Juni 22, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Para pekerja mogok setelah kebakaran mematikan di pabrik peleburan milik Tiongkok – BenarNews

Para pekerja mogok setelah kebakaran mematikan di pabrik peleburan milik Tiongkok – BenarNews

Lusinan pekerja melakukan protes pada hari Rabu setelah kebakaran di kompleks pabrik peleburan nikel milik Tiongkok di provinsi Sulawesi Tengah, Indonesia, menewaskan 19 orang selama akhir pekan. Mengungkap masalah keamanan di industri yang berkembang pesat.

Sekitar 100 pekerja menuntut penutupan semua pabrik peleburan di Morovali Industrial Park (IMIP) sampai dilakukan penyelidikan penuh atas kebakaran tersebut pada hari Minggu, namun permintaan tersebut ditolak oleh seorang pejabat di kompleks industri tersebut.

“Kami menuntut penyelidikan menyeluruh atas kecelakaan kerja di IMIP,” Rizky Akbar, pimpinan pekerja yang kesulitan di pabrik baja tersebut, mengatakan kepada BenarNews.

“Kami juga menuntut kenaikan gaji pekerja sebesar 20%. Memberikan kompensasi yang adil kepada pekerja dan menghentikan sementara produksi nikel sambil menunggu penilaian komprehensif.

Juru Bicara IMIP Teddy Kurniawan mengatakan pihaknya akan meningkatkan langkah pengamanan.

Namun, tidak mungkin seluruh smelter di kawasan IMIP bisa ditutup, ujarnya kepada BenarNews.

Setelah berdiskusi dengan para pengunjuk rasa, mereka memahami hal ini dan membubarkan diri.

Sementara itu, pekerja lain yang terluka dalam kebakaran tersebut meninggal pada hari Rabu, sehingga jumlah korban tewas dalam insiden tersebut menjadi 19 – delapan warga negara Tiongkok dan 11 warga negara Indonesia – menurut staf rumah sakit dan perusahaan.

IMIP adalah perusahaan patungan antara Grup Baja Xingshan Tiongkok dan Grup Bintang Delapan di Indonesia.

Kawasan industri terpadu berbasis nikel ini mencakup area seluas 2.000 hektar (4.942 hektar) dan mempekerjakan lebih dari 81.000 orang, termasuk 10.000 pekerja asing yang sebagian besar berasal dari Tiongkok.

Antara tahun 2019 dan 2023, lebih dari 30 pekerja meninggal di dua pabrik nikel yang mayoritas milik Tiongkok di Kabupaten Morowali dan Morowali Utara, kata pengawas pertambangan.

READ  Industri India mendukung usulan DGTR untuk memberlakukan ADD pada VSF Indonesia

Tiongkok adalah investor besar dalam serangkaian proyek Indonesia melalui Inisiatif Sabuk dan Jalan (Belt and Road Initiative).

Pada tahun 2022, lebih dari 42.000 orang Tionghoa bekerja di Indonesia, yang merupakan 44% dari seluruh orang asing di negara ini, menurut Kementerian Tenaga Kerja.

Indonesia adalah produsen dan eksportir nikel terbesar di dunia, komponen utama baja tahan karat dan baterai litium-ion yang digunakan pada kendaraan listrik, telepon pintar, dan perangkat lainnya.

Para aktivis menyatakan bahwa pesatnya ekspansi industri ini, yang didorong oleh permintaan global akan nikel dalam baterai kendaraan listrik, dapat menyebabkan perusahaan-perusahaan lebih mementingkan keuntungan daripada kepentingan masyarakat.

Kerabat menangis saat pemakaman di makam seorang pekerja yang tewas dalam ledakan pabrik nikel di Polewali Mantar, Indonesia, pada 26 Desember 2023. [Yusuf Wahil / AP]

‘Takut bekerja’

Seorang pekerja yang melakukan protes, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena takut akan pembalasan, mengkritik buruknya kondisi keselamatan kerja di kampus.

“[A] Setelah kejadian itu, kami takut untuk bekerja. Kami tidak ingin menjadi korban buruknya keamanan di perusahaan,” kata pekerja tersebut kepada BenarNews.

“Kami ingin memastikan hidup kami tidak bernilai 600 juta rupiah (42.000 dolar AS),” katanya, mengacu pada jumlah uang yang diberikan perusahaan kepada keluarga pekerja yang tewas dalam kebakaran tersebut.

Pekerja tersebut mengatakan beberapa rekannya di Tiongkok mengabaikan masukan dari karyawan lokal mengenai kondisi kerja secara umum di pabrik.

“Ini juga perlu dievaluasi karena kalau kita tidak saling mendengarkan, itu berbahaya, apalagi komunikasi kita dengan mereka tidak begitu baik,” kata pekerja tersebut.

Laporan awal menunjukkan bahwa penyebab kebakaran hari Minggu mungkin karena kerusakan tungku.

Penyidik ​​​​telah mewawancarai 17 saksi ledakan tersebut, kata Komisaris Besar Joko Vainardono, juru bicara kepolisian provinsi.

Dia mengatakan, ledakan terjadi menyusul kebakaran di tungku besi.

READ  Oliosom Indonesia mengekspor permintaan menular untuk produk kesehatan

“Di sekitar lokasi terdapat tangki oksigen yang digunakan untuk pengelasan. Setelah tungku terbakar, tangki tersebut meledak,” ujarnya.

Pada hari Rabu, sekelompok aktivis lingkungan hidup dan hak asasi manusia melakukan protes di kantor kepolisian Sulawesi Tengah dan pemerintah provinsi untuk menuntut pembentukan komisi independen untuk menyelidiki kecelakaan tersebut.