April 25, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Awan gelap terbentang seiring meningkatnya emisi Indonesia akibat permintaan pusat data di Asia dan dorongan lepas pantai Singapura

Awan gelap terbentang seiring meningkatnya emisi Indonesia akibat permintaan pusat data di Asia dan dorongan lepas pantai Singapura

Merasakan krisis iklim dan kekhawatiran terhadap kesehatan keluarganya, situasi Dennis muda menjadi rumit. IndonesiaEkonomi digital yang berkembang pesat. Ia khawatir dirinya dan keluarga akan kehilangan kesempatan emas jika memutuskan pindah ke tempat lain.

“Saya tidak tahu apa hal yang benar untuk dilakukan,” katanya.

Jakarta adalah salah satu pusat data center dengan pertumbuhan tercepat di kawasan Asia-Pasifik, nomor dua setelah Melbourne. AustraliaHal ini berdasarkan laporan bersama yang dirilis oleh konsultan properti Knight Frank dan platform penelitian pusat data DC Byte.

Namun para pemerhati lingkungan mempertanyakan apakah terburu-buru melakukan digitalisasi di Indonesia berisiko membahayakan tujuan iklim Indonesia untuk mencapai emisi nol karbon pada tahun 2060.

Ketika pembicaraan dengan Indonesia gagal, Singapura mencari sumber energi ramah lingkungan lainnya

Sementara itu SingapuraPemimpin digital di kawasan ini berupaya untuk mengimbangi tingginya emisi karbon yang dihasilkan oleh pusat datanya di negara-negara tetangga, termasuk Indonesia, dengan tujuan mencapai nol emisi pada satu dekade sebelumnya.

Ekonomi digital Indonesia bernilai US$77 miliar pada tahun lalu dan akan tumbuh lima kali lipat pada tahun 2030, menjadikannya yang terbesar di Asia Tenggara, menurut laporan Google, investor negara Singapura Temasek, dan konsultan Bain & Company.

Secara paralel, permintaan terhadap pusat data untuk memenuhi populasi terbesar keempat di dunia juga meningkat, sehingga menarik investasi dari raksasa teknologi Google, Microsoft, Amazon Web Services, dan Alibaba, pemilik South China Morning Post.

Presiden Indonesia Joko Widodo Mereka telah mengidentifikasi pertumbuhan digitalisasi sebagai prioritas. Namun para pemerhati lingkungan mengatakan bahwa undang-undang yang tidak efektif untuk menghentikan pembangkit listrik tenaga batu bara akan memaksa negara tersebut untuk bergantung pada energi tak terbarukan untuk transformasi digitalnya, sehingga menciptakan dampak buruk terhadap emisi.

Pusat data menyumbang hingga 4 persen emisi gas rumah kaca global pada tahun 2022, menurut laporan konsultan properti JLL.

02:23

Jakarta, ibu kota Indonesia, telah dinyatakan sebagai kota paling tercemar di dunia

Jakarta, ibu kota Indonesia, telah dinyatakan sebagai kota paling tercemar di dunia

Minat dari Singapura

Indonesia memiliki sekitar 94 operator pusat data dengan kapasitas 727,1 megawatt, menurut PLN, perusahaan listrik milik negara di Indonesia. Pemerintah ingin membangun empat pusat data nasional baru pada tahun 2026, masing-masing berkapasitas hingga 40MW, “dengan tujuan mengkonsolidasikan pengoperasian setidaknya 2.700 pusat data pemerintah yang sudah ada”.

Sebuah pusat data berkapasitas 1MW menggunakan listrik yang cukup untuk memberi daya pada 1.000 rumah selama setahun dan membutuhkan setidaknya 26 juta liter air setiap tahunnya untuk mendinginkan server penghasil panasnya.

Singapura menghentikan pembangunan pusat data baru di dalam negeri pada tahun 2019 karena masalah lingkungan dan keterbatasan ruang. Pada tahun 2021, lebih dari 70 fasilitas pusat data di negara kota ini menyumbang 7 persen dari total konsumsi energi.

Larangan pembangunan telah dicabut pada bulan Juli tahun lalu, namun kemampuan untuk memastikan standar keberlanjutan terpenuhi masih terbatas. Sebaliknya, Singapura ingin membangun pusat data di negara tetangga seperti Indonesia dan Malaysia.

Pada tahun 2020, lebih dari 70 fasilitas pusat data di Singapura menyumbang 7 persen dari total konsumsi energi negara kota tersebut. Foto: Reuters

Princeton Digital Group (PDG) yang berbasis di Singapura menawarkan kemampuan kepada perusahaan yang ingin membangun fasilitas di lepas pantai, termasuk Johor Bahru di Malaysia dan Pulau Batam di Indonesia, sekitar 20 km selatan negara kota tersebut.

“Untuk pusat data besar, ketersediaan listrik ramah lingkungan yang terjangkau sangatlah penting,” kata Varun Raghavan, chief operating officer PDG, Asia, melalui email minggu ini.

“[Indonesia] Memiliki sumber daya alam yang melimpah dan potensi besar untuk pengembangan energi terbarukan.

Indonesia memiliki lahan yang cukup untuk membangun pembangkit listrik dan banyak pusat data, dan jumlah ini akan terus bertambah. Ukurannya berarti dapat menyebarkan emisi karbonnya ke wilayah yang luas

Kevin Wee, Refleks Winkelman

Perusahaan ini juga mendapat manfaat dari skala geografisnya yang lebih luas, menurut Kevin Wei, kepala pemasok pemanas industri Asia-Pasifik Reflex Winkelmann, spesialis pusat data yang berbasis di Singapura.

