Mei 6, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Air Launch of the Week: Super Air Jet di Indonesia

Tokoh kunci di kancah udara Indonesia sedang mencari untuk meluncurkan pesawat baru. Rusty Grana, pendiri Lion Air, berada di belakang maskapai Indonesia Super Air jet. Sudah ada penerbangan, tetapi informasi tambahan tentang operasi dan tanggal mulai pasti.

Pendiri Lion Air meluncurkan maskapai baru Foto: Getty Images

Indonesia, negara terpadat keempat di dunia, umumnya memiliki dunia penerbangan komersial yang dinamis. Dengan 17.500 pulau lainnya di negara itu, maskapai penerbangan adalah kunci merger. Di sisi lain, sektor penerbangan komersial Indonesia terkadang memiliki reputasi buruk dalam hal keamanan dan ketertiban.

Maskapai terbaik Indonesia adalah Flag Carrier Garuda Indonesia. Tetapi negara ini juga mendukung banyak maskapai, terutama maskapai bertarif rendah seperti Lion Air. Rusty Grana mendirikan Lion Air pada tahun 2000 dan menjadi maskapai penerbangan bertarif rendah milik swasta terbesar di Indonesia. Sub-merek Lion Air sekarang mencakup Body Air, Malindo Air, Thai Lion Air, dan Wings Air.

Meskipun informasi yang tidak jelas tersedia di pesawat Super Air Jet, Anda tidak dapat menolak upaya ini jika Lion Air memiliki riwayat inkubasi penerbangan awal. Inilah yang kami ketahui sejauh ini. Rusty Grana dan beberapa rekan yang tidak disebutkan namanya telah menyewa Indigo A320 Cio bekas. Pesawat itu dioperasikan oleh PK-SJ di Super Air Jet. Tidak diketahui saat ini apa yang akan dia lakukan setelah meninggalkan pos.

Sejauh ini, tidak banyak di pesawat & jet udara super

Tidak ada kabar apakah Super Air Jet akan menjadi maskapai berbiaya rendah, jarak menengah, atau layanan penuh. Lingkungan operasi alami Grana, bagaimanapun, adalah arena berbiaya rendah dengan kunjungan sesekali di tengah pasar.

READ  Cluster COVID-19 baru terbentuk setelah tes positif oleh pembantu Indonesia yang bekerja sebagai anggota tim kabin SIA

Sekarang mungkin tampak seperti waktu yang menantang untuk memulai sebuah maskapai penerbangan. Tetapi industri penerbangan menarik para petualang yang menjanjikan – pikirkan Avelo Airlines dari Andrew Levy dan Starblue Airlines dari Columbia.

Seperti maskapai lain, lalu lintas penumpang internasional dan domestik Indonesia turun tahun lalu. Sejak itu, jumlah penumpang telah pulih dari level terendah tahun 2020. Namun, mereka dalam beberapa hal berada dari level 2019 dan diperkirakan tidak akan pulih sepenuhnya hingga 2024.

Misalnya, angka terbaru yang dirilis oleh Garuda Indonesia mencakup Februari 2021. Jumlah penumpang turun 79,8% dibandingkan Februari 2020. Beban penumpang pada penerbangan yang beroperasi telah berkurang rata-rata masing-masing 21,7% dan 46%.

Bandara Sokarno-Hatta di Jogarta, bandara tersibuk di Indonesia, sekarang melayani hampir 600 penerbangan setiap hari, naik dari 100 sub-penerbangan sehari pada tahun 2020 ke Nadir, tetapi kurang dari sepertiga dari apa yang kami lihat kali ini pada tahun 2019.

Super-Air-Jet-Airlines-Startup
Apakah Super Air Jet adalah kesempatan untuk melepaskan diri dari merek Lion Air yang kotor? Foto: Airbus

Apakah Super Air Jet merupakan awal yang baru bagi pendiri Lion Air?

Kunjungan internasional ke Indonesia berhenti secara virtual. Pemulihan sektor tersebut akan memakan waktu lebih lama dibandingkan sektor penerbangan domestik Indonesia. Tidak diragukan lagi, Indonesia sekarang adalah pasar yang sulit untuk diterbangi dan bahkan lebih sulit untuk memulai maskapai baru.

Tapi Rusty Grana adalah operator yang cerdas. Lion Air memiliki reputasi yang beragam, dan beberapa pakar mengatakan bahwa jet Super Air merupakan upaya Grana untuk menangkap penumpang yang umumnya tidak memilih untuk terbang dengan Lion Air.

Di luar Indonesia, Lion Air terkenal dengan pesawat Boeing 737 Max 8 miliknya. Pada 29 Oktober 2019, sebuah Lion Air Max 8 dengan 189 penumpang dan awak jatuh ke laut sesaat setelah lepas landas. Semua orang di dalamnya meninggal. Penyebab kecelakaan (tetapi tidak semua) adalah masalah dengan sistem pengganda kemampuan manuver (MCAS) pesawat.

READ  Nusandra makan di Singapura, menu Melayu-Indonesia murah, makan berita Weeds terbaru

Dengan brand kotor Lion Air, Super Air Jet bisa menawarkan brand baru untuk membangun Rusty Grana. Menangkap pangsa pasar mungkin juga menjadi masalah bagi joki operator penerbangan berpengalaman karena permintaan perjalanan terus pulih di seluruh Indonesia.

Sektor penerbangan Indonesia tidak pernah lesu. Menurut Anda, bagaimana kemungkinan Rusty Grana’s Super Air Jet? Beri tahu kami dengan memposting komentar?