Maret 2, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Misteri Rumah Adat Batak Indonesia – Zaman Lintas Benua

Misteri Rumah Adat Batak Indonesia – Zaman Lintas Benua

Indonesia: Pentingnya Keraton Batak dalam Budaya Indonesia! Kawasan Danau Toba di Sumatera, Indonesia tidak hanya terkenal dengan keindahan estetikanya, tetapi juga menyimpan banyak kekayaan budaya. Rumah Adat Padak atau Rumah Padak Toba merupakan simbol budaya daerah.

Kunjungan ke rumah tradisional yang tampak unik ini menawarkan pengalaman nyata. Sekilas, Rumah Adat Padak (juga dikenal sebagai ‘palsu’ Atau ‘Rumah Bolan’) menimbulkan sensasi yang tidak biasa, yang langsung menimbulkan pertanyaan, “Mungkinkah ini nyata atau sistem alien?”

– Iklan –

Itu Danau Toba Wilayah dan pulau Samosir penuh dengan struktur yang tampak unik ini, banyak di antaranya tidak berpenghuni dan dijadikan pameran.

Rumah Batak adalah simbol unik orang Batak, cerminan sejati dari filosofi dan mitologi hidup mereka. Sejarawan percaya bahwa pada awal mungkin telah dipengaruhi oleh Hindu dalam beberapa cara mengenai organisasi kehidupan di alam semesta. Batak adalah orang yang secara intrinsik spiritual seperti banyak orang lain di India. Ini juga tercermin dalam gaya arsitektur mereka.

Kredit foto: Raghu Gururaj

– Iklan –

Padak Veedu adalah konstruksi kayu yang dibuat khusus dari ijuk aren. Sangat unik di Indonesia, atapnya besar berbentuk seperti pelana. Bentuk unik ini menciptakan saluran dangkal di antara dua puncak runcing yang tajam.

Rumah berbentuk serupa yang terbuat dari besi bergelombang mungkin menunjukkan kekurangan serat ijuk khusus. Struktur utama biasanya berbentuk persegi panjang, ditambatkan dengan kuat di atas batu datar oleh pilar kayu besar yang mengesankan.

– Iklan –

Kepala desa Tomok menjelaskan bahwa egrang kayu melindungi warga dari kelembaban dan binatang buas pada zaman dahulu. Pintu masuk ke struktur didukung oleh dua atau lebih tiang kayu, yang dihubungkan oleh papan yang disisipkan di antaranya, yang memberikan stabilitas secara keseluruhan. Sebuah penghalang alami terbentuk di antara tempat-tempat di mana ternak dulu berada.

READ  Popok bayi dan dewasa menampilkan kualitas premium di Bazaar KBRI di PHL

Ciri khas rumah adat ini adalah dibangun seluruhnya tanpa paku dan tingginya berkisar antara 40 hingga 60 kaki. Ia tidak memiliki pintu atau jendela. Masuk hanya dimungkinkan menggunakan tangga melalui pintu jebakan melalui platform atau panggung yang ditinggikan. Dan tidak ada jendela!

Gambar
Kredit foto: Raghu Gururaj

Rumah tradisional Padak biasanya memiliki tiga tingkat, sesuai dengan tiga tingkat alam semesta – dunia atas, tengah, dan bawah. Tingkat atas mewakili dunia atas, alam para dewa. Tingkat menengah (ditinggikan di atas tanah di atas pilar) adalah tempat tinggal manusia. Tingkat yang lebih rendah disediakan untuk ternak.

Keistimewaan lain yang menakjubkan dari rumah itu adalah ketinggian pintu masuknya sangat rendah. Seorang tamu harus membungkuk sebelum masuk, yang dipandang sebagai tanda penghormatan otomatis kepada pemiliknya. Begitu pula dengan tangga yang dibangun agar tamu harus menurunkan badannya untuk naik. Ciri-ciri seperti itu mengingatkan pada halaman rumah yang ditemukan di pedalaman Tamil Nadu di India Selatan.

Gambar
Kredit foto: Raghu Gururaj

Kepercayaan masyarakat Padak Toba ‘Hamoran’, ‘Hagabeon’ Dan ‘Hasangabon’, Teori Tiga Titik, Kekayaan atau kelimpahan, kesuburan dan kehormatan atau prestise sosial. Dalam produksi Rumah Padak, keharmonisan prinsip-prinsip filosofis ini dicapai melalui penggunaan figur dekoratif dan ukiran kepala binatang.

Ukiran dekoratif hewan dan burung ditempatkan di ujung balok samping untuk perlindungan dan kesuburan. Kepala kerbau besar biasanya menatap ke bawah dari langit-langit, kepala kerbau melambangkan hal-hal baik dalam hidup bagi yang melihatnya.

Rumah Padak mungkin merupakan artikulasi paling jelas dari keharmonisan Tuhan, manusia, dan alam semesta. Itu juga mencerminkan kepercayaan mereka pada semacam spiritualitas.

Gambar
Kredit foto: Raghu Gururaj

Kuburan juga ditempatkan di kuburan bergaya piktograf. Meskipun sekitar 15% penduduk Danau Toba dan sekitarnya masih mengikuti kehidupan komunal di rumah tradisional padak, namun modernitas telah membuat sebagian besar rumah tua tradisional dalam keadaan diperbaiki dan sebagian besar ditinggalkan. Di salah satu desa tradisional tersebut, beberapa rumah telah dibangun kembali untuk tujuan wisata.

READ  Konsultan robot Indonesia mengumpulkan uang | Konsultan Internasional

Desa Tom Tom di Samosir adalah tempat wisata populer di mana rumah adat tradisional padak dapat ditemukan. Tarian tradisional Dor Dor yang ditampilkan secara rutin di halaman luas bagi para wisatawan merupakan pengalaman otentik yang mencerminkan gaya hidup orang Batak.

Gambar
Kredit foto: Raghu Gururaj

Pulau Samosir, tempat berkembangnya budaya Batak, menarik wisatawan global dan lokal. Pulau yang indah ini diapresiasi oleh wisatawan karena suvenir kayu Batak yang diukir indah dan tekstil unik yang dikenal sebagai Uloos.

Baca Juga: Pulau Jawa Indonesia Lolos dari Gempa Magnitudo 6,4 dengan Korban Jiwa dan Kerusakan Minimal