“Indonesia memiliki lahan yang cukup untuk membangun pembangkit listrik dan pusat data tambahan, dan jumlah ini akan terus bertambah. Dengan luasnya negara ini, emisi karbon dapat tersebar ke wilayah yang luas.

“Untuk negara kecil seperti Singapura, yang memiliki terlalu banyak pusat data, konsumsi listrik dan emisi karbon menjadi masalah karena semuanya terkungkung dalam ruang yang kecil,” ujarnya.

Risiko pengiriman

Para pengamat mengatakan ada kekhawatiran nyata bahwa target iklim negara-negara tetangga Singapura dapat dilampaui dengan meringankan tanggung jawab pemerintah kota dalam rantai makanan ekonomi.

“Sangat nyata bahwa perusahaan dan investor mencoba mengalihkan tantangan lingkungan mereka ke negara-negara seperti Indonesia,” kata Putra Adiguna, pakar energi di Institute of Energy Economics and Financial Analysis (IEEFA). “Tidak semua perusahaan memiliki standar yang sama dalam hal keberlanjutan.”

Para pakar energi mengatakan dampak pertumbuhan industri-industri lain di Indonesia, khususnya produksi nikel, dapat dihitung dari tingginya emisi karbon.

Bulan lalu, kawasan bisnis utama Jakarta, Hus Berwaji, dinobatkan sebagai kota paling tercemar di dunia. Foto: A.P

Dalam tiga tahun terakhir, Indonesia telah menandatangani kesepakatan senilai US$15 miliar dengan produsen mobil besar untuk mengubah cadangan nikelnya yang besar menjadi pusat baterai kendaraan listrik. Meskipun ada janji untuk mencapai tujuan iklimnya, Indonesia menyetujui pembangunan pembangkit listrik tenaga batu bara baru untuk mendukung pemrosesan nikel.

“Baik itu Indonesia atau Malaysia, saya rasa yang bisa dilakukan oleh perusahaan-perusahaan ini adalah mengungkapkan dampak lingkungan dari operasi mereka di Singapura dan membandingkannya ketika mereka pergi ke luar negeri,” kata Putra.

Pada tingkat peraturan, skema pelaporan wajib konsumsi energi di Indonesia saat ini hanya berlaku bagi konsumen energi besar dengan jumlah lebih dari 70 GW-jam per tahun.

Namun para ahli mengatakan sebagian besar fasilitas memiliki kebutuhan energi yang sangat kecil sehingga tidak mungkin memetakan konsumsi energi sebenarnya dari masing-masing pusat data.

Indonesia tidak meremehkan Tiongkok dalam rencana hub kendaraan listrik, kata Sandiaga Uno

Raghavan dari PDG mengatakan perusahaan yang berbasis di Singapura ini berkomitmen terhadap tujuan keberlanjutannya dan memberikan transparansi dalam proses pelaporannya dalam laporan tahunannya.

Menurut Putra dari IEEFA, sektor digital sangat vokal dalam mengadopsi praktik berkelanjutan.

“Tidak ada perusahaan besar yang ingin melihat permasalahan lingkungannya di lingkungan peraturan yang sangat longgar seperti di Indonesia atau Malaysia, dan hal ini tidak baik bagi reputasi perusahaan mana pun,” kata Putra.

Aktivitas tingkat permukaan

Padahal permasalahan pasokan energi di Indonesia sangatlah kompleks.

Sebagian besar pusat data bergantung pada perusahaan listrik milik negara PLN hingga mereka memutuskan untuk membangun pembangkit listrik sendiri atau memasang panel surya di fasilitasnya.

Namun, pusat data membutuhkan daya yang konstan, sehingga swasembada hampir mustahil dilakukan. Namun bauran energi PLN banyak menggunakan batubara – 67 persen dari laporan tahunan 2022 berasal dari batubara dan 14 persen dari energi terbarukan.

Seorang spesialis TI menelusuri server. Sebagian besar pusat data di Indonesia bergantung pada perusahaan listrik milik negara PLN. Foto: Shutterstock

PLN menawarkan Sertifikat Energi Terbarukan (REC) kepada perusahaan-perusahaan di Indonesia yang menunjukkan komitmen untuk menggunakan listrik ramah lingkungan, namun para ahli mengatakan bahwa sertifikat ini kadang-kadang hanya merupakan tindakan di tingkat permukaan.

“Untuk beberapa REC ini, listriknya berasal dari pembangkit listrik tenaga panas bumi atau pembangkit listrik tenaga air yang sudah ada selama 30 tahun…jadi ini adalah sebuah permulaan, namun belum benar-benar menambah kapasitas energi terbarukan di lapangan,” kata Putra.

Adila Isfandiari, juru kampanye iklim dan energi di Greenpeace Indonesia, mengatakan sulit melihat negara ini mencapai netralitas karbon kecuali ada upaya yang lebih nyata untuk beralih dari ketergantungan pada batu bara.

“Tanpa kemauan politik dan kepentingan finansial yang kuat, Indonesia tidak dapat mencapai tujuan iklimnya,” ujarnya.

READ  Proyek peta Indonesia mengabaikan tanah asli, berisiko menimbulkan konflik