Juni 22, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Tekanan meningkat pada bank-bank untuk mengakhiri bisnis dengan raksasa batubara Indonesia, Ataro

Tekanan meningkat pada bank-bank untuk mengakhiri bisnis dengan raksasa batubara Indonesia, Ataro

  • Kelompok-kelompok penekan meningkatkan kampanye mereka untuk menghentikan pemberi pinjaman internasional melakukan bisnis dengan Ataro, salah satu perusahaan batu bara terbesar di Indonesia, dengan alasan kurangnya rencana yang kredibel untuk melakukan divestasi bahan bakar fosil.
  • Ataro mengatakan pihaknya berkomitmen terhadap transisi energi ramah lingkungan dan mencapai sasaran nol emisi, namun hal ini ditentang oleh tindakan mereka, menurut petisi online yang ditandatangani oleh lebih dari 32.000 orang.
  • Perusahaan telah meningkatkan produksi batubara metalurgi yang digunakan dalam pembuatan baja secara signifikan dan gagal mengurangi produksi batubara termal yang digunakan dalam pembangkit listrik.
  • Perusahaan tersebut telah dijauhi oleh bank-bank besar seperti BNP Paribas dan DBS, sementara kesepakatan untuk memasok aluminium “ramah lingkungan” ke Hyundai gagal setelah diketahui bahwa pabrik peleburan yang memproduksi aluminium tersebut akan menggunakan bahan bakar batu bara.

JAKARTA – Seruan terhadap pemodal global semakin meningkat untuk memutuskan hubungan dengan Ataro, salah satu perusahaan batu bara terbesar di Indonesia, karena perusahaan pertambangan tersebut tidak menunjukkan tanda-tanda melakukan divestasi dari bahan bakar fosil meskipun mereka telah berjanji untuk mencapai net zero.

Lebih dari 33.000 orang telah menandatangani Petisi daring JPMorgan meminta Citi dan Deutsche Bank untuk membatalkan Ataro sebagai klien. Citi telah memberikan pinjaman kepada Adaro sebesar $400 juta, sementara kebijakan lingkungan, sosial dan tata kelola (ESG) JP Morgan dan Deutsche Bank tidak menutup kemungkinan untuk mendanai perusahaan tersebut.

Adaro merupakan penghasil emisi terkemuka Bertanggung jawab 0,28% emisi CO2 global sejak penandatanganan Perjanjian Paris pada tahun 2015, menurut penelitian dari database Carbon Major. Namun perusahaan tersebut tidak memiliki rencana yang kredibel untuk mengurangi emisinya, menurut petisi yang diselenggarakan oleh kelompok pengawas konsumen global Ekō.

Juru kampanye Eko, Abeshita Varshni, menyebut model bisnis Ataro “beracun”. 70% Sebagian besar pendapatannya berasal dari penjualan batubara termal, yang masih digunakan untuk menghasilkan listrik.

“Mencoba menampilkan wajah ramah lingkungan kepada dunia sambil memperlakukan bank sebagai nasabah dapat merusak reputasi mereka,” katanya.

Di tengah permasalahan lingkungan, bank-bank besar seperti BNP Paribas dan DBS menolak menerbitkan obligasi berjangka untuk Ataro, sementara produsen mobil Korea Selatan Hyundai membatalkan kesepakatan untuk mendapatkan aluminium dari pabrik peleburan yang dibangun Ataro, kata Varshni.

“Ini adalah sinyal yang jelas bahwa penambang batu bara tidak bisa lepas dari skema greenwash dan konversi palsu,” ujarnya.

Pada bulan April 2022, CEO Ataro Energy Garibaldi Tohir mengumumkan niat perusahaannya untuk “menghentikan ketergantungan pada batu bara” dan beralih ke energi terbarukan. Pada bulan Oktober 2023, Adaro dirilis Laporan Dikatakan bahwa pihaknya sepenuhnya mendukung komitmen pemerintah Indonesia untuk mengurangi emisi gas rumah kaca dengan mengubah bisnis batu bara menjadi energi ramah lingkungan.

READ  Bank Indonesia mengambil pendekatan ESG dengan butir garam - Rabu, 18 Januari 2023

Namun analisis yang dilakukan oleh Ekō dan BankTrack, jaringan LSM yang melacak pendanaan kegiatan yang merusak lingkungan, menemukan bahwa klaim Ataro untuk mengubah bisnisnya adalah salah.

Salah satunya adalah Adaro yang terus mengembangkan bisnis batubaranya, baik batubara termal maupun batubara metalurgi, yang digunakan dalam pembuatan baja.

Aktivis lingkungan yang mengenakan masker, menunjukkan sumbat, spanduk, dan balon berlabel gas berbahaya dari penggunaan batu bara melakukan protes saat rapat pemegang saham penambang batu bara Ataro di depan gedung Raffles Hotel di Jakarta, Indonesia pada 15 Mei 2024. Foto milik Greenpeace/Mass Agung Willis Yuta Paskoro.

