Juli 23, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Mengapa Garis Aneh Tak Terlihat Berjalan Melalui Indonesia

Mengapa Garis Aneh Tak Terlihat Berjalan Melalui Indonesia

  • Garis Wallace melewati Asia dan Australia, dan menunjukkan ketidakcocokan dalam distribusi spesies hewan di kedua sisinya.
  • Para peneliti telah mengetahui tentang perbedaan pada hewan selama lebih dari 150 tahun, tetapi baru sekarang mereka menemukan teori tentang mengapa mereka ada.
  • Tabrakan benua mungkin telah berkontribusi pada kegagalan beberapa spesies hewan untuk beradaptasi dengan perubahan iklim.

Garis Wallace imajiner antara Asia Tenggara dan Australia tidak begitu imajiner bagi berbagai spesies hewan yang hidup di kedua sisinya. Dinamakan setelah naturalis Inggris Alfred Russel Wallace, garis bertindak sebagai batas, dan setiap sisi batas itu menampung spesies hewan yang berbeda.

Selama lebih dari 150 tahun, para ilmuwan tidak memiliki penjelasan mengapa garis ini ada. Mengapa dua wilayah yang letak geografisnya berdekatan memiliki populasi hewan yang berbeda? Misalnya, mengapa koala hidup di Australia, tetapi tidak di Filipina? Atau, kenapa kita bisa menemukan kanguru di Papua Nugini (dan Australia) tapi tidak di Malaysia? Mengapa beberapa hewan dengan nama menarik seperti kookaburra, yang dapat ditemukan di seluruh Asia dan Australia, menolak tren itu?



Sekarang, kita mungkin akhirnya punya jawaban. Kertas baru Diterbitkan Di dalam Sains Puluhan ribu tahun yang lalu, lempeng tektonik memaksa perubahan dramatis dalam iklim Bumi dan menciptakan apa yang dikenal sebagai Garis Wallace.

Menurut ahli biologi dari The Australian National University dan ETH Zurich, Garis Wallace terjadi ketika Australia terpisah dari Antartika jutaan tahun lalu, bergerak ke utara, dan memasuki Asia.

“Hasil tabrakan itu adalah pulau vulkanik yang kita kenal sebagai Indonesia,” kata Alex Skeels dari Australian National University. jumpa pers. Pembentukan kepulauan Indonesia menciptakan batu loncatan bagi hewan untuk mencapai New Guinea dan Australia utara dari Asia.

READ  Badminton: Christian muncul sebagai bintang baru Indonesia

Tetapi penelitian masih menunjukkan bahwa lebih banyak kelompok hewan Asia yang bermigrasi ke Australia daripada kelompok Asia. Itu sebabnya para peneliti percaya bahwa jawaban Garis Wallace berasal dari perubahan iklim, bukan pergerakan Bumi. Ketika Australia melepaskan diri dari Antartika, terjadi perubahan iklim yang dramatis, kata tim tersebut. Ini mendinginkan dan mengeringkan benua dan menyebabkan peristiwa kepunahan massal.

“Ketika Australia menjauh dari Antartika, ia membuka lautan dalam di sekitar Antartika yang sekarang menjadi Arus Sirkumpolar Antartika,” kata Skeels. dikatakan. “Hal ini secara dramatis mempengaruhi iklim Bumi secara keseluruhan. Itu membuat iklim menjadi sangat dingin.



Namun, menurut teori terkini, Indonesia relatif panas, lembab, dan tropis. Oleh karena itu, hewan Asia yang beradaptasi dengan baik dan kondisi yang nyaman dapat dengan mudah melompat dari Asia ke Australia. “Ini bukan untuk spesies Australia,” Skeels dikatakan. “Mereka berevolusi dari waktu ke waktu di iklim yang lebih dingin dan semakin kering dan karena itu kurang berhasil membangun pijakan di pulau-pulau tropis dibandingkan dengan spesies yang bermigrasi dari Asia.”

Pola migrasi itu masih berperan dalam distribusi spesies saat ini. “Jika Anda bepergian ke Kalimantan, Anda tidak akan melihat mamalia berkantung, tetapi jika Anda pergi ke pulau tetangga Sulawesi, Anda akan melihatnya,” kata Skeels. dikatakan. “Di Australia, sebaliknya, tidak ada mamalia yang umum di Asia, seperti beruang, harimau, atau badak.”

Jutaan tahun sejarah iklim dapat membantu memprediksi spesies mana yang paling mampu beradaptasi dengan perubahan lingkungan dunia modern, kata para penulis.