Juni 22, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Para hijaber heavy metal di Indonesia akan mengguncang Glastonbury dan mematahkan stereotip yang ada

Para hijaber heavy metal di Indonesia akan mengguncang Glastonbury dan mematahkan stereotip yang ada

Musik VoB, yang menampilkan lirik dalam bahasa Sunda, Inggris dan Bahasa Indonesia, menarik bagi masyarakat Indonesia dari segala usia, yang secara historis menyukai musik heavy metal.

Bahkan politisi pun adalah penggemarnya. Pada tahun 2021, Wakil Ketua DPR saat itu, Muhaimin Iskandar, memberikan penghormatan kepada VoB. “Ayo VoB, hijabmu bukan penghalang untuk bermusik; Suara Anda akan mengguncang seluruh dunia,” kata Muhaimin, yang merupakan calon wakil presiden pada pemilu Indonesia pada bulan Februari.

Presiden Indonesia Joko Widodo dikenal sebagai penggemar heavy metal, dengan Metallica dan Lamb of God di antara band favoritnya.

Hammersonic, festival musik heavy metal terbesar di Asia Tenggara, diadakan setiap tahun di Jakarta, dengan acara terbaru pada awal Mei menarik 38.000 orang.

Ketiga anggota VoB berasal dari latar belakang sederhana di pedesaan provinsi Jawa Barat. Tumbuh dalam masyarakat agraris yang konservatif, pendidikan agama adalah hal yang lumrah.

Gadis-gadis ini bertemu pada tahun 2014 saat mereka masih duduk di bangku SMA di kampung halaman mereka, Garut, dimana mereka masih tinggal bersama keluarga mereka.

Mereka diperkenalkan dengan musik metal di masa mudanya oleh seorang guru yang mengajari mereka cara memainkan alat musik dan membantu membentuk band mereka. Guru tersebut, Bapak Seb Erza Ekazusila Satya, bertemu dengan mereka untuk menulis dan memproduksi musik mereka.

Gadis-gadis ini memutuskan nama VoB dan mulai memainkan cover lagu-lagu dari band-band populer seperti Metallica, Linkin Park dan System of a Town (Chod). Toksisitas Soad versi mereka, yang diunggah ke situs media sosial delapan tahun lalu, menjadi viral dan mendapat perhatian luas.

“Kami bertanya pada diri sendiri, 'Wow, keren bukan?' Apalagi saat itu belum ada yang benar-benar memainkan musik seperti kami,” tawa Marcia dari bandnya.

READ  Dengan tidak adanya tanda-tanda kapal selam Indonesia saat angin mereda, pencarian dimulai lagi

Mereka akhirnya beralih dari membawakan lagu-lagu hits hingga menulis dan mengarang lagu mereka sendiri, melakukan sebagian besar sesi rekaman di Jakarta, empat jam perjalanan dari Garut.

Sejak awal, gadis-gadis ini tahu bahwa jalan ke depan tidak akan mudah di negara yang jarang perempuan menampilkan musik heavy metal.

Band tersebut mengatakan bahwa meskipun orang tua mereka awalnya terkejut dan skeptis dengan penampilan putri mereka di atas panggung, mereka sekarang “mendukung penuh” dan bahkan tampil di pertunjukan.

Tetap saja, pembenci akan membenci. Para anggota band mengenang bahwa pada tahun 2015, mereka sedang berjalan pulang setelah sesi latihan ketika seseorang melemparkan batu ke arah mereka. Catatan untuk berhenti bermain juga dilampirkan padanya.

Ancaman serupa juga dilontarkan dari waktu ke waktu, namun para remaja terus bermain, menyalurkan kemarahan, ketakutan, dan kesedihan mereka ke dalam musik.

“Kami menjadi sasaran diskriminasi dan perundungan. Saat tumbuh dewasa, saya merasa tidak banyak wadah untuk menentang hal tersebut, dan kami tidak merasa memiliki banyak kebebasan untuk melawan hal tersebut,” kata Marcia. ST..

“Kami terutama ingin menjadi panutan bagi perempuan muda, (agar) kami memiliki masa depan yang cerah,” katanya pada tanggal 15 Mei dalam fitur 30 Under 30 Asia Forbes yang mengonfirmasi talenta muda di wilayah tersebut.