April 24, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Akankah Konfusianisme Tumbuh Lebih Banyak di Indonesia?

Akankah Konfusianisme Tumbuh Lebih Banyak di Indonesia?

Dukungan diam-diam yang diberikan pemerintah saat ini terhadap minoritas penganut Konghucu di Indonesia, yang sebagian besar warga Indonesia keturunan Tionghoa, mungkin tidak hanya mencerminkan masalah ras dan agama, namun juga permasalahan global.

Pada tanggal 31 Januari 2024, Suzari, Kepala Pusat Pendidikan dan Pembinaan Keagamaan Khonghucu (Pusat Bimbingan dan Pendidikan Keagamaan Konghucu) di Kementerian Agama RI, mengumumkan persiapannya Universitas Negeri Konfusianisme (Perguruan Tinggi Konfusianisme Negeri) sedang berlangsung. Sebelumnya “Perguruan Tinggi Internasional” (Perguruan Tinggi Negeri Internasional Konfusianisme), lembaga tersebut berlokasi di Provinsi Bangka-Belitung (Babel), dimana etnis Tionghoa Indonesia merupakan etnis terbesar kedua (setelah etnis Melayu). Susari mengatakan, pengerjaan konstruksi dijadwalkan dimulai Juli 2024 dan seluruh biaya ditanggung pemerintah pusat.

Menteri Agama pun mengumumkan Susari Semoga Yaqut Cholil Quomas memberkati Upacara peletakan batu pertama Universitas pada bulan Juli. Universitas akan memperkenalkan tiga program: komunikasi publik, konseling agama untuk Konfusianisme, dan pelatihan guru. Tahun ini, kementerian akan memberikan 80 beasiswa kepada siswa yang ingin belajar Konfusianisme (agama Konfusianisme) jurusan untuk studi sarjana.

Pada Mei 2022, ketika pendirian universitas ini pertama kali diumumkan oleh Gubernur Babel Erzaldi, pendapat masyarakat setempat terbagi. Muslim moderat dan non-Muslim mendukungnya, sementara Muslim konservatif dan garis keras menentangnya. Yang terakhir mengklaim bahwa pendirian universitas ini akan menyebabkan gelombang besar pemukim dan mahasiswa Tiongkok ke Babilonia. Mereka juga memperingatkan bahwa tindakan tersebut dapat mempengaruhi keseimbangan etnis di Babel Protes massal harus diadakan Jika pemerintah bersikeras mendirikan universitas seperti itu. Karena reaksi balik ini, banyak pengamat mengira proyek tersebut akan ditinggalkan.

Namun pemerintahan Joko Widodo (Jokowi) tidak mundur, malah mengubah peruntukannya dari universitas negeri internasional menjadi universitas nasional dan menyatakan universitas tersebut terus melakukan perbaikan. Hal ini mungkin mencerminkan tekad Presiden untuk menjunjung tinggi kebijakan pluralisme agama. Dia mungkin ingin mengirim pesan kepada Tiongkok dan komunitas mayoritas Tionghoa lainnya bahwa Indonesia tidak anti-Tionghoa. Hal ini menjadi indikasi bahwa Jokowi terus menyebarkan ajaran Konghucu kepada masyarakat Tionghoa di Indonesia pada umumnya dan penganut Konghucu pada khususnya. Setelah pemilu bulan lalu, Jokowi mungkin menginginkan dukungan dari kelompok minoritas untuk kampanye wakil presiden putranya Gibran Rakabuming Raka. Kebetulan, Babel adalah kampung halaman mantan Wakil Gubernur Jakarta, Basuki Dijaja Poornama (“Ahok”).

READ  Berbicara Indonesia: Mengakui Pelanggaran Hak di Masa Lalu

Apakah penganut Konghucu menarik perhatian seperti itu? Tiga tahun setelah Suharto berkuasa, sensus Indonesia tahun 1971 menunjukkan bahwa 0,8 persen penduduknya beragama Konghucu dan 0,9 persen beragama Buddha. Agama Buddha menarik banyak pengikut Sino-Indonesia dan pengikut Konfusianisme hampir seluruhnya adalah etnis Tionghoa. Dua di antara enam agama yang diakui secara resmi pada era “Demokrasi Terpimpin” Presiden Sukarno (1959-1966). Dalam pandangan penulis ini, larangan penodaan agama dan pengakuannya agama Keputusan presiden pada bulan Januari 1965 bertujuan untuk menegaskan otoritas Sukarno terutama dalam wacana keagamaan.

