Juli 23, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Review Drama Netflix: Impian dan Lamunan Joko Anwar – Serial Indonesia

Review Drama Netflix: Impian dan Lamunan Joko Anwar – Serial Indonesia

Terjalinnya unsur-unsur horor dan fiksi ilmiah, yang muncul lebih dari sekedar gabungan dari bagian-bagiannya, cerita yang mendasari negaranya di masa lalu dan kesenjangan ekonomi yang berkepanjangan.

Di permukaan, ini tampaknya merupakan rangkaian yang relatif mudah Batas Luar Atau Kaca hitam. Del Toro sendiri memberikan penonton Netflix sesuatu yang mirip dengan kengeriannya di tahun 2022. Kabinet KeingintahuanPele memimpin restart Zona senja.

Jika diamati lebih dekat, Joko punya lebih dari sekedar kumpulan cerita menyeramkan yang sederhana, yang M. Night mengarahkan perhatiannya pada pembangunan dunia besar-besaran yang sangat erat kaitannya dengan kisah Shyamalan. Tidak bisa dipecahkan waralaba, atau mungkin Marvel Cinematic Universe.

Setiap episode Mimpi dan lamunan Narasinya yang mandiri tampaknya ada dalam ruang hampa. Semuanya berbagi Jakarta sebagai lokasi pusatnya, namun terungkap dalam periode waktu yang berbeda dan fokus pada karakter baru.

Fakhri Albar sebagai Alia dalam “Menghipnotis” dari Mimpi dan Lamunan Joko Anwar. Foto: Netflix

Episode pertama dan terpanjang, “Rumah Tua”, pada tahun 2015 menampilkan seorang sopir taksi (Ario Payu) dengan enggan mempercayakan ibunya yang sudah lanjut usia (Yathi Surachman) ke panti jompo eksklusif di negara tersebut, menjadi curiga dengan niat sebenarnya dari fasilitas tersebut. .

Ditulis dan disutradarai oleh Joko sendiri, episode ini mengawali serial ini dengan gaya horor yang membosankan, Cahaya Dan keluar Sebuah cerita berkembang menuju crescendo brutal yang menyenangkan.

Episode dua, “The Orphan”, beralih ke masa kini dan melihat pasangan miskin (diperankan oleh Yoga Pratama dan Nirina Zubir) tinggal dan bekerja di sebuah perkebunan yang luas, sementara seorang anak yatim piatu (Fakih Alaitress) memegang kekuasaan. Dia harus menghujani kekayaan pada pengadopsinya.

Pencarian kekayaan menjadi motivasi yang ada di mana-mana dalam serial ini, entah itu kemarahan seputar kepemilikan foto malaikat di “Encounter” atau konsekuensi penggunaan hipnotisme untuk merampok ibu rumah tangga yang tidak menaruh curiga di “Hypnotize”.

Nirina Zubir sebagai Still Iba dalam “Si Yatim Piatu” dari Mimpi Buruk dan Lamunan Joko Anwar. Foto: Netflix

Dalam salah satu episode paling pedih, “Puisi dan Rasa Sakit”, Rania (Marisa Anita), seorang penulis terkenal, menemukan bahwa dia memiliki kekuatan untuk memindahkan dirinya ke dalam tubuh protagonis utamanya sendiri.

READ  Maruti Suzuki Ertiga MPV telah dimodifikasi menyerupai model FF Sport spek Indonesia. [Video]

Ini adalah hadiah yang tidak disengaja, terutama selama episode-episode ini di mana dia menyalin halaman demi halaman fiksi yang menarik secara tidak sadar, kecuali bahwa pahlawan wanitanya ditawan oleh suami yang kejam dan kasar.

Ketika serial ini terungkap, insiden-insiden yang tampaknya tidak berhubungan ini perlahan-lahan mulai selaras. Detil-detail halus mengungkap hubungan yang mengikat karakter-karakter Joko, tidak hanya melalui kehidupan di negara yang terus-menerus bergelut dengan pergolakan politik dan ekonomi yang bergejolak, namun juga melalui pengalaman pribadi mereka.

Untuk mengetahui secara detail bagaimana Joko dan rekan sutradara Tommy DeVoe, Randolph Zaini, dan Ray Buckbehan menjalin jaringan mereka melalui serial ini adalah pemotongan gaji.

Marissa Anita (kiri) sebagai Rania dan Restu Shinaka sebagai Hendra Ono dalam potongan gambar “Puisi dan Rasa Sakit” dari Mimpi dan Lamunan Joko Anwar. Foto: Netflix

Bahkan dalam momen-momen acara yang paling sadar sosial dan bernuansa politik, acara ini tidak pernah melupakan akar genre-nya dan berkomitmen penuh untuk memberikan latihan yang mendebarkan dalam hiburan arus utama, yang didukung oleh beberapa bintang hiburan terbesar di Indonesia.

Pengaruh Joko terlihat jelas di setiap frame, mulai dari film-film Indonesia yang paling tidak jelas di masa lalu hingga film-film box office paling penting saat ini.

Alien dan hantu bentrok dengan pejuang kemerdekaan dan entitas berkekuatan super di dataran realitas alternatif melalui ruang dan waktu, suami dan istri berjuang untuk tetap bersama, orang tua berjuang untuk menafkahi anak-anak mereka, dan semua orang berusaha melindungi sudut kecil mereka sendiri. Dunia

Fragmen yang dicerna, episode demi episode, Mimpi dan lamunan Ini memberikan kesan kumpulan cerita yang eklektik, sederhana, bahkan kadang-kadang salah arah, masing-masing diresapi dengan unsur fantastis yang membingungkan.

Asmara Abigail (kiri) sebagai Valdia dan Niken Anjani sebagai Tara dalam “PO Box” dari film Nightmares and Daydreams karya Joko Anwar. Foto: Netflix

Namun, ruang lingkup sebenarnya dari beragam ide dan pengaruh Joko akhirnya terlihat jelas ketika acara tersebut mencapai klimaksnya yang berani dengan pernyataan yang berani bahwa penontonnya belum melihat apa pun.

READ  Indonesia siap menjadi tuan rumah World Beach Games di ANOC Assembly

Nightmares and Daydreams karya Joko Anwar akan mulai streaming di Netflix pada 14 Juni.