutuhkan Karena pertumbuhan permintaan melambat, pembangunan pabrik baru tersebut sedang berlangsung. Oleh karena itu, Indonesia berencana mengekspor sebagian listriknya ke negara tetangga, mengidentifikasi pusat permintaan ekonomi baru, dan meningkatkan jaringan transmisi dan distribusi. Keamanan pasokan energinya harus memberi Indonesia jalan untuk bereksperimen dengan kebijakan energi terbarukan untuk menggantikan batubara.

Faktor lain yang menjanjikan adalah pentingnya JETP untuk ambisi iklim Indonesia secara keseluruhan. Perkembangan besar dalam format target nol bersih dan Penyerahan Dia Strategi Jangka Panjang untuk Rendah Karbon dan Ketahanan Iklim 2050 (LTS-LCCR) terjadi sesaat sebelum COP26. LDS-LCCR berkomitmen untuk mencapai puncak gas rumah kaca pada tahun 2030 dan menguraikan skenario rendah karbon untuk berbagai sektor. Mengingat kontribusi besar sektor listrik terhadap emisi (Akuntansi Untuk 13,1 persen emisi pada tahun 2019, JETP sangat penting bagi akses Indonesia ke pembiayaan iklim yang sangat dibutuhkan. Padahal, JETP selaras dengan rencana jangka panjang Indonesia: salah satunya Kiriman Emisi sektor listrik yang memuncak pada tahun 2030 merupakan tonggak sejarah dalam skenario rendah karbon LTS-LCCR. Penyelarasan dengan rencana jangka panjang Indonesia dan kemauan politik tingkat tinggi menjadi pertanda baik bagi kesuksesan JETP pada akhirnya.

Indonesia juga kaya akan sumber energi alternatif seperti panas bumi, matahari, pembangkit listrik tenaga air dan angin. Alternatif-alternatif ini kurang dieksplorasi karena modal investasi yang diperlukan untuk mengadopsinya tinggi. Membuka kunci investasi swasta membutuhkan insentif pemerintah dan peluang yang jelas untuk mendapatkan keuntungan finansial yang menarik. Untuk ini, Peraturan Energi Baru dan Energi Terbarukan (RUU EBT) Diharapkan dapat diluncurkan tahun ini untuk memberikan kepastian hukum bagi peningkatan penggunaan sumber energi terbarukan. Kementerian ESDM melalui RUU EBT bertujuan untuk menghilangkan red tape berupa aturan yang tumpang tindih untuk proyek-proyek energi terbarukan seperti izin usaha, izin lokasi dan analisis dampak sosial dan lingkungan yang dibutuhkan oleh berbagai instansi pemerintah.

READ  Ahsan dari Indonesia meninggalkan pengadilan, tetapi bukan tanpa satu sentuhan terakhir

Terakhir, JETP merupakan peluang berharga bagi Indonesia untuk menggunakan diplomasi iklimnya. Konflik seperti ini membuat banyak pihak meragukan reputasi Indonesia dalam diplomasi lingkungan internasional. keberatan Terhadap embargo minyak sawit UE dan domestik Kontroversi Omnibus Act, dll., telah banyak dikritik karena membatasi perlindungan lingkungan. Selain meluncurkan JETP sebagai ketua G20 pada tahun 2022, Indonesia telah mencoba mengembangkan citra keberlanjutan dari pengiriman. Kendaraan listrik roda dua Peserta dan penghijauan Plaza tolA Wisata Para pemimpin dunia menanam pohon bakau di Taman Hutan Nakura Rai. Meskipun jelas merupakan bagian dari pertunjukan diplomatik, isyarat ini berbicara tentang keinginan Indonesia untuk membalikkan persepsi negatif tentang jejak lingkungan dan iklimnya.

Analisis di atas menunjukkan bahwa Indonesia mungkin memiliki kondisi yang memungkinkan untuk memotong batubara dari bauran energinya, tetapi penerapannya akan tetap menantang. Ke depan, negara maju harus berjanji untuk memberikan mekanisme pembiayaan yang jelas dan menarik, terutama dengan menawarkan tingkat bunga yang lebih baik kepada pemegang saham Indonesia daripada pinjaman komersial. Indonesia perlu menunjukkan bahwa jalan menuju penghapusan batu bara secara bertahap dapat dicapai dengan memberlakukan undang-undang energi terbarukan yang kuat dan melakukan investasi yang lebih signifikan.

2023/131