Juli 19, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

AP Bren mengalahkan rival Indonesianya dalam pertandingan ulang M5 yang intens untuk memenangkan Game Masa Depan 2024

AP Bren mengalahkan rival Indonesianya dalam pertandingan ulang M5 yang intens untuk memenangkan Game Masa Depan 2024

AP Bren masih menjadi tim Mobile Legends: Bang Bang terbaik di dunia!

AP Bren melanjutkan perjalanan turnamennya yang nyaris sempurna di turnamen MLBB Games of the Future 2024 dengan mengalahkan ONIC Esports 3-1 di Grand Finals.

The Hive mendominasi sepanjang fase grup dan playoff, hanya kalah sekali di semifinal melawan RRQ.

Dengan kemenangan ini, mereka mendapatkan bagian terbesar dari total hadiah sebesar USD 1 juta.

AB Bren mengklaim mahkota Games of the Future dalam seri lima besar yang intens

Tangkapan layar oleh Jules Elona/One Esports

Di game pertama, AP Bren menunjukkan keserbagunaannya dengan menggunakan petunjuk di luar meta untuk melawan CC dan Fredrin.

Pilihan tersebut terbukti berhasil karena Clu menyerap sebagian besar kerusakan dan membuat permainan untuk membawa Filipina memimpin 5-0 dalam membunuh dan unggul 10 ribu emas dalam 10 menit pertama permainan.

Pada menit ke-13, Bren menemukan celah setelah menyingkirkan Fredrin dari Kairi “Kyri” Reyostelsol dan Arlod dari Niki “Kibai” Pontonu di dalam markas mereka, yang mendorong AP Bren menuju markas ONIC untuk memenangkan game pertama.



Kisah serupa terjadi di game kedua, dengan Bren memimpin match point 2-0. ONIC Esports gagal membersihkan tower apa pun dan tertinggal 10k gold di game tersebut.

Gold laner Bren, Marco “Super Marco” Requidiano, dipuji sebagai MVP turnamen atas penampilan KDA 7/1/8 di Claud.

ONIC Esports tidak mudah menyerah dan meraih kemenangan pertamanya di seri ini pada game ketiga. Meski melakukan aksi bolak-balik yang intens, ONIC mendapatkan momentum dengan beberapa kali Lord steal dan kill, yang berpuncak pada penangkapan Lord terakhir yang krusial pada menit ke-19, mendorong seri ini ke game keempat.

READ  Kovit-19: Duta Besar Malaysia untuk Indonesia keluar dari rumah sakit setelah empat minggu perawatan | Malaysia


Pada game keempat, Super Marco memilih Beatrix untuk menghadapi Wan Wan dan Matilda-Barats dari ONIC. Bren dengan cepat menguasai early game dengan beberapa kill, membuat ONIC kembali bertahan.

Titik balik terjadi ketika Vanvan Yesker karya Albert “Albert” Iskander tersandung ke semak-semak tempat Beatrix menunggu.



Albert dengan cepat dikalahkan, memberikan AP Bren kesempatan untuk menggunakan keunggulannya dan dengan cepat menghancurkan menara dan markas yang tersisa untuk menang.

Ikuti esports Facebook, InstagramDan TIK tok Untuk berita, panduan, dan pembaruan olahraga MLBB.

Baca Juga: Organisasi League of Legends Legendaris berekspansi ke Mobile Legends — kami tidak sabar untuk melihatnya bermain