Juli 19, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Bagaimana Kartu Debit Membantu Masyarakat Miskin Indonesia Mendapat Lebih Banyak Makanan |  Berita MIT

Bagaimana Kartu Debit Membantu Masyarakat Miskin Indonesia Mendapat Lebih Banyak Makanan | Berita MIT

Selama bertahun-tahun, program bantuan pangan pemerintah Indonesia mengirimkan karung beras ke desa-desa, di mana para pemimpin setempat harus membagikannya kepada orang miskin setiap bulan. Namun mulai sekitar lima tahun lalu, Indonesia mengubah itu. Alih-alih kantong beras, orang miskin dikirimi kartu debit untuk membeli makanan yang setara di toko-toko lokal.

Menjadi digital berdampak besar: Jutaan orang Indonesia yang mengikuti program ini mulai mendapatkan sebagian besar makanan yang mereka butuhkan 81 persen dari waktu, menurut sebuah penelitian yang dipimpin oleh para ekonom MIT. Di bawah sistem lama, sebaliknya, orang menerima makanan yang diinginkan hanya 24 persen dari waktu, sebagian besar karena porsi nasi didistribusikan secara lokal kepada banyak orang yang tidak secara resmi memenuhi syarat untuk program tersebut. Kartu debit memberi orang miskin kemampuan untuk membeli makanan sendiri daripada mengandalkan pemerintah untuk menyediakan beras.

“Apa yang dilakukan program ini secara efektif adalah mulai dari membagikan kantong makanan menjadi memberi Anda kartu debit digital dengan nama Anda di atasnya, sehingga orang mendapatkan jumlah penuh yang menjadi hak mereka,” kata Benjamin Olken, seorang ekonom MIT. Rekan penulis makalah baru yang menjelaskan hasil penelitian. “Itulah dampak besar dari peralihan tersebut, yang mengarah pada pengurangan kemiskinan secara substansial.”

Faktanya, saat penelitian dimulai, untuk 15 persen rumah tangga termiskin, peralihan ke kartu debit mengurangi tingkat kemiskinan secara keseluruhan sebesar 20 persen. Para peneliti menemukan ini dengan melakukan uji coba terkontrol secara acak membandingkan hasil metode yang berbeda sementara pemerintah menerapkan program baru secara bertahap.

“Ternyata efeknya sangat besar,” kata Abhijit Banerjee, seorang ekonom MIT dan rekan penulis makalah lainnya. “Itulah keuntungan melakukan uji coba terkontrol secara acak daripada duduk berspekulasi tentang kemungkinan hasil.”

READ  Pemberontak di Papua Indonesia menyerukan mediasi PBB atas video penyanderaan NZ

kertas,”Voucher makanan elektronik: bukti dari percobaan skala di IndonesiaDiterbitkan dalam edisi terbaru dari Tinjauan Ekonomi Amerika.

Penulisnya termasuk Banerjee, Profesor Ekonomi Internasional Ford Foundation di MIT dan salah satu pendiri Laboratorium Aksi Kemiskinan Abdul Latif Jameel (J-PAL) MIT; Rema Hanna PhD ’05, Profesor Olken di Harvard Kennedy School dan Direktur Ilmiah J-PAL Asia Tenggara, Jane Berkowitz Carlton dan Profesor Mikroekonomi Dennis William Carlton di MIT dan Direktur J-PAL; Elan Satriavan, ekonom di Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta, Indonesia, dan ketua Kelompok Kerja Kebijakan Tim Nasional Penanggulangan Kemiskinan (TNP2K), sebuah lembaga pemerintah Indonesia; dan Sudarno Sumarto, peneliti senior di SMERU Research Institute di Jakarta, Indonesia dan penasihat kebijakan di TNP2K.

Indonesia membentuk program bantuan pangan yang disebut Rastra. Sebelum perubahan terbaru, pada tahun 1998, ditargetkan sekitar 15 juta rumah tangga. Sebelum beralih, keluarga tersebut harus mendapatkan satu beras 10 kg sebulan, atau 6,5 persen dari pendapatan mereka untuk naik di atas garis kemiskinan.

Namun, karena beras sering masuk ke keluarga yang relatif mampu, pada tahun 2017 pemerintah Indonesia memutuskan untuk mencoba sistem kartu debit. Orang dapat menggunakan kartunya untuk membeli beras dan telur di toko terdekat, dengan harga yang sesuai untuk 10kg karung beras.

Pada saat peluncuran program baru, pemerintah Indonesia secara acak memilih 42 kabupaten dari 105 daerah untuk menerima program tersebut pada tahun 2018, setahun sebelum kabupaten lainnya dipindahkan. Ini menciptakan eksperimen dunia nyata, karena hasil simultan dari sistem baru dan lama dapat dibandingkan dalam kondisi yang serupa. Pihak berwenang Indonesia sendiri mengakui bahwa hal ini menciptakan potensi studi yang ketat dan mendekati para sarjana tentang hal itu.

