Januari 28, 2023

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Produsen listrik yang didukung Indonesia memulai ekspansi 4 MW di Tawi-Tawi

Warga Tawi-Tawi menikmati pemandangan Puncak Pongau dari dermaga Sabtu dini hari.
Foto file MindaNews oleh BOBBY TIMONERA

COTABATO CITY (MindaNews / 19 Desember) – Kaltimex Rural Energy Corp., anak perusahaan PT. (KREC). Caltimex Energy telah memulai perluasan proyek listrik 4 megawatt (MW) di ibu kota Tawi-Tawi, Bongao, dalam fase pembangunan lokal, kata seorang pejabat pada hari Jumat.

Ketua Dewan Investasi Bangsamoro (BBOI) yang baru diangkat di Daerah Otonomi Bangsamoro di Muslim Mindanao (BARMM), Mohamed Omar Pasigan, mengatakan ekspansi P76 juta akan meningkatkan kapasitas KREC untuk memasok listrik 12 MW ke Bongao.

Pada tahun 2016, KREC membangun pembangkit listrik tenaga diesel off-grid berkapasitas 8 MW di Bongay Pahut, Bongao, dengan investasi sebesar P831 juta, setelah didaftarkan oleh Badan Investasi Daerah di Daerah Otonomi Muslim Mindanao yang sudah tidak beroperasi.

Setelah itu pasokan listrik di Bonga stabil.

“Situasi pasokan listrik di Bongao adalah salah satu yang terbaik di wilayah Bangsamoro. Sejak itu, pemadaman listrik jarang terjadi di kota itu,” katanya kepada Minda News.

Potensi ekonomi Bongao membaik. Sekarang dapat diakses melalui peningkatan penerbangan dari kota Mindanao di Zamboanga dan Cotabato. Selama beberapa dekade, kota terbelakang itu berhasil mempertahankan hubungan perdagangan lamanya dengan negara tetangga Sabah di Malaysia.

Pengacara juru bicara BARMM Naguib Sinarimbo mencatat bahwa Bongao dapat memainkan peran strategis dalam memperkuat potensi investasi wilayah Bangsamoro dalam BIMP-EAGA atau Kawasan Pengembangan Asia Timur Brunei Darussalam-Indonesia-Malaysia-Filipina.

“Dari apa yang dikenal sebagai pintu belakang di Filipina selatan, kami memposisikan Tawi-Tawi via Bongao sebagai pintu depan kami ke BIMP-EAGA,” katanya kepada wartawan sebelumnya.

Kelompok Sub Ekonomi meliputi seluruh Kesultanan Brunei Darussalam; Provinsi Kalimantan, Sulawesi, Maluku dan Papua Barat di Indonesia; negara bagian Sabah dan Sarawak dan Wilayah Federal Labuan di Malaysia; dan, Mindanao dan Palawan di Filipina.

READ  Pemberi pinjaman P2P Indonesia Ringen menawarkan solusi pinjaman digital OneConnect

Baru-baru ini BBOI-BARMM menyetujui pendaftaran untuk perluasan KREC, yang memungkinkan perusahaan untuk menikmati insentif keuangan termasuk pembebasan pajak penghasilan dan pengurangan pajak dan biaya impor peralatan modal.

Dia juga mengatakan bahwa investor di BARMM dapat menikmati insentif keuangan yang diberikan di bawah penyelamatan perusahaan dan insentif pajak atau undang-undang bagi perusahaan.

BARMM mencakup provinsi Maguindanao del Sur, Maguindanao del Norte, Lanao del Sur, Basilan, Sulu dan Tawi-Tawi. . .

Pacigan mengatakan proyek perluasan KREC 4 MW akan menciptakan 48 lapangan kerja.

KREC memasok listrik ke Tawi-Tawi Electric Cooperative, Inc., yang memasok listrik ke konsumen komersial dan residensial.

Pasigan mengatakan investasi tambahan KREC membawa total investasi yang disetujui di wilayah Bangsamoro untuk tahun ini menjadi P1,3 miliar.

“Ini pertanda membaiknya iklim investasi di daerah. “Ekonomi kita bangkit kembali karena kondisi industri stabil,” katanya dalam pernyataan sebelumnya.

Dengan perluasan KREC, Bassigan berharap lebih banyak lagi investor di sektor energi yang mengikuti di wilayah lain. (Bong S. Sarmiento/MindaNews)