April 12, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

“Lava” biru cerah merembes dari kawah gunung berapi Ijen di Indonesia

“Lava” biru cerah merembes dari kawah gunung berapi Ijen di Indonesia

Membentang 22 kilometer (14 mil) di Jawa Timur, Indonesia, adalah kompleks vulkanik Kawa Ijen. Sementara area formasi geologi yang rumit ini menawarkan pemandangan spektakuler di siang hari, pegunungan memuntahkan aliran “lava” berwarna biru elektrik di malam hari.

Hal ini diyakini bahwa tempat yang sama Keindahan gunung berapi Kava Igen ada harganya, karena tingkat belerang yang ekstrim membuat udara yang kompleks menjadi beracun bagi siapa saja yang menghirupnya.

Mengapa gunung Ijen berwarna biru?

Sekilas, Gunung Ijen Bog-standard 600–900°C (1.112–1.652°F) red-hot blob Anda terlihat seperti aliran batuan cair, jadi apa yang membuat matahari terbenam di pegunungan terlihat seperti sesuatu yang keluar dari gambar fiksi ilmiah?

Fenomena vulkanis biru disebabkan oleh banyak kantong belerang di bebatuan. Belerang adalah unsur kimia yang dilepaskan saat batuan mencair, dan saat dibakar, ia melepaskan gas berbahaya seperti belerang dioksida. Ini menghasilkan nyala api biru yang mencolok.

Ketika belerang ini bersentuhan dengan oksigen, ia terbakar, menyebabkan lahar tampak benar-benar biru, tetapi sebenarnya hanya permukaan batuan cair yang diselimuti api biru.

Meski hanya terlihat pada malam hari, api biru selalu menyala di permukaan lava sehingga sulit dilihat pada siang hari.

Api biru gunung berapi Ijen dapat dilihat pada malam hari. Kredit gambar: Perjalanan Masur / Shutterstock

Kompleks Vulkanik Kawa Ijen

Kompleks yang luas ini sebenarnya berada di dalam kaldera – sebuah kawah yang terbentuk saat gunung berapi meletus dan runtuh, seringkali menciptakan sebuah danau besar di tengahnya. Kampus Ijen terdiri dari sekitar 22 poin ledakanSebagian besar di sekitar tepi kaldera.

Air di kawah Ijen berwarna biru kehijauan yang cerah, namun sekali lagi, jangan biarkan keindahannya membodohi Anda. Danau asam terbesar Bumi memiliki pH nol. Berenang di perairan di sini bisa mengancam nyawa atau setidaknya menimbulkan cedera serius.

READ  17 WNI 'selamat dan sehat' setelah kapal tanker Korea ditumpangi perompak

Daerah ini kaya akan belerang, yang disebut oleh penduduk setempat “Emas Setan”, kompleks tersebut adalah salah satu dari sedikit operasi penambangan belerang manual. Setelah batu belerang mendingin dan api biru padam, belerang dikumpulkan untuk digunakan dalam sejumlah produk – di Jawa, belerang digunakan untuk membuat korek api dan memutihkan gula.

Sementara turis mengunjungi daerah tersebut dengan memakai masker gas, banyak penambang tidak mampu membeli masker dan menggunakan kain untuk menutupi mulut mereka. Tanpa alat pelindung yang tepat, banyak penambang belerang menderita masalah kesehatan yang serius, dengan sepertiganya menderita penyakit pernapasan kronis.

Terlepas dari banyak bahaya dari Kompleks Ijen, penampilannya yang langka dan (secara harfiah) menakjubkan menjadikan kawasan ini tujuan wisata yang populer. Dengan pemandu wisata yang berpengetahuan luas dan peralatan pernapasan yang aman, kunjungan dapat dilakukan dengan aman.

Matahari terbit di Kawah Ijen, pemandangan panorama, Indonesia

Sebuah danau asam di tengah kaldera Ijen. Kredit gambar: Perjalanan Masur / Shutterstock

Contoh lain dari api biru

Meskipun gunung berapi Kawah Ijen adalah satu-satunya api biru yang terus menyala, peristiwa mencolok ini secara teknis dapat muncul di mana saja dengan volume gas yang tinggi.

Ada laporan Api biru muncul selama kebakaran hutan di Taman Nasional Yellowstone, AS, di mana belerang di sekitar lubang hidrotermal terbakar.

Pada tahun 2018, Survei Geologi Amerika Serikat (USGS) merilis gambar api biru yang keluar dari tanah selama letusan Kilauea di Hawaii. Nyala api ini disebabkan oleh keluarnya gas metana.

Gas ini, akibat letusan lahar, mencekik tanaman dan mencegahnya mendapatkan oksigen. Proses pembakaran yang tidak sempurna ini, yang disebut pirolisis, menyebabkan pelepasan metana, menyebabkan nyala api biru.

READ  Menteri mengatakan TikTok masih melanggar larangan transaksi dalam aplikasi di Indonesia - lapor

Itu Gunung berapi Dallol Dalam Depresi Danakil di Ethiopia, lava yang tampak biru diketahui pernah meletus, namun hal ini jarang terjadi dan hanya terbakar selama beberapa hari saja. Nyala api ini juga disebabkan oleh lubang hidrotermal dan mata air belerang di dalam depresi.

Sebelum Anda keluar untuk melihat beberapa nyala api yang sangat langka dan indah ini, selalu waspada bahwa biasanya api tersebut disertai dengan gas beracun (dan berbau).