Batubara Metalurgi: Komoditas Baru yang Populer

Ataro mengatakan batubara metalurgi merupakan bagian penting dari agenda transisi energi, mengingat pentingnya batubara dalam produksi baja. Di seluruh industri pertambangan batubara di Indonesia, batubara metalurgi dipandang sebagai masa depan karena permintaan baja mendukung teknologi energi ramah lingkungan mulai dari kendaraan listrik hingga infrastruktur energi terbarukan.

Seperti yang tertera di dalamnya Laboratorium Energi Terbarukan Nasional AS, baja membentuk 66-79% turbin angin. ArcelorMittal, produsen baja No.2 di dunia, Dia berkata Setiap MW baru tenaga angin membutuhkan 120-180 ton baja untuk diproduksi, dan tenaga surya membutuhkan 35-45 ton.

Oleh karena itu, bagi Ataro, memang demikian sedang meningkat Penambangan batu bara metalurgi merupakan bagian dari upaya perusahaan menuju dekarbonisasi.

“[O]Dohir mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa batu bara metalurgi bermutu tinggi akan sangat penting bagi baja yang diperlukan untuk mendukung ekonomi hijau, dekarbonisasi, dan pembangunan infrastruktur dalam beberapa dekade mendatang. Laporan.

Oleh karena itu, Adaro meningkatkan produksinya. Pada tahun 2023, mereka mengumumkan penjualan batubara metalurgi ditingkatkan 39% menjadi 4,46 juta MT. Tahun ini benar sasaran Peningkatan sebesar 21% menjadi 5,4 juta metrik ton dan akhirnya menjadi 6 juta metrik ton pada tahun 2025.

Meskipun sebagian besar studi mengenai industri batubara berfokus pada penghentian pembakaran batubara termal secara bertahap, sebagian besar bidang metalurgi telah dikecualikan dari rencana keluarnya batubara dari perusahaan pertambangan batubara dan lembaga keuangan. Batubara metalurgi telah menjadi penyumbang emisi GRK global yang signifikan, khususnya Pelepasan metanaGas rumah kaca yang kuat 80 kali lebih kuat Pemanasan iklim terjadi lebih cepat dibandingkan karbon dioksida di atmosfer selama 20 tahun pertama.

Tambang yang memproduksi batu bara metalurgi mengeluarkan hampir 12 juta metrik ton gas metana pada tahun 2021, setara dengan hampir 990 juta metrik ton CO2 dan menyebabkan pemanasan bumi lebih besar dibandingkan emisi CO2 di Jerman atau Kanada, menurut Badan Energi Internasional (IEA).

READ  Informasi Gempa: Mac Kuat. 5.7 Gempa bumi - 165 km barat daya Padang, Sumatera Barat, Indonesia 5 Maret 2021 14:32 (GMT +7)

Secara keseluruhan, industri baja Ada tanggung jawab 11% emisi CO2 global dan 7% emisi GRK global disebabkan oleh ketergantungan pada batu bara. Penambangan, pengangkutan, dan pembakaran batu bara metalurgi mempunyai dampak negatif yang luas dan terdokumentasi dengan baik terhadap masyarakat dan ekosistem di seluruh dunia.

IEA telah menyerukan penghentian pengembangan tambang batubara metalurgi baru, karena tambang yang ada saat ini cukup untuk memenuhi kebutuhan batubara hingga tahun 2030.

Namun, Ataro proyek Tambang batubara metalurgi baru akan dibuka di tiga konsesi. Kini perusahaan ini memiliki dua konsesi pertambangan batu bara metalurgi yang aktif.

Dohir membenarkan perluasan batubara metalurgi dengan menyebutnya sebagai “bahan mentah yang tak tergantikan dalam proses pembuatan baja”. Adaro juga menyatakan sedang menjajaki teknologi untuk mengurangi emisi, seperti teknologi penangkapan, penggunaan dan penyimpanan karbon (CCUS).

Namun berbeda dengan apa yang diklaim oleh industri pertambangan, batu bara metalurgi sangat penting untuk produksi baja. Analisis terkini Institut Ekonomi Energi dan Analisis Keuangan (IEEFA) yang berbasis di AS. Simon Nichols, analis utama IEEFA untuk industri baja global, mengaitkan hal ini dengan hal ini Rayuan dalam teknologi pembuatan baja, dan memperkirakan permintaan batubara metalurgi global akan menurun meskipun permintaan baja tetap tinggi.

Teknologi penangkapan karbon belum terbukti pada tingkat IEEFA menunjukkanTidak ada pabrik pembuatan baja di mana pun di dunia yang menggunakan CCUS skala komersial, dan tidak ada satu pun pabrik yang sedang dalam proses pengerjaan.

