Juli 30, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Asia / Indonesia – Doa Nasional Akhir Wabah

Asia / Indonesia – Doa Nasional Akhir Wabah

Jakarta (Agency Fights) – “Kami menjunjung tinggi etika, kami berperilaku sebaik mungkin, dan kami mempercayakan diri kami kepada Tuhan yang selalu memiliki rencana-Nya yang tidak dapat dipahami oleh umat manusia lainnya. Kami percaya pada kekuatan doa, “Kata Wipowo bahwa saat menyampaikan prakarsa doa besar nasional yang diprakarsai oleh masyarakat sipil, itu disambut oleh Gereja Katolik dan agama-agama Indonesia lainnya. Komunitas, panggil Tuhan untuk mengakhiri wabah. Kementerian Agama Republik Indonesia telah menyerukan doa harian kecil satu menit untuk semua warga negara, menekankan upaya bersama persatuan dan kesatuan bangsa, di samping komitmen material dan spiritual sesama warga. Dalam seruan yang tersebar luas, kementerian menunjukkan bahwa “puluhan pasien dengan Pemerintah-19 tidak memiliki akses ke rumah sakit, atau penguburan atau pemakaman, sementara ratusan dokter dan perawat telah terinfeksi virus, dan tempat tidur di rumah sakit kekurangan oksigen. .” Menteri Agama Yakut Chloe Quamas mengatakan di depan umum: “Sebagai penganut semua agama, kita tahu bahwa doa adalah cara terbaik untuk mencari campur tangan Tuhan dan memulihkan iman dan kepercayaan pada semua orang.” Presiden Joko Widodo juga mendukung Kampanye Doa Harian Nasional, yang dimulai pada 11 Juli: “Pada saat kritis ini, kami melakukan semua upaya material yang diperlukan untuk mencegah penyebaran cepat Pemerintah 19. Satukan energi spiritual kita dengan doa. Kami berharap bahwa seluruh rakyat Indonesia akan berperan aktif.” Pada 11 Juli, seluruh bangsa terdiam selama satu menit dan ribuan orang bergabung dengan saluran YouTube resmi kementerian. Umat ​​Katolik Indonesia menyambut baik kampanye yang dijuluki “Henning Cipta Indonesia”, dengan mempostingnya di situs media sosial mereka dan menyebarkannya di antara komunitas di seluruh nusantara. “Selama ini pemerintah Indonesia telah melakukan banyak hal baik untuk menyembuhkan pasien Kovit-19. Sebagai bangsa, kita perlu berdoa bersama secara bersamaan. Kita berdoa untuk mengheningkan cipta di tingkat nasional. , Kita berdoa untuk mengakhiri epidemi, ”Johannes Bayou Samotro, sekretaris Gerakan Masyarakat Katolik di lingkungan Kementerian Agama, menjelaskan.
Partisipasi publik yang luas yang dicatat oleh inisiatif yang dimulai pada 11 Juli, telah mendorong para pemimpin sipil agama untuk melanjutkan kampanye doa yang berlanjut dalam kehidupan sehari-hari, “Berdoa di rumah: bangsa mengetuk pintu surga.” Inisiatif ini didukung secara terbuka oleh Kardinal Ignacio Suharyo, Uskup Agung Jakarta, dan para pemimpin agama terkemuka lainnya di Indonesia. “Dalam masa sulit ini, di setiap Indonesia, rasa persatuan komunitas, rasa persaudaraan sejati dan kasih sayang terhadap sesama akan tumbuh,” kata Kardinal dalam doanya. (MH-PA) (Agency Fights, 17/7/2021)

READ  Kargil akan bangun kilang minyak sawit senilai $200 juta di Indonesia


Bagikan: