Februari 29, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

pertumbuhan ekonomi;  Bank Dunia mereklasifikasi Indonesia sebagai ‘Negara Berpenghasilan Menengah Atas’

pertumbuhan ekonomi; Bank Dunia mereklasifikasi Indonesia sebagai ‘Negara Berpenghasilan Menengah Atas’

Pertama, ada berita positif. Dapat diingat bahwa Indonesia menjadi ‘Negara Berpenghasilan Menengah Atas’ (meninggalkan status ‘Negara Berpenghasilan Menengah Bawah’) sesaat sebelum merebaknya krisis COVID-19. Namun, krisis tersebut menyebabkan resesi yang mendorong Indonesia langsung ke negara berpenghasilan menengah ke bawah pada tahun 2020.

Dalam Laporan Prospek Ekonomi Indonesia edisi Juni 2023, Bank Dunia mencatat bahwa Indonesia – setelah pemulihan ekonominya – adalah salah satu negara berpenghasilan menengah teratas dengan pendapatan nasional bruto (GNI) per kapita sebesar $4.580 pada tahun 2022. 9,8 persen dari USD $4.170 pada tahun sebelumnya. Tabel 2 di bawah ini menunjukkan bahwa GNI di atas USD 4.465 menempatkan suatu negara dalam kategori negara berpenghasilan menengah ke atas.

Menteri Keuangan Indonesia Sri Mulyani Indravati menanggapi bahwa ini adalah peningkatan yang baik dari perspektif investasi baik di pasar keuangan maupun investasi asing langsung (FDI), karena peningkatan ini menunjukkan bahwa Indonesia adalah ekonomi yang matang yang menawarkan pertumbuhan yang berkelanjutan. Untuk investor.

Sementara kita membahas topik Bank Dunia, menarik juga untuk melihat beberapa hasil lembaga yang berbasis di Washington ini tentang ekonomi Indonesia (sebagaimana terungkap dalam Laporan Prospek Ekonomi Indonesia Juni 2023):

  • Terlepas dari lingkungan global yang sulit, rejeki komoditas dan konsumsi swasta telah menopang pertumbuhan Indonesia, tetapi tanda-tanda normalisasi permintaan domestik mulai muncul. Ini termasuk penurunan pertumbuhan impor dan investasi, penurunan pertumbuhan kredit sektor swasta, serta perlambatan inflasi inti sejak awal tahun;
  • Inflasi Indonesia melambat lebih cepat dari perkiraan. Laju inflasi yang lambat merupakan kombinasi dari faktor-faktor yang terkait dengan kebijakan eksternal dan domestik. Ini termasuk jatuhnya harga minyak dunia, panen yang lebih baik, intervensi pemerintah di tingkat sub-regional untuk meredakan gangguan pasokan (terutama untuk pangan dan beras) dan depresiasi rupee, yang telah mengurangi biaya impor;
  • Eksposur eksternal Indonesia tetap moderat. Surplus transaksi berjalan yang melebar di awal tahun 2023 terutama terkait dengan melemahnya impor barang daripada meningkatnya ekspor. Ekspor sebenarnya menurun tajam karena harga ekspor utama seperti batu bara, minyak kelapa sawit dan logam lainnya jatuh dan kontribusi ekspor manufaktur rendah.

[…]


Demikian pengantar artikel ini. Artikel selengkapnya dapat diakses di laporan Juli 2023 (e-report) kami. Laporan ini dapat dipesan dengan mengirimkan email ke [email protected] atau dengan mengirimkan pesan ke +62.882.9875.1125 (termasuk WhatsApp).

ambil Berikut tampilan di dalam laporan!

Biaya laporan ini:

Rp 99.000
USD $7,50
EUR €7,50

Membahas

READ  Legislator terkemuka Vietnam bertemu dengan presiden Indonesia