READ  Popok bayi dan dewasa menampilkan kualitas premium di Bazaar KBRI di PHL

“Mereka menyadari bahwa peluncuran bertahap seperti itu merupakan peluang untuk menciptakan keacakan dalam rancangan kebijakan,” kata Olkan. Semua rekan penulis telah melakukan penelitian lapangan yang luas di bidang ekonomi pembangunan di Indonesia; Banerjee, Hanna, Olken, dan Sumerto telah berkolaborasi dalam beberapa penelitian sebelumnya, termasuk makalah tahun 2018 dan 2019 tentang distribusi pangan pemerintah di Indonesia, dan Satriyavan adalah pakar program pengentasan kemiskinan. J-PAL mendukung uji coba lapangan yang ketat dan evaluasi program pengentasan kemiskinan; Salah satu keuntungan dari hubungan kerja jangka panjang yang telah dibangun oleh para sarjana di Indonesia justru adalah minat pemerintah yang lebih besar dalam evaluasi front-end atas pekerjaannya sendiri.

“Ini adalah cerita yang luar biasa tentang bagaimana para peneliti dan pemerintah dapat bekerja sama untuk membuat evaluasi proyek yang ketat,” tambah Olkan. “Hal ini tidak hanya mencerminkan kepentingan khusus kami dalam proyek ini, tetapi secara lebih luas bagaimana J-PAL bekerja dengan pembuat kebijakan.”

Untuk melakukan studi tersebut, para peneliti bekerja sama dengan otoritas Indonesia untuk menambahkan pertanyaan baru ke dalam survei rumah tangga nasional yang dijalankan pemerintah. Dari sini, para peneliti bisa mendapatkan jawaban tentang efek sebenarnya dari perubahan program, termasuk pemogokan, pada frekuensi makan lengkap rumah tangga, dari 24 persen menjadi 81 persen. Sekitar 97 persen rumah tangga melaporkan konsumsi beras yang lebih tinggi, sementara konsumsi telur sedikit meningkat.

Skema tersebut menghindari potensi jebakan – dengan meningkatkan permintaan beras di daerah pedesaan, skema tersebut juga akan menyebabkan harga yang lebih tinggi. Para sarjana hanya melihat kenaikan harga. Biaya administrasi program juga turun menjadi 2 persen dari 4 persen yang sudah rendah.

READ  Virus Corona terbaru: Kasus baru Indonesia meningkat saat Thailand, Malaysia, dan Australia terkunci

Namun, hasil yang paling signifikan adalah alokasi kartu debit dapat dilaksanakan dengan lebih lancar, tanpa ada masalah dengan kepatuhan program.

“Aturan tetap berlaku,” kata Banerjee, yang berbagi Penghargaan Nobel Ilmu Ekonomi 2019 dengan Esther Duflo dari MIT.

“Teknologi membuat perubahan menjadi sulit,” Olkan mengamati proyek tersebut. “Jika kamu melakukan [preferential distribution] Sedikit lebih sulit, tidak sepadan. Apa yang paling mencolok tentang kertas itu adalah bahwa itu diubah menjadi kepatuhan penuh, dengan sekitar 80 persen orang mendapatkan jumlah penuh yang menjadi hak mereka.

Tentu akan timbul pertanyaan dimana akan dilakukan cutoff program dalam hal siapa saja yang menerima bantuan sembako. Dalam memulai kembali program, beberapa orang yang sedikit di atas garis kelayakan program resmi mungkin telah menerima beras yang bukan milik mereka, dan mereka sekarang mungkin memiliki lebih sedikit makanan daripada sebelumnya.

“Tidak ada penetapan tujuan yang sempurna,” kata Olkan. “Kami menunjukkan di Internet bahwa memusatkan manfaat pada orang miskin sebenarnya mengurangi kemiskinan dan membantu tujuan pemerintah, tetapi berarti orang lain kalah. Jadi pertanyaannya tetap: Bisakah kita meningkatkan penargetan orang untuk mengurangi pengucilan dan memastikan bahwa setiap orang yang paling membutuhkannya mendapat beberapa? Ini bisa menjadi masalah untuk penelitian di masa depan.”

Namun, catatan Olkan, sekarang program kinerja penuh dari pendekatan kartu debit menginformasikan perdebatan tentang tujuan dan keefektifannya. “Saya pikir memahami hasil ini akan membentuk debat kebijakan,” katanya.

Studi ini didukung oleh Pemerintah Australia, Development Innovation Ventures di USAID dan J-PAL Governance Initiative.