Artinya, jika industri baja global ingin menjadi industri rendah karbon, metalurgi harus beralih dari batu bara, kata IEEFA.

Aktivis Kpop4Planet memprotes kesepakatan Hyundai membeli aluminium dari Ataro di Jakarta pada Mei 2023. Gambar milik Kpop4Planet.

Batubara termal masih kuat

Meski memperluas produksi batubara metalurgi, Ataro tidak sepenuhnya meninggalkan batubara termal. Menurut DohirAtaro tidak memiliki rencana untuk membuka tambang baru atau membeli aset batubara termal, dan mengatakan “produksi relatif datar” dan “akan terus menurun.”

Masih di tahun 2023, produksi dan penjualan batubara termal Adaro ditingkatkan masing-masing 5% dan 7% mulai tahun 2022 dan seterusnya. Ketika ditanya dalam acara publik pada bulan November 2023 apakah Adaro akan mengurangi produksi batubara termalnya, chief financial officer perusahaan, Lee Luckman, mengatakan: dikatakan Adaro akan mempertahankan tingkat produksinya.

Pada tahun 2022-2023, Adaro melakukan investasi besar pada rantai pasokan batubara, termasuk feri dan alat berat. Sebagian besar investasi modalnya digunakan untuk membangun pabrik peleburan aluminium besar Sebuah kawasan industri Di provinsi Kalimantan Utara. Disebut-sebut sebagai “hijau” karena pada akhirnya akan ditenagai oleh pembangkit listrik tenaga air, pabrik peleburan tersebut telah mencapai kesepakatan dengan Hyundai untuk memasok aluminium untuk kendaraan listriknya. Ketika kemudian diketahui bahwa pabrik peleburan tersebut pada awalnya akan ditenagai oleh pembangkit listrik tenaga batu bara baru berkapasitas 2,2 gigawatt yang dibangun oleh Ataro, tekanan konsumen dari seluruh dunia memaksa perusahaan Korea Selatan tersebut untuk menutup kesepakatan.

READ  Perkelahian antara 2 pemuda Indonesia berujung pada penyelidikan terhadap kekayaan PNS

Dengan peningkatan produksi batubara metalurgi dan produksi batubara termal yang tidak menunjukkan tanda-tanda melambat, Ataro belum memberikan rencana transisi yang kredibel dan kebijakan bisnisnya tidak selaras dengan tujuan iklim yang disepakati secara internasional, kata Ekō.

Pernyataan nol bersihnya juga tidak berkomitmen, tidak berfokus pada pengurangan emisi yang sebenarnya, tambah Ekō.

Semua ini berarti Adaro tidak serius untuk beralih dari batu bara, meskipun ada klaim dan janji yang dibuat oleh perusahaan, kata Bondan Andrianu, juru kampanye iklim dan energi Greenpeace Indonesia.

“[I]“F Adaro ingin mendapatkan kembali kepercayaan dari perusahaan, pemodal, dan pembeli global, dan kemudian perlu melakukan transisi nyata dari batubara, bukan melakukan greenwashing,” katanya. Laporan jurnal.

Kegagalan untuk melakukan hal ini akan mengisolasi Adaro dari pasar global, kata Nabilla Gunawan, juru kampanye Market Forces di Climate Finance Watchdog.

“Tanpa rencana transisi yang kredibel untuk membatasi ekspansi batubara, Ataro menghadapi risiko keuangan yang semakin besar dan semakin banyak investor yang akan meninggalkan perusahaan kotor ini,” ujarnya.

Gambar spanduk: Aktivis lingkungan yang mengenakan masker, plakat, spanduk dan balon berlabel gas berbahaya dari penggunaan batu bara melakukan protes selama rapat pemegang saham penambang batu bara Ataro di depan gedung Hotel Raffles di Jakarta, Indonesia, pada bulan Mei. 15, 2024. Greenpeace/Mas Agung Wilis Yudha Baskoro.

Komentar: Gunakan format ini Kirim pesan ke penulis postingan ini. Jika Anda ingin mengirimkan komentar publik, Anda dapat melakukannya di bagian bawah halaman.

Artikel diterbitkan oleh Hayat

Energi Alternatif, Emisi Karbon, Batubara, Energi Bersih, Iklim, Perubahan Iklim, Kebijakan Perubahan Iklim, Batubara, Pelanggar Lingkungan Perusahaan, Tanggung Jawab Perusahaan, Korporasi, Pengurangan Emisi, Energi, Lingkungan Hidup, Keuangan, Bahan Bakar Fosil, Bahan Bakar Ramah Lingkungan, Bahan Bakar Ramah Lingkungan Gas Rumah Kaca Emisi, konversi belaka, pertambangan, energi terbarukan

Asia, Indonesia, Asia Tenggara

Adaro, Hyundai, JPMorgan Chase (JPM)

Mencetak