Oktober 18, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Saat fasilitas jatuh, dokter Indonesia membuat pilihan di antara pasien

Jakarta:

Maraknya infeksi virus corona baru-baru ini di luar kapasitas rumah sakit telah memaksa dokter di Indonesia untuk mengambil keputusan sulit tentang kehidupan.

Pakar medis darurat Corona Rindavan mengatakan Agensi Anatolic Tidak dapat membantunya, tetapi pilih pasien yang memiliki peluang perawatan terbaik.

Rindavan bekerja di Rumah Sakit Mohammedia Lamongan di Jawa Timur, di mana tempat tidur darurat dan ruang isolasi terisi penuh meskipun penambahan terus menerus.

Sebagian besar pasien datang dengan gejala parah dan kekurangan oksigen, dengan beberapa harus menunggu hingga tiga hari untuk mendapatkan kamar, katanya.

Rindawan mengatakan staf tidak bisa lagi merawat semua pasien yang datang ke rumah sakit.

Baca selengkapnya: Indonesia beralih ke telemedicine untuk COVID-19 saat rumah sakit berjuang

“Secara teori, pengobatan apa pun yang diberikan, kami terpaksa mengecualikan mereka yang tidak maju. Keputusannya tidak mudah,” katanya.

Rindavan mengatakan ini telah menciptakan tekanan psikologis bagi staf medis karena jumlah pasien yang membutuhkan perawatan intensif selalu lebih tinggi daripada kamar dan ventilator yang tersedia.

“Misalnya, jika kita memilih untuk merawat seseorang dengan ventilator, tetapi mereka tidak pulih setelah empat hingga lima hari, sebagian dari kita akan bertanya, ‘Jika mereka diberikan kepada pasien lain kemarin, apakah mereka akan bertahan?’ Itu sudah menjadi beban moral bagi kami,” imbuhnya.

Situasi ini tidak pernah lebih buruk

Rindawan mengatakan dalam 18 tahun karirnya di bidang pengobatan darurat, dia belum pernah melihat fasilitas menghadapi krisis yang begitu dahsyat ketika bencana besar seperti tsunami Aceh melanda negara itu pada tahun 2004.

Indonesia terus mencatat jumlah kasus tertinggi setiap hari, dengan peningkatan 38.391 infeksi pada hari Kamis.

READ  Indonesia: gempa Sulawesi Barat, update operasional n ° 1; Operasi DREF n ° MDRID020 - Indonesia

Spike menjadi yang tertinggi di kawasan Asia Tenggara, sedangkan kematian harian tertinggi di Asia.

Baca juga: Indonesia batalkan haji lagi karena kekhawatiran virus corona

“Tsunami Aceh, wabah SARS – tidak buruk. Dokter senior tidak pernah menceritakan kisah buruk seperti itu,” katanya.

Setelah bencana alam, krisis biasanya hanya terjadi di daerah tertentu dan bantuan dapat dimobilisasi dari daerah lain, kata Rindavan.

“Karena epidemi begitu meluas, sulit untuk membantu daerah lain karena kami berjuang untuk bertahan hidup sendiri,” katanya.

Tingginya mobilitas penduduk selama hari raya Idul Fitri pada akhir bulan ini dan penyebaran variasi delta yang cepat diyakini menjadi alasan meningkatnya epidemi baru-baru ini, dengan rumah sakit kekurangan oksigen dan tempat tidur mendorong sistem kesehatan ke tepi. Obat-obatan dan staf.

Rindavan mengatakan banyak pegawai yang tidak sempat melakukan isolasi mandiri karena harus bekerja terus menerus akibat kekurangan pegawai.

Setidaknya 1.183 petugas kesehatan telah meninggal sejak wabah dimulai, dan jumlahnya meningkat secara signifikan dari Juni hingga Juli, menurut Data Report Govt-19, sebuah inisiatif sipil.

“Secara fungsional, fasilitas kesehatan bisa dikatakan ambruk,” ujarnya.

Runtuhnya fasilitas kesehatan menyebabkan lebih banyak korban

Sperm Bornomo, seorang ahli epidemiologi di Universitas Erlanga, mengatakan tingginya angka kematian akibat virus itu karena fasilitas kesehatan yang menurun.

Menurut Kementerian Kesehatan, 5.269 kematian dilaporkan minggu lalu, naik dari maksimum 1.040 pada hari Rabu, sehingga jumlah kematian menjadi 63.760.

Purnomo mengatakan kepada Anatolian Agency bahwa pasien yang diisolasi mengalami kesulitan mendapatkan perawatan ketika kondisinya memburuk.

“Akhirnya banyak yang meninggal di rumah karena tidak tersedianya rumah sakit yang terisi penuh, tempat tidur terisolasi, atau terlambat mendapat perawatan oksigen,” katanya.

READ  Kundokan menyumbangkan makanan untuk mereka yang membutuhkan di seluruh Indonesia

Selama sepekan terakhir, puluhan rumah sakit di Surabaya dan Bandung menutup sementara ruang gawat darurat bagi pasien yang tidak mampu merawat pasien dan pasokan oksigen yang menipis.

Rumah sakit lapangan telah dibangun di berbagai kota di pulau Jawa, dengan beberapa di Jakarta mengubah ruang gawat darurat mereka menjadi ruang isolasi, sementara perawatan darurat dikelola di tenda darurat.

Purnomo mengatakan, meski ada upaya pemerintah untuk menambah kapasitas tempat tidur pasien Pemerintah-19, namun beban tenaga kesehatan terlalu berat dan tidak mampu lagi mengimbangi jumlah pasien yang harus dirawat.

Ahli epidemiologi mendesak pemerintah untuk mencegah penyebaran virus, mengurangi beban fasilitas kesehatan yang kondisinya jauh dari ideal.

“Seberapa besar kapasitas terapeutik kami perbesar, jika jumlah pasien baru terus mengalir seperti banjir, tidak akan pernah cukup,” tambahnya.

Biarkan saat tenang memanggil

Menteri Agama Yakut Solil meminta masyarakat untuk diam sejenak dan berdoa untuk pasien yang meninggal karena virus.

“Pada hari Sabtu, 10 Juli pukul 10:07, kita akan menunggu selama 60 detik mengheningkan cipta. Selamat kepada para tenaga kesehatan, para relawan, masyarakat dan mereka yang datang sebelum kita,” kata Koumas dalam sebuah pernyataan.

Ia berharap hal ini akan menumbuhkan kekuatan solidaritas bersama untuk bekerja sama dalam memerangi epidemi.