Juni 19, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Perlawanan Indonesia dalam Perang Dunia II: Seperti Apa Itu

Perlawanan Indonesia dalam Perang Dunia II: Seperti Apa Itu

Kisah perlawanan Perang Dunia II ditampilkan secara luas dalam historiografi Belanda: Hanni Schaft, Erik Hasselhoff Rolfsema, dan Profesor Kleveringa terkenal. Tetapi laporan ini sebagian besar berfokus pada perspektif domestik Belanda. Di sisi lain dunia, lingkungan kolonial yang kompleks menciptakan realitas yang bahkan lebih kompleks antara penjajah dan pendudukan.

Pendudukan Nazi Jerman di Belanda selama Perang Dunia II adalah kisah yang relatif mudah: sebuah negara berdaulat diserbu, dan kebanyakan orang tidak menyukainya. Kelompok-kelompok terorganisir melawan pendudukan dengan berbagai cara. Meskipun beberapa kesejajaran dapat ditarik antara pendudukan Jerman Nazi di Belanda dan pendudukan Jepang di Indonesia – yang dikenal Belanda sebagai Hindia Belanda – adalah keliru untuk berpikir bahwa cerita perlawanan yang sama terjadi pada periode sebelumnya. . Koloni Belanda, kata Associate Professor Ethan Mark.

Harapan baru

Sederhananya, dari perspektif Indonesia, pengalaman pendudukan kolonial Belanda memberikan putaran yang berbeda dengan pendudukan oleh Jepang. Bahkan, banyak masyarakat Indonesia yang menyambut mereka. ‘Mereka mengalami rasisme, diskriminasi, eksploitasi dan penindasan Belanda, membuat mereka terbuka bagi Jepang sebagai penjajah alternatif,’ kata Mark. Orang Jepang juga menampilkan diri mereka sebagai pembebas dari kolonialisme Barat. Pada awalnya, orang Indonesia optimis dan antusias. Segalanya jauh lebih cerah dan lebih menjanjikan daripada di bawah pendudukan Belanda.

Oleh karena itu, karena percaya untuk kepentingan nasional, para tokoh nasionalis Indonesia seperti Sukarno memilih bekerja sama dengan Jepang. ‘Ketika para pemimpin Anda bekerja sama, akan lebih sulit untuk mengatur oposisi,’ kata Mark. Perlawanan terbatas yang muncul selama perang sebagian besar adalah Belanda atau “Indo” (ed. orang keturunan Belanda dan Indonesia) yang percaya bahwa Hindia Belanda harus dibebaskan dari pendudukan Jepang dan dikembalikan ke Belanda. ‘Tetapi banyak orang Indonesia berpikir lebih baik berada di pihak Jepang daripada mendukung kembalinya Belanda.’

READ  Gempa bumi berkekuatan 4.2 sedang di 86 km barat daya Gorondalo, Indonesia.

Untuk dibangunkan dengan kasar

Namun, seiring berjalannya perang, orang Indonesia menghadapi kebangkitan yang kasar. ‘Mereka lebih menderita di bawah Jepang daripada di bawah Belanda,’ jelas Mark. Dia mencirikan penguasa Jepang sebagai tidak kompeten dan hanya tahu sedikit tentang wilayah tersebut. Situasi perang menyebabkan kekacauan lebih lanjut dalam kehidupan Indonesia. Indonesia memiliki ekonomi yang dibangun di atas ekspor kolonial dan karena itu harus mengimpor kebutuhan dasar seperti makanan dan pakaian. Ketika perdagangan terputus karena perang, mereka mulai mengalami kelangkaan dengan sangat cepat,’ katanya. Ketika perang berbalik melawan Jepang, situasinya semakin memburuk. Seperti penjajah pada umumnya, orang Jepang memprioritaskan kebutuhan mereka sendiri di atas kebutuhan orang yang dijajah. Makanan Indonesia, yang persediaannya sudah sedikit, diminta untuk memberi makan pasukan.

Meski empat juta orang tewas di Indonesia yang diduduki di tangan Jepang, rakyat tidak memberontak. ‘Saat itu, kebanyakan orang sudah lelah dan lapar,’ kata Mark. Dan, meski mengalami masa-masa sulit, sebagian masih percaya pada Indonesia merdeka. Di akhir perang, Jepang akhirnya berjanji untuk memberikan kemerdekaan kepada Indonesia. “Dari sudut pandang para pemimpin Indonesia, tidak ada gunanya melawan penjajah Jepang karena janji kemerdekaan, meskipun rakyat sekarat karena kelaparan dan penyakit.” Mark menduga jika perang berlangsung lebih lama, dia akan melihat lebih banyak perlawanan dari pihak Jepang, terutama para pemuda Indonesia. Meskipun janji kemerdekaan menahan para pemimpin tua, banyak pemuda Indonesia kehilangan kepercayaan pada Jepang.

Berjuang setelah invasi

Perlawanan anti-Jepang yang paling besar datang dari pihak Indonesia setelah Jepang menyerah. Sekutu memerintahkan Jepang untuk tidak mengarahkan senjatanya ke pihak Indonesia dan mempertahankan garis sampai Belanda kembali. “Beberapa memutuskan untuk menyerahkan senjata mereka kepada Indonesia, tetapi sebagian besar tentara Jepang mematuhi perintah dan menolak untuk menyerahkannya,” kata Mark. Bentrokan pun terjadi antara pasukan Jepang dan kaum nasionalis Indonesia. Cukup banyak orang Indonesia dan beberapa orang Jepang tewas dalam pertempuran kecil ini pada bulan-bulan setelah berakhirnya pendudukan.

READ  Indonesia dan Malaysia melihat lebih banyak kasus di antara lonjakan varian delta
/ rilis publik. Konten ini mungkin spesifik waktu dari organisasi/penulis asal, dan dapat diedit untuk kejelasan, gaya, dan panjangnya. Mirage.News tidak mengambil posisi atau pihak perusahaan, dan semua pendapat, posisi, dan kesimpulan yang diungkapkan di sini semata-mata milik penulis. Lihat lengkap Di Sini.