Selain Konghucu, lima dari enam agama resmi di Indonesia (Islam, Kristen, Katolik, Hindu, Budha) mempunyai direktorat jenderal di Kementerian Agama.

Kebijakan agama terorganisir ini berlanjut hingga awal tahun Suharto, karena agama-agama tersebut berguna dalam memerangi ideologi komunis dan mencegah kebangkitan Partai Komunis Indonesia (PKI). Indonesia telah mengakui Konfusianisme hingga tahun 1977, namun pada tahun 1978, agama tersebut tidak lagi diakui karena bertentangan dengan kebijakan “Integrasi Total” Soeharto. Suharto merasa bahwa Konfusianisme (sebagai agama) menghalangi asimilasi etnis Tionghoa ke dalam masyarakat asli Indonesia. Selanjutnya, agama tidak lagi dimasukkan sebagai portofolio departemen di Kementerian Agama dan tidak lagi diajarkan di sekolah mana pun. Penganut Konghucu di Indonesia tidak bisa mendaftarkan Kartu Tanda Penduduk (KTP) dan dilarang berkumpul dan mengadakan kegiatan keagamaan. Beberapa pengikut Konghucu menentang hal ini pada akhir pemerintahan Suharto tetapi gagal mengembalikan agama tersebut ke status sebelum tahun 1978.

Baru setelah jatuhnya Suharto, presiden keempat Indonesia, Abdurrahman Wahid (memerintah 1999–2001; wafat 2009), mengakui Konfusianisme. Pada saat itu, jumlah penganut Konfusianisme jauh lebih rendah: pada sensus tahun 2020, hanya 0,03 persen yang mengaku penganut Konghucu. (Catatan: Dalam masyarakat Tiongkok-Indonesia, kebijakan era Suharto menyebabkan kebangkitan agama Kristen dan Budha dengan mengorbankan Konfusianisme, bahkan di era pasca-Suharto.)

READ  Jumlah India telah mencapai 29,5 juta, sementara Indonesia telah melaporkan 8.189 kasus baru

Selain Konghucu, lima dari enam agama resmi di Indonesia (Islam, Kristen, Katolik, Hindu, Budha) mempunyai direktorat jenderal di Kementerian Agama. Itu Penganut Konghucu ingin mendirikan direktorat jenderal untuk perlakuan yang sama; Kementerian memberi tahu mereka pada tahun 2015 tentang hal itu Dua persyaratan. Pertama, memiliki jumlah pengikut tertentu, dan kedua, memiliki PNS yang cukup dan berpengetahuan agama. Tampaknya penganut Konghucu di Indonesia belum memenuhi persyaratan tersebut.

Namun demikian, pada tahun 2015 kementerian mendirikan Pusat Bimbingan dan Pendidikan Konfusianisme untuk membantu melestarikan Konfusianisme. Pada tahun 2016, ia merilis a Peraturan Pusat ini dapat disamakan dengan Direktorat karena berada langsung di bawah kendali Menteri dan mempunyai perlakuan dan manfaat yang sama seperti yang dinikmati oleh Direktorat Jenderal lainnya. Kementerian tampaknya mendukung pembentukan tujuan tersebut Direktorat Jenderal Konghucu.

Jika langkah kementerian tersebut disetujui oleh Presiden Jokowi, peraturan tersebut mungkin bertujuan untuk mendapatkan dukungan dari penganut Konghucu, meskipun dalam jumlah kecil. Mungkin dia serius untuk memastikan kelangsungan hidup Konfusianisme di Indonesia untuk alasan yang lebih besar. Selama masa kepemimpinannya, investasi Tiongkok dan proyek infrastruktur bersama di Indonesia tumbuh secara signifikan. Pertimbangannya mungkin termasuk menjaga hubungan baik dengan Beijing untuk kerja sama ekonomi dan hubungannya sendiri dengan mitra dagang Sino-Indonesia.

2024/94