April 25, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Berita bahwa Indonesia telah menandatangani nota kesepahaman untuk kemungkinan 24 jet tempur F-15EX

Berita bahwa Indonesia telah menandatangani nota kesepahaman untuk kemungkinan 24 jet tempur F-15EX

Indonesia telah menandatangani nota kesepahaman untuk pembelian 24 jet tempur Boeing F-15EX selama kunjungan Menteri Pertahanan Prabowo Subianto ke AS.

MOU ditandatangani di pabrik Boeing St. Louis, yang memproduksi F-15 dan jet tempur lainnya, kata badan pesawat tersebut.

Wakil Marsekal Udara Yusuf Jouhari, kepala Badan Fasilitas Pertahanan Indonesia, dan Mark Sears, wakil presiden dan manajer umum Boeing Fighters, menandatangani perjanjian tersebut setelah delegasi Indonesia mengunjungi pabrik tersebut.

“Kami dengan senang hati mengumumkan komitmen kami untuk memperoleh kemampuan tempur F-15EX yang sangat penting bagi Indonesia,” kata Subianto. “Pesawat tempur canggih ini akan melindungi dan membela negara kita dengan kemampuannya yang canggih.”

Kesimpulan dari perjanjian ini tetap tunduk pada restu dari pemerintah AS. Pada Februari 2022, Badan Kerjasama Pertahanan (DSCA) pemerintah AS mengumumkan bahwa mereka telah menyetujui kontrak Penjualan Militer Asing (FMS) senilai $13,9 miliar untuk memasok Indonesia dengan 36 Boeing F-15ID, berdasarkan F-15EX. Layanan Angkatan Udara AS.

Namun, pernyataan Boeing pada MOU F-15EX mengacu pada pesawat tempur Indonesia sebagai “F-15IDN,” yang bertentangan dengan penunjukan “F-15ID” yang diberikan sebelumnya.

Jumlah pasti yang akan diperoleh juga tampaknya tidak pasti, dengan Boeing mengatakan bahwa MoU tersebut mencakup 24 pesawat.

“Kami telah menginvestasikan keahlian selama bertahun-tahun untuk meningkatkan kemampuan F-15EX,” kata Sears.

“Tidak ada pesawat tempur lain di dunia seperti F-15, dan platform ini akan menempatkan Indonesia di garis depan kemampuan dominasi udara. Boeing siap mendukung inisiatif ini dan merupakan mitra yang berkomitmen kepada pemerintah AS dalam memajukan tujuan keamanan internasional dengan sekutu dan mitra di seluruh dunia.”

Menteri Prabowo-F-15

Paket akhir mungkin melibatkan partisipasi industri Indonesia. Pada November 2022, Boeing dan Dirgantara Indonesia menandatangani nota kesepahaman untuk mengeksplorasi area di mana kedua perusahaan dapat bekerja sama jika penjualan F-15EX selesai. Secara tradisional, Dirgantara Indonesia (juga dikenal sebagai PTDI) telah disejajarkan dengan saingan Boeing di Eropa, Airbus.

READ  18 tewas, 5 hilang setelah banjir dan tanah longsor di Indonesia

Paket FMS asli termasuk mesin GE Aviation F100 atau Pratt & Whitney F110, Raytheon Intelligence & Space AN/APG-82(v)1 radar active electronically scanned array, dan berbagai peralatan dan layanan.

MoU F-15EX hadir di tengah rekapitalisasi angkatan udara Indonesia. Pada 10 Agustus, Indonesia mengeksekusi pesanan jet tempur Dassault Aviation Rafale berikutnya, meningkatkan kontrak Rafale negara Asia Tenggara menjadi 18 unit menjadi 24 pesawat.

Beberapa jam sebelum pengumuman batch F-15EX FMS asli pada Februari 2022, Jakarta menandatangani komitmen untuk 42 Rafale.